Georgetterox

November 30, 2008

Life Begins at 4

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 9:33 am

Bukan, judul di atas bukan kurang angka. Menurut gw, hidup bukan dimulai pada usia 40, tapi dimulai pada pukul 4 pagi.

Begitu Pemda Jakarta majuin jam sekolah jadi jam 6.30; keputusan yang bikin para murid, guru, dan bonyok, serentak melenguh seperti sapi; gw cuman bisa bikin tanda spiral pake tangan: kaciaaan deh.. lu.

Pelajar Jakarta ngeluh. Sekolah mulai jam 6.30, artinya mereka harus bangun lebih pagi. Berangkat jam 4.30 aja rasanya sudah susah (coz ngga enak sama ayam tetangga yang bahkan belum bangun), apalagi harus berangkat jam 4. Apa mau papasan sama maling yang ngegondol kentongan siskamling?

Maka kita-kita yang ngga hidup di Jakarta, bisa dengan seenaknya bilang, salah sendiri, kenapa mau sekolah di tempat yang jauh dari rumah? Udah tau rumah di Ciputat, kenapa malah pilih sekolah di Rawamangun?
Pertanyaan bodoh yang malah dibalas jawaban tolol, lha situ sendiri tinggal di sana tapi kok kuliah di kota lain? Rumahnya di Ponorogo tapi kuliah di Bandung? Memangnya di Jawa Timur sana ngga ada perguruan tinggi ya?

Maka kita semua akan bilang bahwa kita harus berangkat lebih pagi daripada jam ayam bangun coz ngga mau kemacetan. Marilah kita amati bareng-bareng sekarang, apakah dengan majuin jam sekolah, maka pagi Jakarta ngga akan dihias macet lagi? Ngga ada yang berani jamin. Jika ternyata lalu-lintas Jakarta tetap semrawut, akankah jam sekolah adek-adek dimundurin jadi jam 7 lagi? Gw jadi pesimis.

Gw sama sekali ngga tau solusi apa lagi yang bisa dipake buat kemacetan Jakarta. Gubernur udah pasang busway, tapi busway itu ngga bisa menjangkau seluruh Jakarta, buktinya rumah grandma gw aja ngga pernah dilewatin busway. Nyuruh angkot supaya jangan ngetem seenak udelnya? Hm, coba kasih makan dulu aja para petugas Tramtib yang perutnya buncit-buncit itu supaya mereka ngga kongkalikong sama supir angkot. Naikin pajak kendaraan? Amit-amit, mau nyuruh orang-orang berhenti punya mobil dan naik otopet aja?

Tapi gw bisa bantu satu hal: Kalo memang aslinya ngga tinggal di Jakarta, jangan pindah ke sana. Kecuali.. kalo kamu sudi berangkat dari rumah jam 4 tiap hari dan papasan sama maling di jalan.

November 29, 2008

SMS Bocor

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 2:37 am

Setelah kemaren gw nulis gimana MySpace bisa bikin orang gantung diri, kali ini gw paparin “manfaat” lain dari suatu situs pertemanan.

Pagi ini gw dibangunin sebuah mail alert dari WAYN, situs pertemanan spesialistik untuk backpacker tempat gw selama ini jadi anggota. Nah, gw dapet surat dari seseorang di Jeddah yang nampaknya telah nemuin gw secara acak. Isi surat itu begini,

“Can you translate this for me?

Mak yen mmk ono pjs mngko ngebelo mergo owf4 ora glm sklh. jebul mgg wingi wis mbolos pindo. takoni jwbe wis ora mampu mkr. sing knggo sangu smngg ssk mau bar maghrib tak srhke binti satus ewu. nanging jarene sesuk ora jaluk sangu mrg ora arep sklh perlu mmk ngert wis sbl sbl iki sangune sklk tak wnh smngg2 tak pasrahke bnt. sbn dino sing ngedumi bnt”

Perlu waktu lama buat gw untuk paham bahwa pesan ini ditulis oleh orang Arab yang ngga ngerti bahasa Jawa. Tapi ngga butuh waktu lama buat paham bahwa surat berbahasa Jawa itu ditulis untuk TKI.

