Georgetterox

April 30, 2009

Sedia Racun di Rumah

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 10:21 pm

Perempuan-perempuan yang ngurus rumah tangga sendiri kayak gw selalu berdebat, mana yang lebih bagus, obat nyamuk semprot, bakar, atau tancep? Buat gw semua obat sama-sama cuma bekerja efektif di ruangan tertutup, padahal gw doyan buka jendela. Tapi selama gw tinggal di Cali, gw nggak berani pake obat nyamuk bakar, coz bangunan apartemen gw dari kayu ulin, jadi gw takut kalo teledor bisa kebakaran. Obat nyamuk tancep nggak bisa dipake kalo lagi nggak ada listrik, padahal di sini doyan mati lampu. Jadilah gw terpaksa pake obat nyamuk semprot.

Sore-sore, gw lagi tidur-tiduran ayam, dan gw berani sumpah liat bayangan kelebat item kecil terbang di atas gw.
*Ah, paling kupu-kupu..*
Jadi gw merem lagi.

Lalu bayangan item itu kelebat terbang lagi. Gw melek dikit, dan terkejut, lho..kok kupu-kupu gede banget? Jangan-jangan burung nih?

Gw duduk di kasur dan gw pelongin aja burung yang lagi tiarap di lantai itu. Mendadak darah gw terkesiap. Itu bukan burung! Itu..kelelawar!

Mungkin coz kamar gw lagi gelap, jadi kelelawarnya terpancing masuk. (Gw emang matiin lampu di siang hari, dan cuma ngandalin matahari luar buat menyinari wajah gw yang cantik. Anti pemanasan global!)
Jadi buru-buru gw nyalain lampu, berharap itu bikin kelelawarnya nggak betah.
Ternyata, si kelelawar yang masih anak-anak itu malah makin tiarap nutupin kepalanya pake sayap. Dasar kelelawar sarap!

Dengan marah, gw ambil sapu lidi, lalu gw hentakin ke si kelelawar. “Hush! Hush! Get out you out of here!” seru gw. Dasar kelelawar Dayak nggak ngerti bahasa Inggris, bukannya ngacir tuh kelelawar malah terbang dan sembunyi di balik sofa di sudut apartemen.

Kenapa dari sekian banyak tempat, tuh kelelawar malah milih apartemen gw yang selalu bersih dan wangi? Apa pembalakan hutan sudah sedemikian ganasnya sampai-sampai kelelawar terusik dan terpaksa nyari tempat nongkrong baru? Dan dari sekian banyak kelelawar, kenapa yang ngedatengin gw malah kelelawar yang nggak seksi?

Gw hampir mau ngayunin sapu lidi gw lagi, bak Anakin Skywalker ngayunin pedang cybernya, sambil siap berteriak hush-hush, tapi tiba-tiba gw teringat sesuatu.
*Kapan kita terakhir kali belajar kelelawar?*
(Entahlah. Kelas 5 SD? Goa Lawa? Makanannya tikus dan buah?)
*Tidak. Masih baru. Mungkin pas kuliah?*
Gw mutar otak dengan cepat, lalu samar-samar ingat. Kuliah mikrobiologi, semester 6. Di catatan kuliah itu, gw nulis, kelelawar adalah inang untuk jamur yang menyebabkan histoplasmosis dan cryptocordiosis, penyebab utama untuk penyakit paru yang tidak bisa diobati dan memerlukan alat bantu pernafasan..

Tidaakk! Keluarlah kau dari apartemenku, wahai kelelawar brengsek!

Sadar gw tak mungkin mengusirnya dengan mukulinnya pake sapu lidi. Bisa-bisa dia marah dan malah nyambar gw dan muntahin jamur-jamur itu ke gw. Gw harus cari cara lain. Gw harus bikin dia keok.

Gw celingak-celinguk. Tiba-tiba gw liat obat nyamuk semprot gw, bagaikan berpendar di dekat lemari.

Gw semprotin tuh obat ke balik sofa. Sroot..! Sroot..!
Truz, gw intipin. Marah nggak ya, kelelawarnya?

