Georgetterox

March 31, 2009

Kuburan Indah

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 7:47 am

Mari kita bicara tentang kematian.
*Hwarakadah..Vic, kenapa lu jadi ngomong yang enggak-enggak gini? Lu pasti udah empet kelamaan di Cali dan kepingin pulang ke Bandung..*

Suami Menteri Kesehatan meninggal kemaren. Gw ikut berduka cita. Kehilangan suami itu tidak gampang. Leukemia sendiri bukan penyakit yang gampang diobati.

Staf kantor gw terheran-heran dengar Pak Supari dimakamkan di Beverly Hills. Padahal gw baca koran, dimakaminnya di San Diego. Terserahlah, pokoknya di tempat itulah, yang pasti bukan di Cikadut, bukan di Tanah Kusir, apalagi di Kreyongan. Yang mengherankan staf kantor gw, “Dimakamkan kok jauh-jauh amat?”

Baru setelah dikasih tau bahwa pemakamannya Pak Supari itu di daerah dekat Jakarta sana, mereka manggut-manggut. “Ooo..” Tapi mereka tetap terheran-heran coz cuman kuburan aja dinamainnya mewah gitu lho.

Gw kasih tau staf gw bahwa pekuburan tempatnya Pak Supari itu bukan pekuburan biasa. Itu tanah milik pribadi seluas minimal sehektar yang dipake buat naruh makam, lalu di sekeliling makam itu dibikin taman yang hijau dan asri, ada pondok-pondokan atau saungnya, malah kalo perlu bisa Anda bikin mainan ayunan atau jungkat-jungkit buat anak. Soalnya kalo kita ziarah ke kuburan bawa anak-anak, kan anak suka cepet bosen soalnya nggak ada mainan di kuburan (ya iyalah..!). Dengan adanya pekuburan macem San Diego ini, keluarga jadi “betah” ziarah ke kuburannya, gitu lhoo..

Ini adalah pengetahuan baru buat staf-staf kantor gw yang asli Pulang Pisau. Soalnya mana ada pekuburan macam ginian di Pulang Pisau? Dari dulu yang namanya kuburan itu selalu terdengar angker dan banyak hantunya. Kok ya ada orang mau bikin kuburan pake mainan ayunan segala..?

Terus terang aja, dibesarin di antara bangsa yang secara tradisional percaya sama klenik, memang bikin kita tersugesti bahwa kuburan itu emang serem. Gw berhasil matahin sugesti ini sekitar 10 tahun lalu. Waktu itu keluarga gw diburu pesawat besok paginya. Satu-satunya kesempatan buat nyatronin makam Grandpa di Kreyongan hanya tinggal malam itu. Dan kita ke Kreyongan cuman 1-2 tahun sekali. Karena kita sudah buletin tekad buat berdoa di pinggir makam Grandpa, jadi malam itu juga, pas jam 6, kita ke kuburan itu. Kuburannya di daerah sepi dan gelap. Bolak-balik gw noleh ke mobil, takut ada maling. Saat itu yang kepikir di kepala gw, kenapa nggak ada orang pasang lampu di kuburan? Kan doa gw jadi nggak konsen gini?

Ini masih mending. Di kota besar, nyari kuburan susahnya amit-amit. Dinas Tata Kota sampai merasa perlu merayu warga supaya kuburannya ditumpangin aja buat hemat lahan. Giliran nemu tanah kosong buat nguburin jenazah, keluarganya yang mengeluh. Tanahnya terpencil di luar kota, gimana mau ziarah, jauhnya itu..rek!

Makanya gw punya usul, kalo kita punya duit lebih, belilah tanah. Bukan buat bangun rumah, tapi buat bikin kuburan. Jadi kalo kita tau-tau meninggal, keluarga nggak kalang-kabut nyari tempat buat nguburin. Lalu usahain posisi kuburan masih deket sama rumah keluarga. Jadi keluarga kalo mau ziarah nggak usah pusing mikirin bensin, taksi, apalagi macet.

