Georgetterox

February 28, 2009

Dikalahkan Alanis

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 2:20 am

Kolega gw dikalahkan Alanis.
*Alanis yang penyanyi itu?*
(Bukan, Alanis yang jualan martabak.
Ya iyalah, Alanis yang penyanyi. Emangnya ada Alanis yang mana lagi?!)

Kemaren, kolega gw nelfon. Dia kesulitan, lalu minta bantuan gw untuk proyek pimpinannya itu. Karena gw lagi tumben-tumbennya baik hati, ya gw sanggupin aja. Itung-itung, gw bisa dapet penghasilan tambahan. Lumayan, buat beli tiket pesawat. Tapi belum cukup buat beli pesawat.

Nah, setelah pembicaraan singkat padat itu, kolega gw menutup telfon. Klik. Gw terhenyak.

Kok dia nggak bilang terima kasih, sih?

Memang, umurnya kira-kira udah 40-an. Tapi umur segitu belum termasuk faktor resiko buat ngidap penyakit dementia kronis alias pikun.

Lalu gw pikir, dia begitu terpesona sama suara gw yang lembut dan hangat sampai-sampai dia lupa bilang terima kasih. Tapi saat ini gw lagi nggak narsis.

Mungkin dia lupa bilang terima kasih karena ada setumpuk pekerjaan lain yang harus dia lakukan. Misalnya motong sayur, mandiin kucing, menggembala kambing. Tapi seingat gw, kolega gw itu dokter, punya istri, dan nggak punya piaraan binatang. Ah, pokoknya harusnya dia ingat buat bilang terima kasih!

Memang, apa yang ditawarkannya kepada gw itu nggak gratis. Pekerjaannya berat. Bayangin, gw mesti jadi pemeran pengganti sekaligus satpam. Nggak heran, gw minta macem-macem selain gaji. Gw minta makan ditanggung, dan diantar-jemput ke tempat lokasi. Satpam mana coba yang permintaannya semanja gw? Tapi itu masih untung. Gw masih tau diri, nggak kayak Mariah Carey, yang minta kamar tidur hotelnya dihiasin 100 kuntum mawar merah. Gw tau, ngga ada orang jual mawar di Pulang Pisau. Gw juga nggak kayak jin, yang buat melakukan tugasnya minta dibayar pake darah perawan. Gw kan bukan lesbian, nggak mungkin minta darah perawan. Masa’ mintanya darah perjaka?

Tapi dengan segala permintaan compliment gw itu, mestinya kolega gw tetap bilang terima kasih.

Apa sih susahnya bilang terima kasih? Cuman dua kata, nggak berat buat diucapin. Alanis Morrissette aja ampe bela-belain telanjang di stasiun kereta api demi nyanyiin lagu terima kasih. Masih ingat lagunya? “Thank you India, thank you terror, thank you disillusionment.. Thank you poverty, thank you consequence, thank you, thank you silence..”

Alanis nggak pernah sekolah tinggi, tapi tau caranya bilang terima kasih. Kolega gw udah lulus sekolah master dari luar negeri, tapi nggak ingat bilang terima kasih.

Jangan ragu-ragu bilang terima kasih, kapanpun, kepada siapapun, untuk sekecil apapun.
Pasienmu memang dikasih obat sama kamu, tapi jangan lupa bilang terima kasih. Coz dari sekian banyak dokter, dia memilih memercayai kamu.
Kamu masuk menara apartemen dan dibukain pintu sama sang concierge, jangan lupa bilang terima kasih. Coz mestinya dia enak-enak duduk di posnya sambil nonton bola di tv yang ditaro di sebelah monitor CCTV, tapi dia malah bukain kamu pintu seolah-olah kamu nggak punya tangan buat buka sendiri.
Kamu dianterin tukang ojek, jangan lupa bilang terima kasih. Masih untung dia nggak jungkalin kamu dari motornya di tengah jalan.
Maaf, gw pake contohnya tukang ojek, yang mungkin nggak relevan buat kalian. Lha nggak mungkin gw pake supir pesawat sebagai contoh, orang gw nggak pernah bilang terima kasih sama pilotnya. Gw nggak bisa bedain yang mana pilot, yang mana pramugara. Abis dua-duanya tegap-tegap dan ganteng-ganteng..:$ Wuih, apalagi kalo yang jadi pilotnya Tom Cruise, Val Kilmer, atau Anthony Edwards di Top Gun, aih..maulah gw dikawinin sama mereka! (Dasar, hasrat jadi istri pilot nggak kesampaian..)