Ternyata kelelawarnya nggak marah. Dia menggeliat-geliat, lalu..terbang! Gw kejar-kejar, lalu gw semprotin obat nyamuk lagi. Sroott..! Sroott..! Si kelelawar jatuh menggelepar. Berhasil?! Gw semprotin lagi. Kali ini si kelelawar nggak buang waktu. Dia kumpulin sisa tenaganya, lalu terbang lagi ke dapur gw! Lalu menjatuhkan diri bak pesawat keabisan bensol di sudut dapur, di belakang jerigen.

Bagus! Gw nggak pernah pel sudut itu. Tempatnya terlalu sempit, nggak dapet sinar matahari. Kalo gw pel pake karbol malah jadi sarang jamur. Tempat sempurna buat ngumpet.

Gw ngacungin obat nyamuk lagi. Tiba-tiba obatnya abis!

Hwaa..bagaimana ini?!
(dengan mimik muka Nobita waktu ketauan ngelempar saos ke muka Giant)

Gw celingukan. Racun, racun. Apa yang mau lu pake buat bunuh?
Dan gw liat ini di bawah bak cuci piring. Vixal!

Spontan gw semprotin ke balik jerigen itu. Baunya..aduh! Tajam banget! *Iklankah ini?*
Si kelelawar mulai ngegaruk jerigen. Dia selipin bodinya yang tengil, lalu mendadak terbang ke kamar mandi, sembunyi di balik ember. Ini sudah keterlaluan!

Gw lari ke rumah induk, panggil siapa aja. Yang keluar anaknya ibu kost. Gw menggigil, “Tolong, Bu.. Kelelawar..di kamar saya..”

Eh..si madam malah ikutan ngeri. Dia masuk lagi, panggil suaminya. “Kelelawar di kamar Bu Dokter!”
Suaminya keluar, lalu bawa senjata. Senjatanya ternyata lebih canggih dari racun gw. Apakah itu?
Itu raket badminton!

Singkatnya, dalam keadaan sekarat setelah berkali-kali gw hajar pake Hit dan Vixal, tuh kelelawar akhirnya dihajar pake raket oleh mantunya ibu kost gw sampai mati. Lalu dibuangnya ke kebon tetangga.

Ternyata obat nyamuk bakar atau tancep bisa bunuh nyamuk, tapi ngga bisa bikin kolaps kelelawar. Maka pakelah obat nyamuk semprot, lebih sempurna jika disertai deterjen toilet.

Anda tak pernah tau kapan ada satwa aneh main ke rumah Anda. Selalu sediakan racun, dan waspadalah!

Advertisements

24 Jam Tidak Seksi

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 4:38 am

Gw ngerti gimana judul di atas bisa nimbulin seratus tanda tanya, apa maksudnya? Bagaimana Vicky bisa sebut gitu? Satu jam aja nggak bisa dibilang seksi, apalagi 24? Emangnya jamnya punya perut six-pack atau pake rok mini?

Itu gara-gara gw niru panutan nulis gw, Kompas, akhir-akhir ini. Udah seminggu ini Kompas punya judul aneh-aneh, “Isu Lingkungan Tidak Seksi”, atau “Mega-JK? Tidak Seksi!” Gimana caranya isu lingkungan mau dibilang seksi? Isu itu topik, tema, bahan pembicaraan, mana bisa disebut seksi? Seksi kan artinya punya sex appeal, sesuatu disebut punya sesx appeal kalo hal itu bisa menimbulkan..yaa itu deh. Lha gimana caranya isu bisa menimbulkan sex appeal?
Bahkan Mega-JK pun nggak bisa dibilang seksi. Lha mau bikin sex appeal buat siapa? Taufik kiemas atau Bu Mufida? Lagian susah juga mereka mau dibilang seksi, mengingat wibawa eks-presiden dan wapres yang lebih pantas jadi ibu-ibu atau bapak-bapak ketimbang memicu sex appeal. Yang pantes dibilang seksi tuh: Brad Pitt, Angelina Jolie, Carla Bruni, Barack Obama..
*waks..Vicky diskriminatif! Kepala negara dan Ibu Negara orang kok boleh dibilang seksi?*

