Georgetterox

December 27, 2008

Pesona Si Horor

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 11:08 pm

Nampaknya, definisi film horor harus direvisi ulang.

Gw udah beberapa kali liat film tentang vampir-vampir ganteng dan kadang-kadang sulit mutusin yang mana yang paling ganteng. Tom Cruise dan Brad Pitt mungkin aslinya ganteng, tapi penampilan mereka di Interview with the Vampire malah bikin gw mual. Gary Oldman di Bram Stoker’s Dracula jelas ngga bisa dibilang ganteng, lagipula di situ dia jadi drakula, bukan vampir, meskipun kadang-kadang gw ngga tau bedanya (kan sama-sama ngisep darah dari leher dan ngga boleh kena sinar matahari tho’?). Jadi jika gw boleh minta satu alternatif vampir yang cukup sexy buat diajak nge-date, gw akan pilih David Boreanaz di Buffy the Vampire Slayer.

Tapi setelah nonton Twilight, gw baru sadar ternyata sekarang makin sulit nentuin mana yang paling ganteng coz di sini vampirnya cakep-cakep semua!

Gw sengaja ngabisin baca novelnya dulu sebelum nonton filmnya. Dan ternyata tindakan antisipasi gw benar, filmnya gagal total ngadaptasi novelnya! Banyak adegan di novel yang dihapus di film, padahal gw udah nunggu-nunggu adegan favorit gw, waktu mereka berdua lagi meringkuk bareng dalam selimut di kamar Bella Swan. Gw ngga bisa terima alasan ngejar batas waktu 120 menit, karena toh mereka nambahin adegan-adegan yang sebenarnya ngga ada di novelnya, misalnya adegan James membantai nelayan di dekat Forks.

Tapi buat pecinta film, Twilight boleh berbangga nawarin sinematografi yang cukup pantes buat dikasih applaus. Seumur-umur baru kali ini gw nonton film dengan setting daerah beriklim dingin dan ngga serta-merta bosan lantaran jadi merasa seperti nonton National Geographic. Penggambaran vampir Edward Cullen yang lari dan manjat seperti serigala akurat sekali, termasuk waktu dia dan keluarganya main bisbol di bawah petir. Setting rumah keluarga Cullen keren sekali; lupakan rumah gedung kolonial berpilar putih a la Jefferson House, coz kita malah dapet rumah musim gugur penuh dinding kaca yang ngingetin gw akan rumah-rumah gaya kontemporer di Dago Pakar. Rumah macam gini betul-betul bikin gw pengen pindah kost-an.

Adegan favorit gw adalah waktu Kristen Stewart dan Robert Pattinson nongkrong di atas pohon. Sekilas sih mirip monyet pacaran, tapi lantaran posisinya di atas pucuk pohon cemara, kok jadi mirip burung kutilang ya?

Yang ngga gw suka, Pattinson nampaknya gagal memenuhi kriteria vampir ganteng yang gw inginkan. Waktu gw baca novelnya Stephenie Meyer ini, daya ekspetasi gw menafsirkan Edward sebagai vampir yang sexy, kekar, dan punya selera humor yang nusuk. Tapi Pattinson jelas ngga sexy, tampangnya lebih mirip kebanyakan bedak, dan dia ngga pernah melawak. Dan rambut perunggunya yang berantakan lebih mencitrakan vampir nge-grunge ketimbang vampir sexy nan memesona.

Vampir yang paling berhasil menawan hati gw di sini justru Carlisle Cullen yang diperanin Peter Fascinelli. Lama ngga liat Peter semenjak gw nonton dia jadi cowok populer belagu di Can’t Hardly Wait, sekarang dia malah ganteng banget jadi vampir bapak-bapak yang nyambi kerja jadi dokter UGD. Waduh, kalo dia sampai jadi konsulen dan gw jadi koasnya, gw akan sangat merana..!

Anyway, nasehat gw sih tetap sama aja. Kalo mau nonton film adaptasi, baca dulu novelnya supaya kreativitas kita dalam mengekspetasi filmnya ngga terkunci. Nilai plusnya adalah soundtrack musiknya, termasuk lagu permainan pianonya Edward untuk Bella’s Lullabye. Denger-denger Pattinson mainin musiknya sendiri ya? Wah, gawat nih. Coba kalo gw lahir lebih muda sedikit..

Tapi yang bikin gw salut adalah, kendati Twilight ini berkisah tentang vampir, tapi film ini ngga horor. Adegan pembantaian malah lebih mirip thriller suspense, dan sisanya ngga ada bedanya seperti teenager movie biasa. Gw sih ngga sabar nungguin sekuelnya, New Moon. Dan tagline-nya Twilight tetap ninggalin pesan yang layak buat kita renungkan: When you can live forever, what do you live for?

Advertisements

December 26, 2008

Sinterklas Pake Jilbab

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 9:46 am


Macem-macem aja ulah orang dalam menyambut Natal. Dan siapa sih yang bilang kalo yang ngerayain Natal tuh cuman para Kristen doang? Buktinya yang gw liat dua hari lalu.