Teman-teman, makasih udah dateng ke blog gw..:)

Advertisements

February 27, 2009

KTP: Barang Aneh

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 4:00 am

Gw kadang-kadang bingung, gw ini kerja untuk klinik atau mesjid. Soalnya, pasien-pasien yang datang ke gw, selalu buka sendal. Entah apakah karena satpam kantor gw yang ngepelnya nampak bersih. Atau pasien-pasien gw orangnya sopan-sopan, jadi dianggapnya pergi ke dokter sama kayak main tamu-tamuan, mesti copot sendal kalo mau masuk. Atau mereka biasa ke mesjid, jadi biasa nyopot sendal.

Nah, pasien gw biasanya gw ladeni, lalu seperti biasa sesudah selesai berobat, mereka gw tagihin bayaran. Biasanya mereka keluarin beberapa lembar duit dari kantong mereka; duit yang kadang-kadang udah lecek lantaran dijejalin begitu aja ke saku celana. Gw heran, kenapa mereka ngga memanfaatkan teknologi bernama dompet.

Lalu gw menyadari bahwa mereka mungkin NGGAK PUNYA dompet.

Jangan tanya gw bagaimana orang bisa punya duit tapi nggak punya dompet.

Kalian pasti punya dompet, kan? Apa yang biasanya menuh-menuhin dompet kalian?

Belum tentu jawabnya duit. Temen gw ada yang cuman bawa duit dikit. Dompetnya penuh sama kartu kredit; ada Visa, MasterCard, DinersClub, dan entah apa lagi. Gw suka becandain dia, “Pasti lu banyak utangnya ya?”

Adek sepupu gw yang baru ABG, jarang bawa duit. Dompetnya penuh sama foto-foto mungil hasil perburuannya di photobox. Hampir semua photobox di sekitar Ciputat pernah dia satronin.

Gw juga jarang bawa duit banyak. Dompet gw penuh sama kartu, mulai dari KTP, SIM, kartu IDI, sampai kartu anggota taman bacaan, pertanda gw orang yang sangat waspada bencana.
Apa gunanya kartu IDI? Kalo gw lagi dugem, siapa tau polisi dateng dan maksa gw tes urin, gw tinggal bilang gw dokter sambil acungin kartu asosiasi gw itu (emang itu bisa mencegah lu ditangkep polisi, Vic?:-o).
Apa gunanya SIM? Kalo gw lagi naik bis, truz ada orang stres nembakin supir bisnya hingga supirnya nggak bisa nyetir, maka gw bisa gantiin nyetir bisnya dengan legal, bak Sandra Bullock di film Speed (Vic, lu nggak bisa pake SIM A lu buat nyetir bis!).
Lalu apa gunanya kartu anggota taman bacaan? Ah, sudahlah..

Nah, dengan dalil-dalil ngawur gw di atas, terbukti kan, bahwa dompet nggak selalu harus berisi duit?

Karena itu, banyak banget program kesehatan gratis yang gagal diakses masyarakat miskin. Contohnya aja, banyak banget yang nggak tau bahwa berobat ke Puskesmas itu gratis. Rakyat yang dengar kata gratis, pasti langsung berduyun-duyun ke Puskesmas. Tapi kalo mereka nggak bisa nunjukin KTP yang membuktikan bahwa mereka adalah warga kecamatan yang diwenangi Puskesmas itu, tetap aja ujung-ujungnya mesti bayar.

Rakyat yang nggak bisa nunjukin KTP-nya, otomatis dipulangin lagi kalo masih kepingin gratis. Kebanyakan mereka males balik lagi ke rumah, jadi mereka lebih suka bayar aja ke Puskesmasnya. Memang kalo bayar, cukup 2500-an doang.