Mungkin maksudnya wartawan itu, isu lingkungan nggak menarik. Mega-JK mungkin nggak menarik. Lha mau bilang menarik aja kok pake acara menggantik kata “menarik” dengan kata “seksi”? Apa maksudnya mau nyuri perhatian pembaca yang dangkal (kayak gw ini) buat ngeklik beritanya? kalo gitu, gw juga mau tiru-tiru. Daripada bikin tulisan dengan titel “24 Jam Tidak Menarik”, mendingan gw nyuri perhatian Sodara-sodara Jemaah dengan judul “24 Jam Tidak Seksi”!

Janggal? Biarin!

Kalo nggak ada halangan, mestinya kemaren, di Institut Seni Indonesia, Solo, digelar acara menari 24 jam. Dari jam 6 pagi kemaren sampai jam 6 pagi tadi. Eh, bener nggak ya? Lha gw kan di Cali, jadi nggak bisa mantau. Tolong Sodara-sodara yang di Solo dicek deh, apa bener ornagnya menari nggak brenti-brenti selama 24 jam? nggak pegel, tah?

Gw rasa itu judul acaranya cuman dibikin-bikin buat heboh aja. Mestinya ada beberapa pertunjukan nari yang ditampilin bergantian selama 24 jam, bukan ada orang nari selama 24 jam nonstop. Gila, emangnya nggak kebelet pipis, apa?

Tapi memang ada aja orang mau bikin rekor buat dimasukin ke buku rekornya Guinness atau Jaya Suprana. Pernah denger kan ada orang main piano 24 jam atau main drum 24 jam nonstop? Orang-orang itu betul-betul melakukannya. Drummer yang gw ceritain ini, tangannya main drum terus-menerus, sementara istrinya yang nyuapin makan dan ngelapin keringat dia. *Kok nggak pasang slang kateter sendirian, biar nggak usah mikirin pipis, gitu lho?* Pertanyaannya, bijaksanakah itu?

Ada alasan simpel kenapa orang kudu makan tiap hari. Coz lidah yang kering bikin bau naga.
Ada alasan simpel kenapa orang kudu tidur tiap hari. Coz tanpa istrirahat, fungsi otak jadi ngaco sampai 50%.
Ada alasan simpel kenapa orang kudu pipis tiap hari. Coz sarafnya kandung kemih sudah kerja otomatis buat menuhin kencing, jadi nggak bisa diatur seperti kita merintahin tangan kita buat ngeblog selama 24 jam.
Jadi, dalam 24 jam kita perlu istirahat. Entah itu buat berdoa, makan, boker, atau tidur.

Maka, bikin rekor melakukan apapun terus-menerus selama 24 jam, entah itu nari, main drum, megang mobil, bekerja, atau cuman ngeblog, tidaklah bijaksana. Itu bukan rekor yang patut dianggap keren. Tidak menarik. Tidak seksi!

Lagipula siapa bilang sehari semalam itu 24 jam? Itu katanya guru SD, biar murid nggak bingung. Bumi berputar keliling matahari bukan selama 24 jam, tapi :hanya” selama 23 jam 59 menit. Penduduk dunia “korupsi” waktu 1 menit tiap harinya, dan mereka baru membayar gantinya setelah 365 hari x 4 tahun. Itulah sebabnya kenapa ada hari kabisat setiap 4 tahun sekali yang jatuh pada tanggal 29 Februari. Kenapa jatuhnya mesti bulan Februari? Entah, tanyakan pada kaisar Romawi yang bikin penanggalan itu.

Sekarang, mau nggak Anda bikin rekor baru, dengna judul “Ngeblog Selama 23 Jam 59 Menit”?