Lalu, anak-anak harus diajarin supaya nggak takut sama kematian. Anak bagusnya sering diajak berdoa di kuburan. Soalnya anak yang saleh mendoakan orang tua yang sudah meninggal, doanya selalu didengerin Tuhan. Makanya gw pikir, supaya anak nggak bosen, sekalian aja di kuburan dikasih mainan ayunan gitu.

Tapi yang gw nggak suka adalah kuburan yang gelap. Tempat gelap adalah habitat yang bagus buat persembunyian maling. Gw saranin kalo Anda jadi maling dan bingung mau ngumpet di mana, ngumpet aja di kuburan. Dijamin nggak ketahuan!

Makanya mendingan kuburan dikasih lampu aja yang terang-benderang. Jadi maling bakalan segan ngumpet di kuburan. Yang mau ziarah malem-malem juga lebih nyaman coz situasinya terang. Orang-orang sibuk jaman sekarang, nggak sempet nengokin kuburan keluarganya siang-siang. Sempetnya malem!

Mati itu sebaiknya indah, sama indahnya seperti hidup di dunia. Jadikan tempat tidur abadi kita ini sama enaknya seperti kasur latex di kamar tidur kita..

Advertisements

March 30, 2009

Supermarket Bencana

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 11:05 am

Kalo Indonesia bisa dianalogikan sebagai supermarket, dan supermarket adalah toko di mana semua serba ada, maka Indonesia adalah supermarket bencana. Bayangin, segala bencana yang bisa terjadi di dunia, semua ada di Indonesia. Gempa bumi? Ada. Tsunami? Ada. Lumpur panas? Ada. Wabah penyakit? Ada. Malah longsor sampah dan tanggul jebol, itu cuma ada di Indonesia. Mana negeri lain punya kayak gini? Nggak ada! Barangkali kita mesti buru-buru bikin hak paten atas longsor sampah dan tanggul jebol sebagai karya cipta aseli Indonesia, sebelum keburu dijiplak sama bangsa lain.

Yang nyebelin, sudah banyak bencana beragam di Indonesia, tapi bangsa kita masih aja nggak mau belajar. Bukan belajar supaya bencananya tetap lestari (itu sih Indonesia udah jago!), tapi mbok ya belajar menanggulangi bencana supaya nggak tambah repot, gitu. Sekarang aja semenjak tanggul Situ Gintung jebol, penduduk udah kelimpungan lantaran kehilangan keluarga dan harta. Ini diperparah sama kehadiran orang-orang nggak penting di TKP yang berkedok “meninjau” penduduk, tapi sebenarnya cuma mau jadi “turis bencana”.

Ribuan orang datang berduyun-duyun, dengan motivasi mau foto-foto di depan Situ Gintung yang udah berubah jadi kota tenggelam. Nggak mikir di situ ada penduduk yang bingung nanti malam mau makan apa, besok mau sekolah gimana, ini badan udah gatel-gatel tapi nggak tau mau mandi di mana. Yang nista caleg-caleg datang cari muka, bagi-bagi sembako sambil bikin posko-posko kesehatan, tapi ujung-ujungnya di tiap bantuan ada tulisan, “Pilihlah saya!”

Dan nampaknya orang-orang yang bagi-bagi sembako ini nggak punya alternatif ide lain selain bagi-bagi mie instan. Aduh, orang lagi susah kok dikasih mie instan? Masaknya gimana, kan kompornya udah kelelep? Mie instan itu nggak ada gizinya. Nanti setelah pembagian sembako selesai, penduduk ketiban penyakit baru: Sakit maag gara-gara cuma makan mie instan!

Mendingan penduduk dibagi-bagiin kupon makan. Kupon yang ada, bisa dituker sama nasi timbel lengkap sama lalapan dan lauk plus air mineral gratis di tenda dapur umum. Di sana ada air bersih yang dialirin pake mobil tangki, bisa dijatahin untuk penduduk buat mandi, wudu, dan buang hajat.