Selanjutnya, apakah mereka jadi bawa KTP kalo mau berobat lagi? Belum tentu juga. Kadang-kadang mereka tetap berobat cuman berbekal duit di sakunya, tanpa repot-repot mikirin bawa dompet, apalagi KTP. Dipikirnya pergi ke dokter sama dengan pergi ke warung. Nggak heran pasien gw nyopot sendalnya waktu masuk kantor gw. Soalnya orang-orang juga nyopot sendalnya kalo masuk ke warung-warung kelontong di sini.

Pemerintah sudah melaksanakan sebagian komitmennya untuk menjamin kesehatan warganegaranya yang tidak mampu. Tapi mental rakyat memang kadang-kadang suka males mematuhi aturan sepele yang berlaku. Masalahnya, KTP bukanlah barang yang jadi kebiasaan rutin di kalangan mereka. Padahal apa ruginya sih, kalo selalu bawa KTP saban kali keluar rumah?

*Rugi, Vic! Kalo KTP ilang, nggak bisa kawin, nggak bisa daftar nyoblos pemilu.. Makanya, KTP harus selalu disimpan rapat-rapat di laci lemari di rumah..*

February 26, 2009

Serasa Kuliah di Gang

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 6:50 am

Mau nggak kamu diobatin dokter yang mutunya cuman setengah-setengah? Jangan ketawa ya, coz ini nggak mustahil lho terjadi..

Gw mau punya adek baru. Bukan, bukan berarti nyokap gw hamil lagi (tolonglah, adek gw cuman satu itu aja udah cukup merepotkan, nggak perlulah ada bayi lain lagi di rumah!). Tapi maksud gw, gw mau punya kolega-kolega baru dari fakultas kedokteran yang mau dibangun bentar lagi di Universitas Palangka Raya, yang biasa disingkat Unpar itu (ternyata nggak cuman Bandung aja yang punya Unpar alias Universitas Parahyangan itu).

Bahkan gw aja terheran-heran. Soalnya, jangankan buat ngajarin mahasiswa, untuk ngelayanin kesehatan rakyat aja Kalimantan masih kewalahan. Contohnya aja, setau gw, sampai sekarang Kalimantan Tengah belum punya spesialis anestesi. Operasi yang dilakukan di sini, ternyata cuman dipimpin oleh dokter bedah dan dibius oleh perawat anestesi, yang sebenarnya nggak kompeten buat menentukan obat-obat anestesi. Ngga ada spesialis urologi, jadi ngga ada yang cukup kompeten buat mecahin batu ginjal, padahal ginjal para penduduk Kalimantan Tengah itu pada ngga beres lantaran mereka minum dari air sungai yang penuh kalsium. Nah, kalo ngeladenin publik yang sakit aja belum memenuhi standar, kok berani pula bikin sekolah kedokteran?

Tapi gitu deh, gelisah para praktisi medis pun tinggallah gelisah. Kalimantan Tengah maju terus mencanangkan impiannya punya sekolah kedokteran sendiri, biarpun masih terengah-engah bak pelari kurang minuman isotonik. Nggak cukup dokter lokal yang disuruh ngajari 40 mahasiswa angkatan percobaannya nanti, Unpar pun sepakat mau ngimpor dokter-dokter dari Universitas Indonesia untuk sudi ngajar di Palangka. Gw rasa tinggal dosen-dosen yang bersangkutan itu yang mesem-mesem girang. Kapan lagi sih bisa jalan-jalan ke Cali gratis? Dan karena gw tau betul perangainya orang-orang Jakarta yang nggak akan betah tinggal lama-lama di kota kecil yang doyan mati lampu ini, gw bisa nebak seberapa seringnya para dokter impor ini bakalan kabur ke rumah mereka di Jakarta di saban akhir pekan. Maka siapa yang pada akhirnya diuntungkan paling banyak dengan dokter impor dari Jakarta ini? Tepat: perusahaan maskapai penerbangan.

Seolah belum cukup, Kalimantan Tengah berusaha keras merayu para dokter PTT-nya untuk jadi PNS lokal. Hadiahnya cukup menggiurkan: beasiswa gratis sekolah spesialisasi. Konsekuensinya, para dokter mahasiswa bayaran ini mesti sudi bekerja di Kalimantan Tengah begitu lulus nanti.