Lantaran gw Jawa murtad*, gw konsulin surat nyasar itu ke kakak gw yang lebih Jawa ketimbang gw. Dos-q membenarkan kecurigaan gw bahwa surat itu nampaknya ditulis oleh seseorang yang biasa nerima kiriman duit dari orang yang (mestinya) nerima surat itu, bahwa duit itu telah dipake secara prihatin oleh keluarganya, dan anak yang dinafkahin pake duit itu saat ini sering bolos sekolah. Dan ngliat kata-katanya yang disingkat-singkat, nampaknya surat ini dikirim pake HP alias SMS.

Gw penasaran, ngapain si orang Jeddah ngbuka-buka HP si TKI? Apa dia takut si TKI punya pria simpanan? Atau mungkin dia udah bilang sama si TKI, “Ana pinjem Nokia ente ya, ana mau liat-liat SMS ente..”

Pintar juga orang Arab nih. Ngga ngerti bahasa asli stafnya (baca: pembantu rumah tangganya), dia cari orang yang bisa nerjemah gratis. Dan nyarinya di situs pertemanan!

*Jawa murtad adalah sebutan buat orang berdarah Jawa yang ngga ngomong bahasa Jawa menurut adat Jawa yang dianggap sah
**Gw ngga biasa ngomong bahasa Jawa coz gw ngga dapet nilai bagus untuk pelajaran bahasa Jawa di SD dulu
***Gw ngga dapet nilai bagus untuk bahasa Jawa coz SD gw di Bandung emang ngga ngajarin bahasa Jawa!

November 28, 2008

Korban MySpace Gantung Diri

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 3:25 am

Mana gw tau kalo bohong di internet bisa berakhir di bui?

Gw baru baca BBC hari ini nih, di Amrik sono, seorang anak cewek 13 tahun gantung diri, coz depresi berat diputusin pacarnya. (Hm, kok niru-niru kelakuan ABG Indonesia ya?) Yang unik, dia ngga pernah ketemu anak cowok ini, coz mereka cuman ngobrol via MySpace. Duh, kalo ada satu kali lagi gw denger ada ABG pacaran cuman via situs pertemanan dan ngga pernah kopi darat, gw mau tulis surat ke Mendiknas supaya nglarang pelajar ikutan Friendster.
Lanjut!

Yang tidak pernah diketahui oleh sang korban gantung diri adalah, “cowok” yang “jadian” sama dia di internet itu sebenarnya adalah tante-tante berumur 40-an asal Missouri yang iseng-iseng masuk MySpace dengan identitas palsu.

Nah, cukup familiarkah bagimu sekarang?

Si tante ini akhirnya ditangkap dan divonis 3 tahun penjara. Harga yang harus dibayar mahal cuman gara-gara iseng malsuin data di internet.

Di Indonesia, kasus kayak gini banyak. Tapi ngga ada orang yang dituntut lantaran ngaku-ngaku cewek seksi di MIRC. Gw sendiri malah lebih curiga bahwa para perek yang beredar di internet itu sebenarnya pria, kerja sebagai eksekutif perusahaan perminyakan, yang lagi iseng cari penghasilan tambahan.

Tapi kalo ada ABG Indonesia gantung diri gara-gara diputusin pacar internetnya, pasti yang disalahin adalah para warnet yang langsung disuruh tutup aja.

Sekedar meluruskan prasangka yang bukan-bukan (dan emang bukan!) mengenai gw oleh para teman gw di situs pertemanan; gw Vicky, ini nama asli gw. Gw cewek, dan foto yang dipampang di profile gw itu asli tampang gw, bukan foto yang dicomot dari kalendernya FHM. Gw orang Indonesia, bukan warga negara Belanda yang lagi iseng cari pria buat dijual di Red Line. Percaya dong ya..

November 27, 2008

Pemutih Kulit Bukan Investasi

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 7:28 am

Geger. Yap, ternyata kosmetik yang selama ini gampang kita comot di supermarket, ternyata ngga aman. Padahal kita udah ekstra waspada, ngga mau milih produk sembarangan. Cuman mau yang iklannya bonafid, dan udah ada nomor izin dari pemerintah. Mana tau kalo itu ngga cukup buat ngamanin kita dari resiko kanker?

Seperti yang dilansir Kompas hari ini, dalam sebuah penyelidikan acak BPOM, kosmetik pemutih “DK” ternyata kedapatan mengandung merkuri. Padahal kita gampang banget nemuin gerai kosmetik asal Jepang itu di mal-mal, dengan banner gedenya yang gw inget masang Maia Estianty dan Mulan Kwok sebagai model. Singkatnya, kalo kamu pengen putih seperti Maia atau Mulan, pakelah pemutih yang satu ini!