Dan banyak sumbangan yang donasi baju-baju bekas, tapi banyak yang lupa mikirin nyumbang mukena. Penduduk kan perlu sembahyang..? Penduduk kan perlu bungkus mayat pake kain kafan?

Ini masih diperparah orang-orang sok pahlawan yang berlomba-lomba bikin posko kesehatan. Bayangin, cuman modal tensimeter, stetoskop, dan mempekerjakan mahasiswa-mahasiswa kedokteran, plus nyediain oralit, obat penurun panas, obat antigatel, dan vitamin C, maka jadilah posko kesehatan! Nanti kalo korban nggak bisa diobati, korban disuruh pergi ke tenda SAR. Tenda SAR-nya yang mana, orang poskonya juga nggak tau, lha wong bikin posko bencananya dadakan tanpa kordinasi dulu sama Badan Penanggulangan Bencana. Nolong kok nggak dipikir matang-matang?

Dan menyikapi banyaknya turis bencana yang dateng ke situ cuman buat foto-foto di depan penduduk yang udah kehilangan harta dan pekerjaan, gw punya ide, gimana kalo caleg-caleg itu sekalian aja buka landmark di Situ Gintung? Buka tenda-tenda biru, supaya turis-turis bisa “nonton” tanggul jebol tanpa takut kepanasan. Sekalian bikin kafe-kafean tenda gaul supaya penduduk bisa jualan es campur dan soto kudus buat turis yang mampir, lumayan kan buat penghasilan warga yang ketimpa musibah? Sediain juga fotografer keliling dari penduduk buat motretin turis yang kepingin mejeng di lokasi bencana, kalo perlu sediain guide sekalian. Jika turis emang kepingin liat-liat lokasi, mbok sekalian aja disediain perahu karet yang dikayuh sendiri oleh korban bencana. Jadilah ini namanya, Tour de Situ Gintung!

*potret ironis dari kegiatan bersenang-senang di atas penderitaan orang lain*

Mudah-mudahan kita bisa belajar dari negeri supermarket bencana ini, bahwa kita perlu ngompakin penanggulangan bencana lebih baik. Maksud hati kita emang nolong, tapi ya jangan bikin korban makin susah dengan pertolongan kita. Kasihlah bantuan yang sifatnya jangka panjang, bukan yang cepet abis dalam sekejap. Duh, Situ Gintung, sampai kapan nasib mereka terkatung-katung..?

March 28, 2009

Korban Menolak Ditolong

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 10:59 pm

Sebenernya gw nabung tulisan ini buat tanggal 21 April atau 1 Mei, tapi setelah gw pikir-pikir, gw nggak mau nunggu-nunggu Hari Kartini atau Hari Buruh buat ngomongin perkara tenaga kerja wanita alias TKW. Itu terlalu lama, kepala gw nggak bisa nunggu selama itu buat diekspresikan.
*Alah..lebay lu, Vic. Heeh, kamu yang anti-feminis! Jangan kabur! Hey, tetap di blog ini, jangan kabur!*

Jadi ceritanya minggu lalu gw baca kolom konsultasi di sebuah koran. Ada seorang eksekutif nulis. Sebagai kepala HRD, dia sering menerima berbagai pengaduan dari para pegawainya. Oh ya, Anda tau kan apa itu HRD? HRD itu singkatan dari Human and Resources Department.
*Oh? Iya ya? Gw kirain HRD itu singkatan dari Hanya Robot Direksi..*

Nah, si eksekutif ini sering menerima pengaduan bahwa para pegawai cewek di perusahaan tempat dia kerja tuh, sering banget nerima pelecehan seksual. Sebagai orang HRD, dan juga coz dia sendiri juga perempuan, udah kewajiban dia dong beresin masalah ini. Masa’ mau diem aja?

Ceritanya, sang eksekutif melakukan advokasi ini itu buat para korban pelecehan itu. Eeh..lalu apa yang terjadi? Para cewek korban itu malah musuhin dia. Kata mereka, gara-gara “pertolongan” sang orang HRD, mereka malah jadi terancam kehilangan kerjaan.