Kenapa Kalimantan Tengah begitu bernafsu merekrut banyak sekali dokter? Bukan rahasia lagi, sebagian besar dokter di sini adalah perantauan dari Jawa yang asal-muasalnya ditugasin Inpres buat nolong Cali yang tertinggal. Dokter-dokter perantauan ini, kalo ngga jadi menantu penduduk lokal, rata-rata langsung minggat begitu masa kerjanya selesai. Jadi semangatnya bekerja untuk Cali hanyalah semata-mata karena alasan profesional, bukan karena alasan betah. Lha gimana mau betah? Gw aja contohnya, waktu nulis blog ini, udah tiga kali dapet mati lampu. Dan ini bukan pemadaman listrik bergilir. Belum lagi ngomongin pasien-pasien yang selalu datang ke dokter dengan penyakit yang udah dalam keadaan stadium susah ditolong. Saban kali ditanya, kenapa baru datang sekarang? Jawabnya, rumahnya jauh, jalannya rusak.

Nggak heran, praktis Cali bergantung secara psikologis kepada dokter-dokter putra daerah asli yang beretnis Dayak dan Banjar, yang sayangnya jumlahnya masih dikit. Jadi wajar juga kalo Kalimantan Tengah kepingin punya fakultas kedokteran sendiri. Supaya anak-anaknya yang kepingin jadi dokter ngga perlu jauh-jauh sekolah ke Banjarmasin, dan pada akhirnya mereka bisa dipake buat membangun daerah mereka sendiri.

Tapi balik lagi ke masalah mutu pendidikan. Mudah-mudahan aja para pembina sekolah kedokteran Unpar betul-betul perhatiin kesejahteraan dosen-dosennya, baik dosen lokal maupun dosen impornya. Nggak asik aja kalo mereka niru-niru kelakuan kampus-kampus swasta di Jawa Barat, yang ambisius doang bikin sekolah kedokteran, tapi nggak sanggup bayar dosen-dosennya dengan layak. Pantas aja banyak dosen kedokteran swasta yang minggat dan ninggalin mahasiswanya yang melongo.

Karena, tanpa persiapan dosen yang memadai, sama aja kayak bikin kampus kualitas nomer dua. Ibaratnya, ya sama aja kayak bikin arena kuliah di gang, padahal mestinya di jalan raya. Lagian, memangnya gampang ngajarin orang jadi dokter? Nanti kalo ngajarnya cuman setengah-setengah, ya mahasiswanya juga cuman dapet ilmunya ya setengah-setengah. Kalo lulus kelak ya cuman jadi dokter setengah-setengah. Nanti ngobatin pasiennya juga cuman setengah-setengah. Sembuhnya pasien juga setengah-setengah. Waduh!

February 24, 2009

Hantam Si Ngeyel

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 11:38 pm

Ngeyel adalah ngeyel. Tidak percaya itu lumrah. Pasien suka nggak percaya dokter, biarpun katanya kami bisa nolongin orang sakit. Seperti halnya keluarga pasien gw yang nggak percaya waktu gw bilangin pasiennya punya darah tinggi. “Masa’ sih Dok?” tukasnya. “Kan cuma 150?”….

Gw tersenyum geli. *CUMA katamu?!*

Gw bisa ngerti kenapa orang awam itu ngga percaya gw. Pasiennya baik-baik aja kok, masih bisa jalan, masih bisa dagang, ngga keliatan sakit apa-apa. Kalo tekanannya udah 200, naah..itu baru darah tinggi. Gitu menurut nalarnya yang awam itu.

Apa yang akan kamu lakukan kalo ada di posisi gw? Alternatifnya bisa begini:
1. “Bapak ngga percaya ya? Nih alat tensimeternya, ukur aja sendiri!” sambil nyodorin spigmo dan stetoskop sekalian.
2. Dengan gusar berkata, “Sampeyan kalo ngga percaya ya sudah! Ngapain tanya-tanya saya? Tanya aja sama orang lain!”
3. Menatapnya dengan a la If-Looks-Could-Kill, dan berkata dengan tenang, “Yang dokternya siapa di sini? Saya atau situ?”

