Georgetterox

January 31, 2009

Pulang Paksa

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 11:19 pm

Pulang paksa adalah istilah para dokter untuk pasien yang ngga mau diopname lebih lama dan minta dipulangin, tetapi secara medis pasiennya belum cukup stabil buat dirawat di rumah. Kolega gw di Bintuni hari ini mengeluh lantaran pasien suspect malaria otak yang diopnamenya minta pulang paksa dan dia bingung caranya nahan pasien supaya ngga pulang paksa. Kami, teman-temannya sesama dokter, bingung kenapa pasien pulang paksa harus ditahan. Pikir hemat kami, udah pulangin aja ketimbang bikin susah Puskesmas yang merawat. Lha pasiennya mau sekarat atau bahkan lewat pun, kan jadi tanggung jawab keluarganya toh?

Sebenarnya kekuatiran kolega Bintuni gw ada benernya juga. Pulang paksa adalah fenomena yang memprihatinkan, coz itu tandanya pasien ngga percaya lagi sama rumah sakit atau puskesmas yang merawat.

Ada macam-macam penyebab pulang paksa, antara lain:
1. Pasien ngga ngerti kenapa udah diopname, tapi belum sembuh juga. Mungkin dokternya gagal menjelaskan bahwa penyakit itu ngga bisa sembuh secara instan, tapi harus perlahan. Memang repot kalo dokter udah bicara dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar, tapi pasien masih ngga ngerti juga. Apa dokternya harus bicara pake bahasa Swahili supaya pasiennya ngerti?

2. Pasien ngga betah tinggal di situ. Makanannya ngga enak, kamarnya ngga ada tv, dan suster-susternya pake baju putih-putih kayak setan. Teman gw pernah minta pulang gara-gara rumah sakitnya ngga nyediain daging (ya iyalah, kan itu tempat punyanya yayasan Advent!). Gw belum pernah liat Puskesmas nyediain tv di kamar opname (ada listrik juga untung!). Dan ngomong-ngomong, emangnya setan pake baju putih ya? Ngga tau ah, gw belum pernah liat setan..:p

3. Pikir pasiennya, dia kepingin dirawat di tempat lain yang lebih oke. Kalo pasiennya orang kota, mendingan pulang paksa, terus pindah opname di Singapura atau sekalian di Guangzhou. Tapi kalo pasiennya orang kampung, mendingan pulang paksa, terus dirawat sama dukun. Lebih enak, apalagi kalo dukunnya cakep dan pinter masak.. (Ini dukun apa selir?!:-o)

Apapun alasannya, keinginan pasien untuk dirawat di rumah harus dihargain. Yang penting, sebelum pulang, pasiennya mesti tanda tangan surat pernyataan bahwa dia minta pulang atas keinginannya sendiri, bukan lantaran disuruh rumah sakit atau puskesmas. Kalo sampai pasiennya celaka setelah dipulangin, keluarga pasien ngga boleh nuntut dokter, apalagi nyuruh dokter datang meriksa pasiennya di rumah.

Yang repot memang kalo pasiennya ngga bisa tandatangan lantaran buta huruf. Well, kalo gitu pake cap jari aja.. Keterlaluan kalo pasiennya ngga bisa cap sidik jari. Apa perlu cap jempol darah? (serem amat sih?!)

January 29, 2009

Babyface Protes

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 10:15 pm

Untuk ukuran seorang fresh-graduated, krisis perempat baya kadang-kadang bisa menyakitkan. Apalagi kalo yang fresh-graduated-nya itu lulusan sekolah dokter.

Gw ngga terlalu suka ngomongin diri sendiri, apalagi kepada orang yang baru gw kenal. Gw paling sebal diajukan pertanyaan bodoh, “Vic, kamu udah lulus belum?”

Biasanya gw jawab aja, “Belum lulus masternya, coz kuliahnya juga ngga dateng, hehehe..”

Maka yang nanya melongo, dan nanya lagi, “Oh..tapi S1-nya udah?”