Ternyata, nggak selalu niat baik kita dianggap baik oleh orang lain.

Gw bukan pengacara, jadi gw nggak tau bagaimana sebuah pembelaan yang kita lakukan malah dianggap mencelakai hidup orang lain. Gw sendiri cuma mikir, bahwa di sini ada perempuan yang lagi susah, tapi ketika mau ditolong malah ngamuk.

Gimana caranya bisa terjadi pelecehan seksual? Mungkin pria-pria itu tadinya cuma becanda, tapi lama-lama becandanya nggak pantas. Korban nganggap dirinya dilecehkan. Mau ngomong “jangan lecehkan gw” tapi malu. Prianya nggak tau, jadi pelecehan jalan terus. Ya harus ada yang kasih tau si pelaku supaya berhenti. Karena ini masalah kerja, ya harus ditangani dengan profesional. Ini gunanya ada HRD.

Yang lebih menarik, kenapa korban ngeri kehilangan kerjaan gara-gara melapor pelecehan seksual yang menimpa dirinya? Memangnya kerjaan yang pantes buat dia cuman satu doang sampai dia takut kehilangan?

Gw nggak suka kalo pegawai nggak punya posisi tawar dalam kerjaan. Apa pegawai sedemikian rendahnya sampai-sampai mau aja diapa-apain, termasuk pelecehan seksual? Menurut gw pegawai harus bela diri kalo dinakalin. Dan kalo perusahaan nggak mampu bela pegawainya dari pelecehan, lebih baik pegawai itu keluar dari situ, coz perusahaan tersebut punya reputasi jelek.

Gimana caranya pegawai supaya punya posisi tawar yang bagus? Ya kualitasnya kudu oke dong, punya ilmu, keterampilan, dan loyal sama kerjaan. Menurut pelatih karir Rene Canoneo, loyal bukanlah diukur dari berapa lama pegawai bertahan di perusahaan itu. Tapi loyal diukur dari berapa banyak kontribusi yang udah dia kasih untuk perusahaan. Kalo Anda udah kerja 10-20 tahun untuk perusahaan tapi Anda nggak melakukan sesuatu buat perusahaan itu supaya berkembang lebih baik, itu namanya bukan loyal; itu namanya “cuman nungguin pensiun”.

Balik ke urusan pelecehan. Masalah seksual masih dianggap tabu, susah kalo nggak diberesin dengan komunikasi baik-baik. Tapi nyembunyiin urusan pelecehan seksual di kantor sama aja kayak nimbun racun di badan. Perempuan mesti peka terhadap pelecehan seksual yang menimpa perempuan lain, coz cuma perempuan yang bisa ngerti sesama perempuan lagi. Mudah-mudahan sang Kepala HRD nggak kapok belain para pegawai cewek itu biarpun udah dimusuhin.

Perempuan harus bersatu. Kalo perempuan udah bersatu, nggak ada yang bisa merobohkan kita. Jika perempuan memang harus roboh karena laki-laki, biarlah roboh di tempat terhormat, dengan cara yang terhormat pula..

March 27, 2009

Keringat Tak Berujung

Filed under: tips n trick — Vicky Laurentina @ 9:44 pm

Hai jemaah! Tau kan nanti malem ada Earth Hour?
Tau dong ya, kalo Anda nggak tau, berarti Anda nggak gaul! Earth Hour adalah kegiatan solidaritas sedunia untuk merenungi akibat pemborosan listrik. Caranya, di mana pun Anda berada, mau di Pasuruan, mau di Banjarbaru, mau di Sentani, bahkan kalo Anda di Barcelona sekalipun, antara jam 8.30-9.30 malem waktu tempat Anda, matikan listrik. Cukup satu jam aja, nggak usah lama-lama. Dan selama satu jam itu, kerasa kan, betapa susahnya kita kalo nggak ada listrik? Makanya, jangan buang-buang listrik kalo nggak perlu-perlu amat.