*Waduh, Vic! Itu sama sekali nggak seksi!*

April 28, 2009

PD Copot Sepatu

Filed under: tips n trick — Vicky Laurentina @ 2:25 am

Sebagai dokter, gw sering dituduh “tidak pengertian” lantaran gw selalu minta pasien-pasien buka sepatu mereka.

Waktu dulu gw masih kerja di rumah sakit militer, susternya sering sebal sama gw coz gw selalu minta pasiennya yang tentara itu buka sepatu. Menurutnya, prosedur gw itu cuman bikin waktu pemeriksaan jadi lama. Tau sendiri kan, tentara-tentara itu butuh waktu lama buat buka sepatu but mereka yang talinya banyak itu, meskipun pasti di latihan mereka udah diajari buat pasang sepatu secepat kilat. Lha maksud gw kan gw mau periksa pasien secara lengkap dan akurat, makanya gw mau periksa kakinya juga, bukan cuma nyocol-nyocolin stetoskop di dadanya doang.

Tahukah Anda bahwa penyakit seseorang bisa diramalkan cuma dengan ngeliat kakinya doang? Kalo jari kakinya nampak menghitam, itu alamat diabetes atau penyakit Buerger. Kalo kakinya nampak bengkak, itu pertanda jantungan. Bahkan coba tiduran telentang, lalu kaki kanan ditekuk sedangkan kaki kiri lurus, lalu raba perut kanan pasien. Kalo ada benda yang teraba empuk di bawah iga, awas, itu livernya bengkak. See, ternyata periksa kaki itu berguna, kan?

Malah kegunaan lainnya, kalo ternyata kaos kakinya bolong-bolong, itu tandanya pasiennya “kanker” alias kantong kering, jadi jangan dikasih obat yang mahal-mahal.

Dengan manfaat itu, pantesan orang jadi malu ke dokter coz takut sang dokter minta periksa kakinya. Bukan apa-apa, selain males pamerin kaos kakinya yang bolong, dia takut ketahuan kalo kakinya bau! Apalagi pasien-pasien gw yang pake sepatu but kulit itu, hampir rata-rata punya masalah sama, kakinya bau. Cukup bau untuk bikin susternya semaput, makanya susternya suka sebel kalo ada tentara buka sepatu.

Bicara soal kaki bau, untuk pertama kalinya gw mau bilang terima kasih karena KPU merancang surat suara buat Pemilu kemaren cukup lebar, yang gedenya nyaingin koran. Lho, kenapa? Soalnya bandingin aja sama pilkada di Perpignon, Perancis, minggu lalu, yang akhirnya terpaksa dianulir gara-gara “KPPS”-nya kedapatan curang. Ketua “KPPS”-nya ternyata nyelundupin kertas-kertas suara yang menangin seorang cawalkot. Bayangin di manakah dia umpetin kertas-kertas itu? Ternyata diumpetin di dalam kaos kakinya!

Untung surat suara Pemilu lalu cukup gede, jadi nggak muat buat disimpen di kaos kaki. Waduh, coba kalo yang ngumpetin surat suara itu KPPS-nya Indonesia di dalam kaos kakinya, bisa bubar negeri ini tanpa tedeng aling-aling. Bubarnya bukan karena tim KPPS-nya curang, tapi karena tim penghitungan suaranya semaput gara-gara nyium bau kertas suara yang nggak keruan setelah lama diumpetin di balik kaos kaki..!

Dan gw juga bertanya-tanya, gimana nasib tim “KPPS” Perpignon yang ngitungin suara-suara dari kertas suara selundupan itu. Apa mereka nggak semaput kebauan juga? Mungkin belum tentu, coz menurut pengetahuan antropologi dan geofisika gw yang minim dan diskriminatif, sebau-baunya keringat orang Perancis, masih nggak sebau keringat orang Indonesia. Soalnya Perancis itu negeri lembab, sedangkan Indonesia negeri tropis. Apa nggak sebaiknya kita bikin penelitian tentang “Analisa Komparatif Bau Kaki Orang Perancis dan Orang Indonesia”?