Ya oloh, nih orang tolol apa dungu sih? Mana ada umur 26 belum lulus sarjana juga? Memangnya gw tipikal mahasiswa abadi yang ngga lulus-lulus? (Eh.. Ada ding, temen gw masih bekutetan juga sama bangku kuliah dan belum diwisuda jadi SE dan SPsi, padahal umurnya sama ama gw. Berkat dosennya yang selalu rajin nolak skripsinya.)

Maka gw menjawab dengan sabar, “Kalo ngga salah sih, kayaknya udah. Tapi coba nanti gw liat dulu di rumah, ijazahnya ada apa enggak. Soalnya seingat gw, gw dapet S1 gw empat tahun lalu..”

Nah, si penanya itu nanya lagi, “Lha sekarang kerjaan kamu ngapain di dusun situ?”

“Ah,” gw mencoba menjawab dengan bahasa yang kedengarannya ringan. “Ada beberapa orang sakit yang butuh perawatan di sana dan Depkes ngirim gw untuk berusaha membantu mereka sedikit-sedikit.”

“Ooh..PTT ya?” sang penanya mengangguk-angguk. “Enak ngga di sana? Kan ngga ada TV, DVD..”

Gw nyengir. “Ya dienak-enakin. Toh cuman bentar, sampai kontraknya kelar.”

Dan sang penanya pun berseloroh, “Wah, berat juga ya perjuangan calon dokter tuh..”

Mahagubrag! Maksudnya dia mungkin simpati, tapi gw mendengarnya sebagai kebodohan.

Calon?! Jadi dikiranya PTT tuh belum jadi dokter?!

Pertanyaan-pertanyaan kayak gini biasanya keluar dari mulut orang-orang yang kenalan ama gw, dan mereka biasanya pernah sekolah sosial-politik, farmasi, atau teologi. Gw kadang-kadang bertanya-tanya mereka diajarin apa aja sih selama kuliah dulu, sampai hal-hal basic kayak gini aja ngga tau. Apakah kebetulan gw sebenarnya telah ngobrol dengan orang-orang yang salah?

Coz kalo pembicaraan di atas dirangkai mirip puzzle, maka gw bisa narik benang merah bahwa:
1. Penanya ini ngga tau bahwa seseorang berumur 26 yang pernah sekolah kedokteran itu harusnya udah lulus sekarang sebagai dokter. Kalo umur segini belum lulus juga, berarti dia punya masalah seperti kebanyakan beranak, tukang bolos, atau pernah ngegembosin ban mobilnya Dekan.
2. Penanya ini ngga tau bahwa para PTT yang dikirim pemerintah ke tempat-tempat terpencil itu adalah dokter beneran yang punya registrasi, bukan sekedar calon dokter yang belum lulus. Punya registrasi artinya cukup kompeten untuk membelah kutil yang ada di bokongmu.
3. Penanya ini ngga tau bahwa PTT itu pegawainya Negara yang punya gaji dan harus bayar pajak. Bukan mahasiswa KKN atau PKL yang disuruh mengabdi untuk rakyat desa.
4. Penanya ini ngga tau bahwa dokter itu lebih tinggi kastanya ketimbang S.Ked yang cuman S1. Coz dokter punya gelar pendidikan profesi, bukan sekedar sarjana. Artinya dalam urusan akademis, dokter ngga boleh disamain sama SF, SH, ST, atau apapun lainnya yang dimulai dengan huruf S. Dokter cuman boleh disejajarin sama apoteker, pengacara, notaris, arsitek, atau apapun yang punya asosiasi profesi.

Apakah dunia profesi gw terlampau tertutup sampai-sampai orang awam di luarnya ngga bisa mengira-ngira seberapa eksekutifnya kami? Apakah orang lain terlalu awam sampai-sampai kami kira pertanyaan mereka yang terlalu basic itu adalah pertanyaan tolol? Atau..apakah pembawaan gw ini lebih mirip mahasiswi keranjingan dugem ketimbang seorang profesional?

Memang susah, kalo umur gw udah perempat baya tapi tampang gw masih baby-face..:p

January 28, 2009

Jabatan-jabatanan

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 10:40 pm

Staf ahli. Kedengarannya mengagumkan. Gw ngira jabatan itu untuk orang yang dihargai ilmunya, yang saking pinternya sampai diangkat jadi penasehat buat seorang pemimpin. Nah, hari ini gw baru belajar bahwa ternyata jabatan staf ahli itu ngga selalu asyik.