Sabda Little Laurent:
*Hm, Vic..kita nggak perlu ikut Earth Hour itu kan? Tanpa ada acara itu pun, kita udah dipaksa ikut Earth Hour tiap minggu. Seminggu bisa 3-4 kali! Malah, jamnya nggak cuma sejam, tapi lamaa..dari jam 7 pagi sampai jam 5 sore!*

(Itu bukan Earth Hour, Jeng. Itu namanya pemadaman lampu bergilir!)

Di sebuah kabupaten yang nggak usahlah gw sebutin namanya, ada sebuah kantor milik pemerintah yang sebut aja namanya Dinas X.

Kantor ini gedungnya masih baru. Catnya masih cemerlang. Atapnya belum ada yang bocor. Maklum, baru diresmiin beberapa bulan.

Tapi cobalah tengok ke dalam. Anda bakalan nemu pegawainya kipas-kipas coz nggak tahan panas. Mungkin Anda bakalan terheran-heran, kenapa mereka nggak pasang AC? Jangan ucapkan pertanyaan itu keras-keras, bisa-bisa Anda dilemparin kayu ulin. Di sini nggak ada listrik!

Jemaah, bisakah Anda percaya bahwa sebuah kantor Dinas X milik Pemerintah tidak dialirin listrik? Aneh, tapi ini nyata, Jemaah..

Padahal, di sebelah lingkungan kantor Dinas X itu, berdiri markas Polres kabupaten itu. Dan tentu saja kantor polisi itu dialiri listrik. Kalo kantor polisi ikut gelap gulita, bisa-bisa polisinya nggak ngeh kalo ada maling nyatronin kantor polisi.

Kenapa PLN mau menyapa kantor polisi tapi nggak menyapa kantor Dinas X? Begini lho..kabupaten ini kan baru berkembang. Listrik ditonggakin pertama-tama di pusat ibukota kabupaten dulu. Dengan adanya rencana pelebaran kota, maka perlahan-lahan dibangun tiang-tiang listrik ke pinggiran kota. Dulu, pinggiran kota cuman mencakup sampai kantor Polres, makanya listriknya juga cuma sampai ke situ. Tapi sekarang bupati mau kota dilebarin lebih jauh dari titiknya kantor polisi itu, dan di arena pelebaran itu dibangun kantor-kantor baru untuk dinas-dinasnya Pemerintah Daerah, salah satunya ya kantor Dinas X itu.

Ketika gedung kantornya udah jadi, para pegawai Dinas buru-buru disuruh pindah ke situ. Maksudnya supaya area itu mulai rame. Tapi sialnya, pembangunan gedung baru itu nggak dibarengi pembangunan tiang listrik!

Supaya kantor Dinas X itu ketiban listrik, solusinya panjaangg..banget. Dinas X mesti ngajuin anggaran listrik dulu ke instansi di atasnya. Nanti anggaran dipelajari di tingkat atas, lalu nunggu ACC. Kalo anggaran udah turun, baru Dinas X ngajuin permohonan ke PLN Ranting lokal supaya daerahnya dialirin listrik. Dan tunggu sampai PLN setuju buat bikin tiang listrik di situ. Padahal mana ada sih bikin tiang listrik cuman buat satu-dua gedung aja? Nggak efisien dong, PLN pasti maunya tunggu sampai daerah itu banyak gedung penghuni supaya penggunaan listriknya lebih efisien kan?

Ya lama dong nungguin sampai anggaran ACC kayak gitu. Akibatnya, untuk sementara ini, pegawai-pegawai terpaksa bawa genset sendiri buat nyalain kipas angin portabel di kantor itu. Solar buat nyalain gensetnya? Beli sendiri dong pake kocek pribadi. Demi kerjaan profesional. Orang kan mau ngantor, bukan mau kipas-kipas seharian? Kayak di kondangan aja deh kipas-kipas..