Gw nggak melakukan ketiganya. Gw nggak mau pinjemin dia stetoskop gw, coz takut kuping dia congekan. Gw nggak nyuruh dia cari dokter lain, coz itu bukan ide bagus untuk menyuburkan rejeki gw. Dan tatapan gw nggak membunuh; sebaliknya, tatapan gw sangat lembut dan provokatif. *kena timpuk*

Maka, gw tinggalin bentar tuh pasien, lalu gw masuk kamar. Keluar lagi, bawa buku STANDAR PELAYANAN ILMU PENYAKIT DALAM. Di depan idung sang keluarga tukang ngeyel, gw bukain bab Hipertensi.

“Gini lho Pak. Bapak liat kan yang ditulis di dalam sini? Tekanan yang normal itu, tekanan atasnya harus di bawah 120, dan tekanan bawahnya harus di bawah 90. Kalau sudah di atas 140, seperti yang ditulis di sini, namanya hipertensi. Alias darah tinggi. Tekanan 140 aja udah DARAH TINGGI, apalagi 150..?” gw berusaha supaya nada gw seperti sedang menerangkan kepada anak TK bahwa 1 + 1 = 2, bukan 11.

Sang keluarga tak berkutik. Dia kan guru SD, ya mana mau melawan buku? Lalu kata pasien gw, yang hanya seorang pedagang pasar itu, “Kalau sudah bawa buku kedokteran, pastilah benar yang dibilang Dokter.”

Akhirnya sang keluarga pun mengeluh, “Kenapa dokter-dokter yang dulu praktek di sini ngga bilang kalau darahnya sudah tinggi? Kenapa baru sekarang kita diberi tahu yang begini? Kan kita jadi tambah wawasan..” nadanya lega, seperti sudah lama meraba dalam gelap dan baru sekarang lihat cahaya.

Saat itu gw baru ngeh, betapa info sepele dari gw itu berharga banget buat mereka. Mungkin benar, orang ngeyel karena nggak ngerti, nggak ngerti karena awam, awam karena nggak tau, nggak tau karena sulit dikasih tau, sulit dikasih tau karena sulit percaya, sulit percaya karena nggak liat bukti yang meyakinkan. Dan bukti itu adalah sebuah buku.

Pasien tentu nggak harus baca buku kedokteran supaya ngerti apa yang terjadi pada badan mereka. Tapi kita para dokter yang mesti belajar meyakinkan orang atas ilmu kita. Masalahnya, ilmu meyakinkan orang itu nggak termasuk kurikulum di kuliah kedokteran. Itu cuman kurikulum kuliah hukum.

Perhatian! Tips di atas jangan dipake di sembarang tempat. Tidak berlaku untuk pasien kecelakaan, pasien operasi dengan bius total, atau pasien otopsi. Masa’ kita mau bawa buku untuk meyakinkan pasien-pasien kayak gitu?

February 23, 2009

Tak Tahan Lagi!

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 1:34 am

Ini kabar buruk buat penderita bengek. Sampai kapan pun mereka nggak akan sembuh. Segala macam obat udah dicoba: steroid, salbutamol, terbutalin, dan entah apa lagi. Itu hanya menjaga supaya asma nggak kumat lagi. Tapi nggak ada garansi seumur hidup bahwa asmanya akan hilang sama sekali. Coz yang nggak beres di sini bukan pembuluh parunya yang sempit, tapi gen pasiennya yang hobi bikin lendir buat nyempit-nyempitin pembuluh paru.

Kenapa hari ini gw nulis soal asma, coz semalam bokap gw ngingetin gw tentang Monique, kolega gw. Bukan, dia bukan dokter! Monique adalah kolega gw dulu waktu gw pernah jadi penari. (Yes, gw pernah jadi penari. Nggak usah ketawa.)

Bukan penari ular. Itu sih Nicky Astria. (Atau Ita Purnamasari?) Tapi gw adalah penari burung. (Dan ini kayaknya lebih buruk daripada penari ular.)

Gw nggak ingat asal-muasalnya nyokap gw mengorbitkan gw jadi penari. Tujuannya supaya gw nggak jadi pemalu dan berani naik panggung. Gw nggak tau apakah niatnya itu berhasil, dan soalnya sekarang gw tetap layak disebut pemalu. Setidaknya, gw bikin orang-orang jadi malu.