Gw belajar istilah itu tahun lalu. Waktu itu boss gw mengumumkan dirinya ditawarin jadi staf ahli untuk militer Angkatan Darat, dan semua orang langsung tepuk tangan. Nah, gw yang waktu itu masih bermental beo (yaa..sekarang masih beo juga sih..:p), ikut-ikutan applaus, biarpun gw ngga tau apa bagusnya jadi staf ahli. Kata kolega senior gw sih, kalo ada dokter yang diangkat jadi staf ahli untuk Angkatan Darat, berarti kalo Kepala Staf Angkatan Darat butuh pertimbangan apapun yang menyangkut kesehatan prajuritnya, maka dokter yang bersangkutan itu yang akan dimintai pendapatnya. Jadi, tidakkah staf ahli itu posisi yang terhormat sekali?

Ngga selalu. Nah, minggu ini, bupati di sebuah kabupaten yang ngga usahlah gw sebut namanya, biar kalian aja tebak-tebak sendiri.. melantik seorang mantan kepala dinas menjadi staf ahli bupati. Padahal, orang yang gw ceritain ini, sudah enak-enak menikmati posisinya sebagai kepala dinas terdahulu. Sampai suatu hari di hari kerja, sang kepala dinas ini tau-tau papasan sama bupati di Bandara Cengkareng. Sang bupati langsung marah-marah coz sang kepala dinas malah berkeliaran di Jakarta tanpa surat perjalanan dinas, padahal mestinya dos-q kan berada di area kerjanya di Cali. Buntut dari insiden itu adalah mutasi sang kepala dinas menjadi staf ahli bupati.

Itu ngundang banyak kekecewaan, apa pasal? Coz, ternyata yang namanya staf ahli bupati itu, cuman namanya doang yang staf ahli. Tapi pada prakteknya, kalo bupati perlu ambil keputusan apapun yang menyangkut disiplin ilmu sang staf ahli, staf bersangkutan ngga pernah ditanyain. Sang staf cukup masuk kerja aja saban hari seperti biasa, tapi ilmunya ngga pernah diaplikasikan buat kemajuan daerah itu, coz bupatinya juga ngga pernah make dia. Untuk sisi anggaran daerah, ini jelas pemborosan sumber daya manusia. Untuk staf yang bersangkutan, ini perintah terstruktur untuk makan gaji buta. Bagi bupati terkait, dia terhindar dari benjol coz udah melaksanakan hukum yang mewajibkan bupati buat mengangkat staf ahli demi membantu tugas-tugasnya.

Lepas dari masalah skandal jepit kelas lokal ini, gw menyorot makna dari jabatan staf ahli itu sendiri. Bagaimana seorang staf ahli militer bisa dianggap keren, sedangkan staf ahli pemerintah daerah malah ngga dianggap apa-apa. Padahal namanya sama-sama staf ahli. Katanya sih, masih lebih keren jadi kepala dinas ketimbang jadi staf ahli. Gw ngga terlampau ngerti. Tapi menurut gw, kalo pemerintah daerah punya staf ahli yang ngga dipake, mendingan jabatan itu ngga usah ada aja sekalian. Kata para penggemar parodi satir, itu namanya jabatan-jabatanan. Kata orang Madura, itu namanya tan-jabatanan.

Kita semua mimpi jadi pejabat. Pejabat itu artinya punya jabatan. Staf ahli itu pejabat juga, kan? Tapi kalo jabatan itu ngga ada artinya, lantas apa gunanya?

Sebab, hidup itu harus bermakna. Buat diri sendiri, dan buat orang banyak.

January 27, 2009

Memboikot Banci

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 10:16 pm

Berhadapan dengan orang-orang bego kadang-kadang sungguh nyiksa. Masih mending kalo orang bego itu ngga nyenggol kita, lha ini kalo ampe nyenggol, hal cerdas apa yang mesti dilakukan oleh kita yang katanya lebih cerdas ini?