Gw lagi nunggu pesawat menuju Jakarta di Bandara Cilik Riwut. Ada yang menarik, gw liat para pegawainya pada pake topi merah berbulu putih a la Sinterklas gitu. Gw bingung mau kostum ginian aja kok nanggung, kok ngga sekalian mantel merah ukuran XL-nya Sinterklas itu dipake juga? Sampai gw inget mungkin kostum itu ngga akan fit sama hawa Palangka nan panasnya nyengat. Bahkan Sinterklas pun mesti lepas mantel kalo udah mampir Palangka.

Yang lucu adalah, para pegawai cewek yang pake jilbab pun disuruh pake topi Sinterklas juga. Kayak yang berhasil gw potret ini.

Jadi inget, kan di Georgetterox edisi Friendster yang lalu gw nulis bahwa di suatu kabupaten para PNS yang bukan muslim disuruh ikutan saweran gaji buat kurban sapi untuk Idul Adha. Jadi sekarang muslimah yang berjilbab pun disuruh pake topi Sinterklas.

Kata muslim ekstremis, itu namanya pelanggaran akidah. Kata pembela keberagaman, itu namanya Bhinneka Tunggal Ika. Tapi kata gw, itu bahan yang bagus banget buat blog gw.

Selamat Natal..Semuanya!:-D

December 23, 2008

Mabuk Kebauan

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 7:50 am

Pria itu harus bersih, sopan, dan wangi. Biarpun ia bukan gay, lho! Tapi wangi yang satu ini keterlaluan.

Gw suka pilih-pilih kalo naik kendaraan umum. Saking pemilihnya, gw memelesetin nama gw sendiri jadi “Miss Picky”. Kalo naik travel, gw ngga mau duduk depan, coz ngga mau jadi orang pertama yang celaka kalo mobil yang belum tentu ada idungnya itu nabrak pohon (lantas kamu maunya jadi orang keberapa, Vic?). Ngga mau duduk belakang juga, coz ngga bisa liat pemandangan jalan depan mobil (padahal kan bukan gw supirnya). Maunya duduk di barisan tengah, supaya bisa ngancam supirnya buat ditulisin di koran kalo dia nyetir ugal-ugalan (tuh kan, belum apa-apa maksudnya udah ngga baik?)

Hari itu gw naik travel Wisana buat perjalanan dari Pulang Pisau. Waktu mesen, gw udah wanti-wanti mereka bahwa gw mau duduk di barisan tengah deket jendela. Si supir datang jemput gw, dan dia nawarin gw buat duduk di depan aja. Alasannya, barisan tengah dan belakang tuh laki-laki semua. Gw ngga mau, jadi gw di kursi yang udah gw minta dari awal. Kita pun berangkat.

Pas di jalan, baru gw sadar bahwa si supir sebenarnya nawarin gw posisi yang benar. Pasalnya, bapak-bapak sebelah gw, pake parfum nan menyengat banget!

Gw sebenarnya senang bau cowok. Pacar-pacar gw rata-rata harum, biarpun kadang-kadang cuman feromonnya doang. Gw sih ngga punya wangi maskulin favorit, gw kecantol ama mereka cuman lantaran chemistry aja (bukan! Bukan lantaran mereka jagoan pelajaran kimia!).

Tapi wangi bapak-bapak yang satu ini ngga bisa bikin chemistry, malah sengatannya bikin gw jadi pusing. Alhasil gw malah ngabisin perjalanan sambil mijit-mijit kepala supaya ngga kolaps. Kan ngga lucu kalo gw muntah, dan supir Wisana merasa bersalah coz ngira dirinya nyetir ugal-ugalan, padahal sebenarnya gw mabuk gara-gara kebauan parfum tetangga sebelah..!

Gw ngerti sih, mungkin itu parfum favorit si bapak, alias signature scent dia. Tapi kadang-kadang signature scent bisa ganggu orang lain, contohnya ya gw ini. Untung cuman ketemu di kendaraan umum, lha kalo oknumnya ini orang dekat, macam kekasih, abang, bokap, atau sohib? Gimana sih cara ngasih tau para pria ini supaya ngga tersinggung?

Haruskah:
1. Belikan mereka parfum lain yang baunya lebih ‘manusiawi’, tapi mereka belum tentu suka?
2. Kasih aja mereka saran supaya mereka nyoba parfum lain?
3. Atau langsung aja muntah di atas pantofel mereka?

December 22, 2008

Honey, Kami Hanya Minta..

Filed under: tips n trick — Vicky Laurentina @ 6:06 am

Begitu banyak yang diinginkan pria terhadap perempuannya! Gw baru baca artikel ini dan langsung ngakak.

Honey, Kami Hanya Minta..
1. Tak usah berbagi setiap detail hari Anda.
2. Biarkan kami langganan TV cable yang hanya memutar sepak bola.
3. Jangan menangis agar kami mengalah.
4. Kami tidak mengerti padanan busana karena telanjang lebih baik.
5. Topik soal mantan hanya boleh diangkat saat diperlukan.
6. Sahabat Anda tak perlu tahu semua tentang kita.
7. Bergabunglah dengan hobi kami.
8. Kenalkan kami pada para clique setelah kencan ketiga.
9. Bila Anda mabuk, SMS kami dengan kata-kata menggoda.
10. Jangan ungkit soal film 50 First Dates yang kita tonton berulang-ulang.
-Robert, 27 tahun
(Cosmopolitan Indonesia, Ungkapan Hati Si Dia, Desember ’08, hal. 66).