*Ediann, Viic! Siapa mau jadi bahan penelitian?!*

Mungkin Anda juga malu copot sepatu coz kaki Anda bau? Coba sekarang angkat kaki Anda ke idung, lalu enduslah. Hati-hati, jangan sampai kepergok tetangga di cubicle sebelah!

Tapi gw rasa, kita sebagai blogger kan kudu pinter..jangan cuman mencela masalah doang, tapi nggak ngasih solusi. Jadi gw akan kasih beberapa tau caranya supaya Anda pe-de ngumpetin surat suara di kaos kaki Anda. Eh..maksudnya, supaya Anda pe-de sama aroma kaki Anda!

– Selalu langsung cuci kaki setelah Anda nginjak pekarangan rumah Anda.
Bahkan meskipun paving block halaman Anda selalu dipel dengan karbol.

– Selalu pake kaos kaki kalo mau pake sepatu.
Kecuali kalo Anda biasa buka-pasang sepatu.

– Ganti kaos kaki satu kali sehari.
Bukan satu kali seminggu.

– Pilih sepatu yang banyak ventilasinya.
Cuman susah cari model sepatu cowok yang kayak gini. Eh, bukan berarti pake sepatu yang depannya bolong, lho!

– Ganti sepatu Anda selang-seling tiap hari.
Tujuannya supaya kuman yang kemaren Anda ternakkan di sepatu nggak makin beranak-pinak dan punya kesempatan buat keluar dari sepatu.

– Jangan langsung pake kaos kaki kalo kaki Anda masih basah setelah dari toilet.
Angin-anginkan kaki Anda sampai kering betul, baru Anda boleh pake kaos kaki.

– Kalo kaki Anda bau banget, sebelum pake kaos kaki, balur dulu sela-sela jari kaki dengan bedak tabur.
Lebih bagus lagi kalo bedaknya aroma mint. Jangan pake bedak kucing ya.

– Jangan sekali-kali nyemprotin parfum ke kaki Anda.
It never works! Please dong, ah!

Nah, sekarang kaki Anda nggak bau lagi deh. Mau coba selipin kertas suaranya di kaos kaki Anda? Kalo muat lho yaa..

April 26, 2009

Jangan Masuk Kantor Dulu!

Filed under: tips n trick — Vicky Laurentina @ 10:54 pm

Jadi, minggu lalu sempat rame berita bahwa di Bekasi beredar penyakit flu Singapura. Flunya sebenarnya jenis flu sama aja kayak flu-flu yang kita alami. Jadi gw bingung kenapa namanya mesti flu Singapura, kenapa nggak dinamain flu Bekasi aja, toh timbulnya juga di Bekasi. Beda dengan flu Mexico yang sekarang lagi rame dan dikuatirin nyebar ke seluruh dunia, coz memang tuh strain virus penyebab flunya banyak timbul di babi-babi piaraan Mexico. Mungkin biar nggak kalah heboh gw akan menciptakan nama sendiri kalo pasien gw di Pulang Pisau kena flu, namanya “flu Pulang Pisau”.

Pasien: “Hatsyii! Jadi ulun ini sebenarnya sakit apa, Bu Dokter?”
Gw (dengan muka sok penting): “Pak, Bapak menderita flu Pulang Pisau.”

Besoknya di Suara Kahayan tercetak headline gede-gede, “Awas! Beredar wabah flu Pulang Pisau!”

Lalu semua wartawan heboh pengen wawancara gw coz gw udah nemuin penyakit baru, dan gw masuk tivi tiap hari. Hahaha!

Oke, mungkin banyak yang nggak ngerti bagaimana flu yang pada dasarnya cuman pilek dan meriang itu bisa dianggap berbahaya sampai-sampai pemerintah Mexico City terpaksa meliburkan sekolah-sekolahnya hingga 6 Mei. Bagi Anda yang gemar Liga Mexico dan udah pesan tiket buat nonton, terpaksa nonton bola di lapangan tertutup (yang bikin gw bingung, gimana caranya nutup lapangan seluas itu? Pake terpalnya banyak, dong? Semoga pake AC. Mexico kan panas buanget..). Siapa-siapa yang habis bepergian dari Mexico, siap-siap diperiksa di karantina bandara, siapa tau bawa oleh-oleh virus. Di Mexico jangan dulu salaman, dan ini yang paling gw nggak suka:..Jangan ciuman!