Gw naik travel kemarin dulu ke Pulang Pisau. Nama travelnya..ah sudahlah, ngga layak buat gw promosikan. Pokoknya punya kantor di Jl S Parman di Palangka, dan ada kantor cabangnya pula di Banjar dan Buntok. Tarif jalan dari Palangka ke Pulang Pisau lumayan, cuman 50.000 perak. Gw nyobain ini atas rekomendasi hostess gw.

Dia jemput ke rumah. Krunya ramah. Supirnya sopan, setidaknya bukan tukang towel perempuan. Sampai di situ aja, gw harus mendefinisikan ulang apa itu sopan.

Menurut yang diinfokan krunya ke gw, travel itu akan mengangkut 4 orang ke arah Kuala Kapuas, termasuk gw. Gw duduk di depan. Ada 3 orang penumpang duduk di bangku tengah Innova itu. Maka kita berlima, termasuk supir, pun meluncur.

Di Kereng Bengkerei, tau-tau mobil berhenti di depan segerombolan laki-laki yang dadah-dadah. Mereka teriak, “Banjar! Banjar!”

Berikutnya, sudah ada tiga orang tambahan naik ke bangku belakang. Satu orang lagi, yang rupanya masih kenalannya si supir, meloncat ke bangku tengah yang sudah penuh diisi tiga orang penumpang.

Aha, sahut gw dalam hati.

Jalan sekilo, mobil itu berhenti lagi di sebuah warung rokok. Si supir buka jendela gw, lalu meneriakkan sesuatu dalam logat Banjar ke si pemilik warung. Berikutnya, dua bungkus rokok terjual ke dalam mobil itu.

Lalu..ini nih yang ngga gw suka: Si supir nyalain rokoknya persis di sebelah gw. Aha, sahut gw lagi.

Gw bisa nerima bagaimana sebuah mobil travel berubah menjadi taksi gelap. Tapi gw ngga terima supir ngebul dalam mobil, biarpun dia buka jendelanya lebar-lebar. Apa gunanya gw pake minyak wangi kalo ada yang ngebul di sebelah gw?!

Jadi inget posting gw bulan lalu, yang gw belagak mau muntah dalam taksi brengsek yang penuh preman merokok. Lha gw ngga punya cukup amunisi buat melakukan hal serupa, soalnya:
1. Si supir udah berusaha tidak ganggu penumpang dengan membuka jendela lebar-lebar supaya asapnya langsung keluar.
2. Si supir bertingkah sopan kepada gw, dan dia ngga rese sok akrab.
3. Gw kan udah pasang aksi mabok itu bulan lalu, masa’ diulang lagi bulan ini? Di mana kreativitas gw?

Gw ngadu ke bokap gw besoknya, bilang ngga mau lagi pake travel yang itu lagi. Ngga peduli tarifnya miring. Mending gw naik travel mahal daripada gw kena resiko kanker paru.

Bokap gw minta gw lebih toleran. Katanya merokok itu sifat pribadi individual. Gw makin berang.

Kalo tiap orang di negeri ini ngira bahwa merokok itu sekedar masalah kecanduan individu, maka negara ini mesti siap nyediain lebih banyak fasilitas radioterapi coz pasien kanker paru makin bejibun.

Gw ngerti kenapa orang-orang ini ngebul. Mereka ngebul karena kebiasaan. Kebiasaan karena awalnya coba-coba. Nyobain karena liat temennya ngebul. Katanya kalo ngga ngebul, itu namanya banci.

Gw ngga maksa para perokok itu berhenti ngebul. Biar aja mereka bakar paru mereka sampai bonyok. Tapi orang lain berhak untuk bebas dari asap rokok. Jadi kalo situ mau merokok, menyingkirlah. Bukan sekedar menyingkirkan asapnya keluar jendela, tapi singkirkan juga bokongmu sekalian.

Tapi buat gw, mereka yang ngebul lantaran takut dibilang banci oleh temennya kalo ngga ngebul, salah besar. Kalo hanya itu alasannya, berarti mereka ngga punya jati diri kecuali citra yang dibentuk temennya itu. Dan yang ngga punya jati diri itulah yang lebih pantas disebut banci.

