Georgetterox

October 31, 2008

Perjuangan Orang Gaptek

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 7:42 am

Ngajarin teknologi ke emak-emak butuh seni. Inget jaman pertama-tama baru ada HP, para emak tuh susah banget diajarin SMS. Bisa nelfon sendiri aja udah untung, coz temen nyokap gw ada lho yang cuman buat nelfon aja mesti dipencetin sama suaminya (suami si tante itu lho, bukan suami nyokap gw..). Bu De gw lain lagi, dia kalo nerima SMS, mau ngbukanya mesti nungguin anaknya yang ngbukain. Giliran udah bisa nulis SMS sendiri, SMS pertamanya yang dos-q tulis adalah, “Intan goblok.” (maksudnya, si Intan yang di sinetronnya Meriem Bellina itu goblok)

Nyokap gw, tipe ibu-ibu gaptek yang doyan SMS, segera menyadari ngga mungkin ngontrol gw tiap hari cuma pake SMS yang cuma muat 160 karakter. Maka si Mama berusaha ngjangkau gw dengan komunikasi favorit gw, yakni e-mail. Tapi repotnya, nyokap gw kan ngga punya e-mail? Ada juga bokap gw yang punya e-mail, itu juga cuma dipake buat menggalang temen-temen arisan hajinya buat mancing bareng.

Tapi coz nyokap gw ngeyel mau ngomong ama gw, nyokap gw belajar e-mail juga biarpun mesti nebeng punya bokap gw.

Makanya tersebutlah hari ini gw nerima e-mail dengan sender-nya nama bokap gw, tapi subject-nya ngga biasa: Ayam.

Setelah gw buka, ternyata isinya begini,
“Ini mama sdg belajar ngetik ntk ngemail mbak… Sebaiknya memasak ayam diptg kecil2 sj la youw..”
Dan selama berbaris-baris berikutnya nyokap gw menjabarkan instruksi lengkap tentang cara masak ayam tim, dengan metode a la rumah. Lalu e-mail ditutup dengan begini, “Sudah, lain kali disambung lagi. Nant ada jilid 2.. Okey..”

Ngga ada salam pembuka, ngga ada salam penutup. Gw melongo melihat kemajuan pesat nyokap gw. Nyokap gw yang dulu cuman nyalain komputer buat main game dan ngga tau apa bedanya Microsoft Word dengan Excel, sekarang nulis e-mail ke gw dan ngoceh soal cara masak ayam.

Kita semua berkembang.
Dulu kakak gw meneteskan air mata waktu gigi seri anaknya copot. Itu artinya anaknya udah gede.
Sekarang gw terharu baca e-mail dari nyokap gw. Mama ngga gaptek lagi..

Advertisements

October 30, 2008

Sidik Jari Bikin Repot

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 5:45 am

Sekarang, semua urusan mesti pake Surat Keterangan Kelakuan Baik. Mau nglanjutin sekolah, mesti pake SKKB. Mau melamar kerja, mesti pake SKKB. Seolah-olah, kelanjutan taraf hidup kita ditentuin sama polisi.

Kolega gw ngurus SKKB ke Polres lokal. Tau ngga, buat minta SKKB tuh kamu kudu bawa KTP, Kartu Keluarga, dan surat pengantar dari Pak RT, Pak RW, dan Pak Lurah. Syarat terakhir ini yang suka bikin jiper. Coz kalo kamu biasa fasih nyebut nama Gubernur atau Walikota kamu, tau juga ngga siapa nama Lurah, Pak RW, dan Pak RT kamu?

Dengan segala sulap plus ilmu ‘kenalan mendadak’ sama tetangga stafnya yang kebetulan seorang polisi, maka kolega gw akhirnya nitip ke si polisi minta dibuatin SKKB. Si polisi nyanggupin, dan disuruhlah kolega gw itu ke Polres seminggu kemudian.

Pas dia datang ke Polres itu, ternyata SKKB-nya belum dibikin. Alasannya, petugas yang mestinya nyocokin sidik jari, lagi dikirim buat pelatihan di Jakarta.

Ternyata, buat bikin keterangan bahwa kita berkelakuan baik tuh, sidik jari kita mesti dicocokin sama black list-nya polisi. Alamak!