Dan nampaknya kalo pun PLN setuju buat ngalirin listrik ke sana, masih lama nampaknya rencana jadi kenyataan. Pasalnya, PLN kabupaten ini belum punya pengaturan beban sendiri. Beban untuk kabupaten ini masih dialirin dari PLN kabupaten tetangga, dan itu pun hanya dikasih beban sedikit. Coz kabupaten ini adalah pemekaran dari kabupaten tetangganya, dan sebenarnya kabupaten tetangga nggak setuju bahwa kabupaten ini memisahkan diri. Makanya mereka seolah-olah mengulur-ulur waktu buat kasih ijin untuk kabupaten baru demi mengelola cabang PLN mereka sendiri.

Itu sebabnya kabupaten kecil ini sering mati lampu. Mesin pembangkit yang udah layak masuk pensiun, dan jatah beban listrik yang terlalu sedikit buat penduduk yang mulai makin banyak. Penduduk dipaksa ketiban pemadaman bergilir. Mau bikin rumah di sini susah banget. Tanahnya yang nganggur sih banyak, tapi apa gunanya kalo nggak ada listriknya?

Apa yang salah di sini? Pemekaran kabupaten yang tidak terencana matang? Birokrasi yang bertele-tele? Sistem tata kota yang nggak karu-karuan? Pemaksaan menempati kantor yang nggak siap fasilitas? Kita nggak tau.

Jadi, beruntung banget kita bisa nge-blog tanpa harus kipas-kipas. Percaya deh, listrik adalah salah satu hal terbaik yang pernah terjadi pada manusia. Yuk, nanti malam kita matiin lampu buat ngerayain Earth Hour..! Jam 8.30, satu jam aja. Jangan lupa ya!

March 26, 2009

Cinta Kepala Sendiri

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 9:58 pm

Kali ini, gw akan memulai prolog dengan ngomongin macem-macem gegar otak.
*Booo..Vickyy..kita kan udah tau macem-macem gegar otak. Ada yang karena ketiban kelapa, ada yang dijitak nyokapnya waktu masih kecil, ada yang abis panjat pinang, ada yang nabrak pemain lain waktu mau nyundul bola..*
Haah..salah! Salah tuh!

Gegar otak, atau menurut bahasa medisnya adalah trauma kepala, menurut ajaran kuliah gw, ada tiga macam. Gegar otak ringan, sedang, dan berat. Dibedainnya berdasarkan skala koma Glasglow yang perinciannya nggak usahlah gw jabarin di sini coz ngabis-ngabisin byte (dasar pelit!).

Tapi menurut pengalaman gw sebagai mantan mahasiswa magang rumah sakit profesional..
*Vic, magang itu masih kelas jongos! Apalagi masih mahasiswa berarti belum lulus, belum diakui di asosiasi profesi. Jadi nggak bisa disebut profesional..Lu nih bikin kalimat kok nggak efisien..Apa kata guru bahasa Indonesia lu nanti? Ngabis-ngabisin halaman aja..*
(Huuh..cerewet bener sih?!)

Jadi, menurut pengalaman gw sebagai mantan mahasiswa magang rumah sakit profesional, kalo mau dapet pasien gegar otak, mending gegar otak yang ringan aja atau gegar otak yang berat aja sekalian, asal jangan yang sedang.

Orang yang gegar otak ringan paling banter cuman memar, tapi masih bisa ditanyain rumahnya di mana, jadi kita bisa manggilin keluarganya buat nagih biaya..heheh.. Suruh tidur aja dulu di rumah sakit selama enam jam, kalo nggak ada keluhan boleh langsung pulang.