Apa bedanya flu Mexico dengan flu langganan kita? Well, strain flu Mexico sendiri bernama H1N1. Eh catet ya, cara bacanya adalah ha-satu-en-satu, bukan “hiy-niy”. Jangan kayak penyiar TVRI Bandung yang nyiarin berita flu burung yang mau bilang H5N1 kayak gini, “Pasien X yang dicurigai menderita flu burung telah dikeluarkan dari rumah sakit setelah pihak rumah sakit menyatakan dalam pasien tersebut tidak ditemukan virus ha-es-en-i itu..” Keliatan banget nih penyiar tivi nggak pernah baca koran.

Gejalanya sih sama aja, demam, pegel-pegel, pilek, pusing, sakit kepala. Strain virus flu Mexico ini sering ditemukan pada babi, makanya sering disebut flu babi. Pada dasarnya flu adalah penyakit yang bisa sembuh sendiri asalkan daya tahan tubuhnya kuat. Mungkin yang nggak tahannya adalah pegel-pegelnya, maka banyak yang merasa sembuh dari flu kalo badannya udah diolesin minyak gosok. Cuman kalo flu yang nyerang babi, gw nggak ngerti coz gw nggak pernah piara babi, jadi gw nggak tau apakah flunya juga sembuh kalo babinya dipakein minyak gosok. Gw pikir, malah sayang buang-buang minyaknya ketimbang dipake buat mijatin babi. Mending dipake buat mijatin gw aja. Ngomong-ngomong, gw paling seneng dipijatin pake minyak lavender.. *Vic, sudah, sudah! Ini mau cerita flu atau mau cerita pijat babi?!*

Nah, flu sebaiknya tidak dianggap enteng coz penyebabnya adalah virus yang gampang banget menular via apa aja, bahkan udara. Orang yang tertular biasanya adalah orang yang daya tahannya jelek, misalnya kecapekan karena ngeblog 24 jam dan lupa tidur apalagi mandi. Para perokok juga gampang banget kena flu, coz debu rokok membungkam sel-sel yang bertugas melawan virus yang masuk ke tubuh. Termasuk yang nggak doyan sayur dan buah kayak gw ini juga gampang kena flu, coz nggak ada pemicu buat timbul reaksi perlawanan terhadap virus. *Makanya tho Vic, pecel yang kemaren dianterin katering jangan dibuang..*

Sehubungan dengan sifat flu yang sembuh sendiri tergantung dengan daya tahan bodi itu, maka obat terbaik untuk flu adalah TIDUR. Itu sebabnya orang-orang yang ngidap flu harusnya nggak boleh masuk kantor atau sekolah. Dia nggak akan bisa kerjain tugasnya dengan betul coz flu bikin dia nggak bisa mikir. Yang lebih jelek, dia bisa nular ke orang-orang sekitarnya. Anda mungkin rugi kalo satu pegawai Anda nggak masuk kantor karena sakit flu. Tapi Anda jauh lebih rugi kalo lima pegawai Anda tetap masuk kantor padahal mereka udah ketularan flu.

Suatu flu bisa dianggap serius kalo Anda sudah mengidapnya selama tiga hari. Penurunan daya tahan tubuh selama tiga hari cukup buat membuka lebar-lebar kuman-kuman selain virus untuk masuk, terutama kuman untuk radang saluran nafas dan tifus. Oleh karena itu kalo Anda flu sampai tiga hari dan belum reda juga, pergilah ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Jangan sekali-kali sok tau dengan beli antibiotik sendiri tanpa resep dokter untuk flu Anda.
1. Flu tidak butuh antibiotik, kecuali kalo dibarengi infeksi lain yang memang butuh antibiotik.
2. Antibiotik yang Anda butuhkan belum tentu sama seperti yang dibutuhkan orang lain.
3. Jika dalam 6 bulan terakhir Anda sudah minum suatu antibiotik, maka antibiotik yang sama nggak boleh diminum lagi.