Kolega gw keukeuh minta SKKB-nya jadi saat itu juga. Ngga peduli orang-orang berseragam itu mesti melototin ribuan sidik jari buat nyama-nyamain sama jari kolega gw. Lagian kolega gw kan bukan warga asli dari wilayah kerja Polres bersangkutan; dia cuma dikirim Depkes Pusat aja buat dipekerjakan setahun di situ. Dan selama kerja di sana, dia ngga pernah kerja sambilan jadi penjahat, jadi percuma aja nyari-nyari namanya di database kepolisian.

Dan ngomong-ngomong, emangnya polisi kita punya data sidik jari seluruh penduduk di Indonesia?

October 29, 2008

Jaket Harus Dilepas?

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 6:13 am

Pegawai Kejaksaan sekarang ngga boleh pake jaket lagi. Apa pasal? Coz sekarang gedungnya udah pake atap, jadi ngga perlu kuatir kehujanan (ya iyalah, kalo ngga pake atap kan namanya bukan gedung, tapi lapangan tenis!). Kedua, coz beberapa ruangan AC-nya dikecilin demi hemat listrik (hemat energi, PLN rugi..:-P). Ketiga, supaya kamu langsung ketahuan kalo kamu nyembunyiin apa-apa di balik jaket kamu (ya kita sih bukannya mau prasangka buruk ya, tapi kan buat jaga-jaga. Kalo cuma nyumputin kue sih ngga pa-pa, lha kalo yang disembunyiin itu bom?).

Gw jadi inget jaman SMP dulu, pas semua anak dilarang pake jaket di sekolah. Beberapa cewe yang over kecentilan sampai pura-pura sakit demi dilegalisasi pake jaket, padahal maksudnya pengen pamer cardigan baru.

Tapi buat sebagian orang, jaket tuh bukan alat pelindung dingin, atau kostum mode. Jaket malah berfungsi nyembunyiin kostum yang ngga pada tempatnya. Lho kok?

Iya, dulu gw waktu magang jadi koas, ada temen gw yang ngotot pake jaket ke kantor. Begitu nyampe rumah sakit, dia masuk toilet dan keluar-keluar udah pake jas putih. Gw curiga, dan setelah gw paksa ngaku, ternyata di balik jasnya itu, dia masih pake dasternya yang dia pake buat tidur. Dia bangun kesiangan, ngga sempat ganti baju apalagi mandi, jadi dia langsung nyambar jaketnya keluar rumah. Olala, pantesan rok bawahnya ada kelimnya, gw kirain itu mode, ternyata..?

Dia baru ngaku ama gw, coz gw juga kayak dia yang suka berpakaian seenaknya. Lha selain gw, emang siapa lagi koas yang suka berkeliaran bukan pake kemeja tapi cuma pake tanktop? 😀 Dari luar sih boleh aja keliatan necis pake jas putih, tapi di balik jas itu, hanya Tuhan yang tahu ada apa di balik itu..;-)

Makanya, buat yang suka pake daster modis cuma dibalut jaket ke kantor, ngga usah sok akrab bilang selamat pagi sama satpam deh. Bisa-bisa jadinya satpam malah maksa kamu buka jaket. Tolaklah sekuat tenaga, coz kalo kamu malah menuruti permintaan satpam, mungkin akhirnya satpam itu malah kualat dan nyesal udah maksa ibu-ibu buka jaket.

Karena, perempuan itu paling cantik.. kalo cuma pake daster..

October 28, 2008

Ngga Cukup Satu

Filed under: blog's construction — Vicky Laurentina @ 2:32 pm

Iya, gw kan udah punya blog di Friendster yang udah gw lakonin 3 tahun dengan sukses. Tapi tetap aja banyak teman ngeluh, blog gw ngga friendly lantaran alasan klasik: Blog gw “masih” pake bahasa Inggris!

Lha gw mesti pake bahasa apa dong? Masak gw ng-blog pake bahasa Jawa? Ntar kasian temen-temen gw yang di Madagaskar atawa di Nepal, mereka kan ngga ngerti bahasa Jawa?

Tapi ya sudahlah, lagi-lagi demi tuntutan pasar, gw putusin buat merilis blog gw yang kedua, kali ini dalam bahasa Indonesia. Eits, temen-temen yang cuma bisa ngomong Sunda ngga boleh protes!

Oke deh, selamat menikmati! Kalo lu masih mau protes, kasih comment aja ya..!

Try

Filed under: blog's construction — Vicky Laurentina @ 1:27 pm

What do you think?
Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.