Tapi gegar otak sedang betul-betul nggak asik. Penderitanya nggak bisa ditanyain, tapi masih bisa ngigo bahkan goyang-goyang di tempat tidurnya, sampai-sampai butuh banyak orang buat megangin seluruh badannya supaya dia nggak jatuh dari kasur. Yang rese adalah igoannya yang betul-betul keluar dari lubuk hati yang paling dalam, tergantung tiap individu.
Gw pernah ketemu pasien ginian yang meneriakkan semua isi kebun binatang, mulai dari anjing sampai babi.
Ada juga yang manggil dokter yang ngedeketinnya dengan, “Hideung..! Hideung..!” lantaran kulit dokternya itu item bak sawo busuk.
Pasien gw yang lain bahkan ngigo dengan berteriak, “Pancasila!” Setelah gw investigasi bokapnya, baru ketauan kalo pasien ini baru gagal tes masuk kepolisian.
Tapi ciri khas dari gegar otak sedang ini: Mereka semua nggak sadarkan diri. Biasanya pasien ginian harus buru-buru dioperasi supaya gegar otaknya nggak jadi berat.

Malah mendingan pasien gegar otak berat. Pasien ginian biasanya udah masa depan suram: Kalo nggak meninggal dalam beberapa jam, bisa aja idup tapi cacat. Tapi setidaknya mereka nggak teriak-teriak ngigo atau disko ajeb-ajeb sambil merem di tempat tidur.

Nah, ilham tulisan gw ini muncul pas gw lagi naik motor. Kemaren, pas gw lagi nginep di rumah host gw di Palangka, gw kepingin ke warnet. Pergilah gw boncengan sama anak-anak host gw. Yoga, 24, yang nyetir motornya. Adeknya, Nindy, 12, di tengah. Gw duduk di belakang (ya iyalah, masa’ di bawah? Emangnya gw roda?)

Gw make helm, lalu terheran-heran coz kedua bersodara itu nggak pake helm. Lalu jawabnya Nindy, “Kan warnetnya di belakang sini aja..”

Asal tau aja ya, warnetnya emang masih di bagian belakang kompleks itu, tapi jauh kalo jalan kaki, jadi mesti naik motor. Karena jalannya masih sepi inilah, mereka ogah pake helm. Nggak ada polisi yang mau nilang. Mana ada polisi di kompleks rumah? Polisi tidur kalii..

Ini beda banget sama di Pulang Pisau. Di Pulang Pisau, biarpun kota kecil, semua orang yang naik motor wajib pake helm. Kata staf kantor gw, biarpun sampeyan raja sekalipun, tetap aja ditangkep polisi kalo nggak pake helm. Dan berhubung angka kriminalitas di Pulang Pisau terbilang kecil, praktis polisinya rada nggak sibuk. Jadi mungkin kalo ada yang kedapetan nggak pake helm, kayaknya polisinya jadi seneng coz ada kerjaan, heheh..

Makanya di Palangka, ketertibannya jauh lebih jelek. Polisinya nggak patroli di jalan-jalan kompleks, jadi warga seenaknya aja naik motor tanpa helm.

Tapi gw pake helm bukan karena takut ditangkap polisi. Tapi karena gw nggak mau berakhir kayak pasien-pasien gegar otak gw yang teriak-teriak, “Pancasila!” Anda tau nggak, sebagian besar kasus gegar otak terjadi karena kecelakaan naik motor tanpa pake helm.

Maka kemaren tuh jadi lucu. Kita bertiga naik motor, tapi penumpang yang paling belakang aja yang pake helm.

Gw salut buat mal-mal yang motorbike-friendly, dengan cara nyediain tempat penitipan helm buat pengunjungnya yang make motor. Di Pulang Pisau, tukang ojek selalu bawa helm ekstra buat penumpang mereka. Ini beda banget sama tukang ojek di Bandung. Boro-boro mau repot-repot nyediain helm buat penumpang, tukang ojeknya sendiri aja suka nggak pake helm.

Kecelakaan bisa terjadi di mana aja, mau di tempat sepi atau rame. Sekalinya otak celaka dan cacat, susah buat jadi normal lagi. Kepala kita ini mahal lho, jadi harus disayang-sayang. Malah mestinya yang make helm tuh nggak cuma yang naik motor aja, tapi juga yang naik sepeda. Jadi, pake helm yuk..!

Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.