Maka, gw mutusin buat bikin tandingannya, dengan versi gw tentu saja.

Honey, kami juga minta..:
1. Jangan bilang bahwa Anda tidak mendengarkan ocehan panjang kami sejak 20 menit yang lalu.
2. Suruh teman-teman Anda jangan merokok di atas karpet kami yang mahal kalau sedang nonton bola bareng di rumah.
3. Peluk kami supaya kami berhenti menangis.
4. Tetap bilang bahwa kami cantik, biarpun tampang kami seperti baru disambar genderuwo.
5. Jangan telepon mantan Anda lagi kalau tidak perlu.
6. Beri tahu kami jika Anda tak mau sahabat kami tahu bahwa Anda tidak bisa melakukan “69”.
7. Kami mau menyoraki Anda selama main basket, asalkan tribunnya ada atapnya.
8. Beri tahu ibu Anda bahwa kami pintar memasak, meskipun kami cuma bisa goreng telur ceplok.
9. Jika kami mabuk, tolong angkat rambut kami selama kami muntah di semak-semak.
10. Kami ingin kita beraksi ganas a la Mr and Mrs Smith nanti malam.
-Laurentina, 26 tahun.

December 20, 2008

Flash Disc (yang) Mana?

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 9:40 pm

Jangan pernah tinggalkan rumah tanpa:
1. HP
2. Dompet
3. … (Isi sendiri!)

Gw pilih nomer tiga. Gw ngga pernah ninggalin rumah tanpa flash disc. Kamu juga dong?

Seorang kolega di Jogja cerita pada gw bahwa seorang sejawatnya punya flash disc ngga cuman satu, tapi banyak flash disc. Sekarang kan flash disc itu murah, dengan korban seratus ribu perak aja kita bisa beli flash disc dengan ukuran gigaan. Malah para dokter yang suka disatronin detailer farmasi aja suka dapet hadiah flash disc gratis dari para detailer itu. Istilahnya, kalo dulu para detailer itu suka ngasih merchandise berupa bolpen, nah sekarang trend-nya tuh ngasih merchandise berupa flash disc. Canggih ya? Kenapa lain kali mereka ngga kasih merchandise berupa sertifikat apartemen aja sih? (Terlalu tinggi khayalanmu, Vic!)

Oke, saking banyaknya flash disc yang dimiliki sejawat kami di Jogja ini, dia suka lupa nyimpen file-nya di mana. Ya iyalah, bisa dibayangin, saban kali baru ngetik apaa gitu di compie, mau nyimpen, tinggal comot aja flash disc di tas, colokin ke USB, lalu simpan. Copot flash disc-nya dari compie, masukin tas. Bye-bye. Dia lupa bahwa dia punya flash disc ngga cuman satu, tapi bejibun. Jadi begitu suatu hari dia mau buka file yang waktu itu dia bikin, dia bingung. Pertanyaannya bukanlah, flash disc-nya mana? Tapi, dia simpen file itu di flash disc-nya YANG MANA?

Hahaha! Gimana dong? Masa’ semua flash disc yang ada di tasnya mesti dicolokin satu per satu ke compie buat nyariin file-nya?

Apakah sudah begini parahnyakah teknologi memperbudak kita? Apakah setiap gadget yang jatuh ke tangan kita mesti kita pake sampai-sampai kita ngga tau lagi di gadget yang mana kita gantungin hidup dan kerjaan kita? Mungkin sang sejawat pikir, dia memang perlu flash disc selusin. Satu buat nyimpen presentasi, satu buat nyimpen jurnal, satu buat nyimpen lagu, satu buat nyimpen foto, satu buat nyimpen file, satu buat nyimpen resep masakan, sisanya buat nyimpen entah apalagi. Mungkin yang dia perlu bukan flash disc berukuran bergiga-giga byte. Tapi dia perlu label buat ditempelin di semua flash disc itu.

Atau mungkin juga.. dia perlu bersihin isi tasnya. Siapa tau ngga cuma lusinan flash disc yang menuh-menuhin tasnya. Tapi mungkin di situ juga ada bon belanjaan, tiket pesawat, tagihan pulsa, brosur obat, kulit jeruk, botol minyak angin, bungkus kondom bekas, dan entah sampah apa lagi yang sudah lama ngendon di situ. (Yap, siapa bilang dokter ngga bisa jorok?)

Mengutip nasihat dari PC Media: Kalo disodorin aneka macam widget, ngga perlu semua widgetnya dipake. Pilih-pilih aja mana yang cocok. Begitu pula dengan flash disc. Punya selusin flash disc di rumah, apa mesti dipake semuanya? Karena selektif dalam memilih teknologi, adalah cara buat jadi pengikut teknologi..!

Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.