Oke, cukup melanturnya. Karier gw sebagai penari burung dimulai pada umur 4 tahun. Gw menari bareng kolega-kolega lain, Monique dan Rena, yang juga sama kecilnya dengan gw, dan sama-sama dipaksa nyokap juga. Pokoknya, daulat mereka, menari a la burung, di atas panggung malam hiburan acara simposium di mana bokap-bokap kami jadi panitia. Nggak boleh ada yang salah, atau kami bakalan jadi burung beneran.

Sampai sekarang, gw masih marah kalo ingat kejadian itu. Umur kami bertiga baru 4 tahun, dan KENAPA KAMI NGGAK DIBAYAR? Betul-betul eksploitasi anak. Padahal ironisnya, bokap-bokap kami adalah dokter anak!

Dan yang namanya juga kolega, pertemanan gw dengan Monique dan Rena hanyalah sebatas urusan profesional. Di atas panggung kami adalah partner menari, tapi di luar panggung kami nggak pernah bareng. Nggak ada acara jalan-jalan makan es krim bareng. Nggak ada candle light dinner. Apalagi sampai hubungan berlanjut ke urusan ranjang. Pokoknya, betul-betul profesional!

Karena itu, gw nggak pernah tau Monique sakit asma.

Asma adalah alergi bawaan yang bikin penderitanya nggak tahan oleh situasi tertentu. Bisa jadi dia nggak tahan hawa dingin, nggak tahan asap, atau sekedar nggak tahan debu. Ketika dia harus menghadapi hal-hal yang jadi alerginya ini, badannya bereaksi jadi sesak napas sampai napasnya jadi bengek mirip kucing bernyanyi.

Pasien asma sangat menderita karena seharusnya dia tahan terhadap pemicu-pemicunya ini seperti orang normal. Lha orang lain aja bisa hidup sama debu, masa’ dia sendiri masuk ruangan yang nggak disapu sehari aja langsung sesak napas?

Karena itu diciptakan obat-obat steroid yang bisa bikin pasiennya mampu menoleransi pemicu asmanya supaya dia bisa hidup di lingkungan yang sebenarnya nggak bersahabat dengannya. Tapi ini tidak bisa manjur untuk waktu yang lama. Nggak heran, pasien asma sampai butuh make semprotan steroid terus-menerus. Kalo kamu mungkin punya motto “Jangan pernah tinggalkan rumah tanpa HP”. Lha motto gw “Jangan pernah tinggalkan rumah tanpa minyak wangi”. Nah, penderita asma punya motto “Jangan pernah tinggalkan rumah tanpa semprotan”.

Kenapa begitu? Karena sesak nggak boleh dicuekin dan harus buru-buru ditolong. Orang yang sesak jelas kekurangan oksigen. Dan kalo sesaknya kelamaan tanpa oksigen, maka pasokan oksigen ke otak akan kolaps.

Ironisnya, banyak dokter yang ngidap asma. Dan lebih banyak keluarganya dokter yang punya asma. Monique yang gw ceritain, itu contohnya.

Semalam bokap gw kasih kabar buruk. Monique, kolega menari gw dan anak tunggal dari kolega bokap gw, meninggal setelah nggak kuat melawan serangan asmanya.

Sudah 20 tahun lebih gw nggak kenal lagi sama Monique. Tapi mendengarnya meninggal, seolah merampas sebagian dari masa kecil gw, dan gw merasa kehilangan seorang teman.

Pasien-pasien asma gw selalu sedih waktu gw bilangin mereka harus selalu bawa semprotan di saku mereka untuk seumur hidup. Kepada mereka gw selalu bilang, bahwa apa-apa yang terjadi kepada badan mereka adalah pemberian Tuhan yang mesti disyukuri. Dan mereka beruntung bisa dapet pertolongan medis yang tepat.

Tapi gw nggak bisa bilang begitu untuk Monique, seorang sarjana hukum yang mestinya akan menikahi seorang dokter beberapa bulan lagi; dan juga anak tunggal dari seorang dokter anak yang udah bertahun-tahun dijejali kuliah tentang asma.

Karena dokter cuma bisa kasih ilmunya. Selebihnya, cuma Tuhan yang bisa bereskan.

Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.