Apa jadinya kalo kosmetik yang udah kadung nyebar di pasaran ternyata kedapetan mengandung merkuri? Alih-alih cantik seperti Maia, yang ada muka malah jadi bentol-bentol mirip udang rebus disengat semut rangrang. Mending kalo muka jadi rusak, kan tinggal ditutupin pake topeng Hanoman. Tapi kalo si merkuri nyebar ke otak, kan otaknya jadi ngga bisa dipake buat mikirin topeng Hanoman?

Pasti bukan BPOM yang teledor sampai ngijinin kosmetik “DK” beredar di pasaran. Waktu diuji sih merkurinya ngga ada. Tapi setelah beredar dan produksinya di-ACC, bisa aja produsennya iseng nambahin merkuri demi nurunin biaya produksi. Konsumennya sih ngga tau apa-apa, lha wong kan udah ada nomer BPOM-nya?

Ah, mungkin sekarang kita mesti stop nglirik pemutih wajah. Mau lebih sayang mana, kulit muka, atau otak? Tapi ngliat mukanya Maia yang putih kan keblinger juga ya..? Seperti kata peribahasa, memang susah kalo kulit orang lain lebih putih.. Eh, maksud gw, memang susah kalo rumput orang lain lebih hijau!

Atau.. Sekarang kita beralih aja ke pemutih pakaian..?

November 26, 2008

Ajari Kami Bilang Terima Kasih

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 4:13 am

Sekiranya ngga baca koran pagi ini, gw ngga akan sadar bahwa kemaren tuh Hari Guru.

Guru-guru di sebuah sekolah di Sumatera Utara dikagetin ulah murid-muridnya kemaren. Anak-anak itu diam-diam udah berkonspirasi untuk beli bunga, lalu tiba-tiba mereka bagi-bagiin ke guru-guru, sambil baca puisi tentang gimana guru mereka telah ngajarin mereka di sekolah dan bikin mereka nyaman ada di kelas tanpa takut. Mengharukan?

Coz gw ingat gw pernah melakukan hal yang sama pas gw di SMP dulu. Gw dan temen-temen ngebobol kas kelas, buat beli bunga. Minggu itu, tiap ada guru cewek yang mau ngajar, kita sodorin serangkai bunga, sambil bilang, “Selamat Hari Guru, Bu..”
Gw baru sadar bertahun-tahun kemudian, bahwa kelakuan kita itu mirip banget sama cewek Hawaii. Cuman bedanya bunganya kita sodorin, sedangkan di Waikiki bunganya dikalungin.
Cuman guru cewek aja yang kita gituin. Guru cowok sih engga. Bukan diskriminasi sih. Tapi ngga tega aja, ngasih bunga ke laki-laki. Apa kamu ngga takut guru cowokmu jadi ‘melambai’ nantinya?

Nah, reaksi guru-guru yang dikasih bunga tuh macem-macem. Ada yang tersipu malu, ada yang nyengir senang sambil bilang terima kasih.

Tapi yang gw inget tuh sampai sekarang, reaksi guru bahasa Indonesia. Katanya, “Oh ya. Tolong bawakan ke meja saya di lantai bawah. Baik, sekarang kita lanjutkan pelajaran dengan membuka buku kita pada halaman 43..”

Gw rasa karangan bunga itu sangat berat bagi Bu Guru sampai-sampai dia harus minta sang pemberi bunga untuk membawakan bunganya ke mejanya di kantornya di lantai bawah. Gw rasa dia udah sering dikasih bunga tiap hari sampai-sampai bunga kami udah ngga ada artinya lagi buat dia. Tidak bisakah dia mengucapkan sesuatu soal hadiah kecil kami yang udah kami beli dengan membobol uang kas?!

Cerita-cerita mengharukan tentang bagaimana murid merayakan hari guru, cuman ada di feature koran. Tapi kisah dongeng itu ngga bisa diadaptasi ke realita. Ngga semua guru gampang diteladani sama murid-muridnya, termasuk kelakuan guru bahasa Indonesia gw yang ngga tau caranya ngucapin terima kasih.

Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.