Indonesia bukan negara maju yang sanggup menyeret supir taksi gelap ke denda jutaan rupiah lantaran iseng merokok dalam kendaraan umum. Banci-banci ini ngga akan berhenti ngebul dan cuman maut aja yang bisa nyetop kebiasaan mereka.

Tapi kita, para korban asap rokok, bisa berbuat sesuatu untuk menghindar dari kanker paru. Cara sederhana: Boikot! Jangan lagi pake travel itu kalo supirnya masih ngebul dalam mobil. Jangan jadikan harga miring sebagai alasan, coz kesehatan paru kita jauh lebih berharga ketimbang selisih harga travel yang sebenarnya ngga ada apa-apanya.

Dan boikot jangan berhenti di situ. Pergilah jauh-jauh dari orang yang merokok: teman sekantor, pengantre di restoran, termasuk paman yang berkunjung ke rumah, bahkan pacarmu. Jangan layani suamimu kalo dia baru ngebul, dan katakan kepadanya, bahwa kamu ngga sudi berciuman dengan orang yang mulutnya bau asbak. Ingat semboyan Samantha Jones, “I love you. But I love me more.”

Hidup itu emang harus milih. Toleransi terhadap rokok itu adalah pilihan. Dan memboikot banci yang kecanduan merokok, itu juga pilihan.

Cincin Itu Bukan Milik Gw

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 7:46 am

Gw salah pilih tempat PTT! Harusnya gw minta ditugasin di Lampung aja, bukan di Kalimantan Tengah, supaya gw bisa motret gerhana matahari cincin dengan lancar jaya.

Kemarin, Senin, 26 Januari 2008. Gw baca di koran hari itu mau ada gerhana matahari, tapi katanya cuman jelas di Anyer dan Lampung. Gw yang lagi nongkrong di Palangka udah pasrah aja, pasti ngga bisa liat deh. Seumur-umur gw ngga pernah liat gerhana, padahal gw selalu melakukan persiapan segala rupa begitu gw dengar gosip mau ada gerhana.

Nah, kira-kira jam 4-an sore, gw dalam mobil travel, perjalanan Palangka menuju Pulang Pisau, gw lagi chatting sama kolega-kolega gw Dini dan Christo. Lalu tau-tau Dini ngomongin gerhana sore itu. Katanya sih, keliatan di Kalimantan bagian tengah. Gw udah ngga peduli, gw kan di sisi kiri supir, mobil berjalan ke arah timur, ngapain juga mbalik badan buat liatin matahari.

Tapi gw mendadak tersadar bahwa kami masih di Kereng Bengkerei, dan mobil sedang bergulir ke selatan. Spontan gw noleh ke supir, dan..itu dia! Matahari bersinar, dan su-er..ada cincin menyala di sekelilingnya! Cincin yang indah sekali..

Gw buru-buru snapshoot, tapi hasil di display cuman figur bulat terang, dan gambaran cincin ngga keliatan sama sekali. Gw kecewa, dan segera jepret lagi, mumpung mobil kita masih menghadap selatan. Tapi lagi..kamera gw ngga cukup tajam buat ngejepret cincin itu.

Huu.. Sayang ya? Seumur hidup gw cuman tau gerhana matahari cincin dari buku doang, tanpa tau yang sebenarnya, dan kini gerhana itu terjadi tepat di depan gw, dan gw ngga bisa ngabadiin momen langka itu.

Mungkin kalo gw emang mau niat motret gerhana, gw akan tetap tinggal di teras rumah host gw di Palangka, bukannya di mobil travel ini. Tapi gw mengabaikan kemungkinan gerhana nampak jelas di Palangka, hanya coz secuil kalimat di koran bahwa gerhananya cuman jelas di Anyer dan Lampung.

Seringkali kita begitu menginginkan sesuatu, tapi kita ngga mau berjuang meraihnya hanya karena melihat peluang memperolehnya itu terlalu kecil. Akibatnya ketika yang kita inginkan itu betul-betul jatuh ke tangan kita, kita ngga siap menerimanya. Dan pergilah yang kita inginkan itu begitu saja, padahal kita nyaris memilikinya.

Kapan, pemandangan gerhana matahari cincin itu jadi milik gw lagi?

Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.