Udah ah, gw mau cari Kantor Hak Paten dulu. Gw mau matenin nama “flu Pulang Pisau” dulu sebelum keburu dijiplak orang. Penyakitnya belum ada? Itu belakangan..!

April 25, 2009

Kampungankah Musik Rakyat Kita?

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 10:12 pm

“Gw lagi eneg sama ST 12,” kata seorang kolega gw yang tinggal di Alor, suatu malam, beberapa bulan lalu.
Gw nggak ngerti. “Apa itu ST 12? Surat Tugas nomer 12?” Waktu itu gw baru diangkat jadi pegawai dan gw baru belajar tentang istilah-istilah birokrasi yang penting tapi nggak penting. Surat Tugas adalah istilah favorit gw. Coz kalo kita nggak punya Surat Tugas, kita nggak boleh ambil gaji, hahah..
“Aah..nggak penting lah, Vic. Lu nggak kenal juga nggak rugi.”

Beberapa minggu kemudian pas sempat pulang ke Bandung, gw nanyain adek gw. “ST 12 itu apa sih?”
Adek gw terbelalak. “Aduh Kiie..kamu masa’ nggak tau apa itu ST 12? Aduh, kamu nggak gaul deh! Kamu sih kelamaan nggak nonton tivi! Eh, tapi nggak pa-pa ding, kamu juga nggak rugi nggak tau ST 12. Paling juga tuh band bakal cepet bubar..”

Gw makin penasaran. Lalu ketika kita nonton tivi, ada skuter nggak jelas gitu nyanyi lagu yang bikin gw ngernyit.
“Tuh,” kata adek gw. “Itu lagunya ST 12.”
“Hah? Pindahiin..!” jerit gw spontan. “Aku benci lagu itu! Tetanggaku di Pulang Pisau muterin lagu itu tiap hari sampai aku bosen dengernya! Aku lagi di Bandung, nggak mau denger lagu Pulang Pisau!”

Gw nggak becanda. Di Pulang Pisau kurang hiburan. Saking kurangnya, penduduk tiap hari muterin lagunya ST 12 terus. Gw ke pasar, lagu itu ada. Ke warung, lagu itu ada juga. Nggak heran gw sampai eneg. Mana gw nggak tau judulnya sama sekali.

ST 12 banyak dicela akhir-akhir ini. Sebab utamanya, suara vokal yang niru-niru cengkok Melayu, lagu mehek-mehek yang terlalu gampangan, sampai irama yang ngajak orang untuk bermalas-malasan. Ini pendapat orang-orang lho, bukan opini gw. Gw juga eneg sama ST 12, tapi bukan karena sentimen sama bandnya, tapi semata-mata coz tiap hari dengerin lagu ini dari mp3 tetangga gw yang diputer pake volume terbesar. Mungkin biar serasa ST 12 konser di Pulang Pisau. Gw kesiyan aja kalo ST12 manggung di sini. Gimana kalo di tengah-tengahnya nyanyi tau-tau listriknya byar-pet? Mungkin konsernya kudu diawasin Kepala Cabang PLN.

Ketika dua hari lalu Yovie Widianto menerima AMI Award atas band Yovie-Nuno-nya, dia sempat becanda, “Ini Anugerah Musik Indonesia kan? Bukan Anugerah Musik Melayu?”
Seorang wartawan jail menulis di media bahwa pernyataan itu sindiran Yovie terhadap AMI yang dikuasai ST 12. Yovie sendiri menang dalam nominasi melawan ST 12. Mungkin Yovie gerah dipersandingkan dengan ST 12. Apa nggak ada band lain ya yang lebih bermutu buat nyaingin Yovie-Nuno? RAN gitu, atau Ecoutez?

Maka gw mikir, kenapa ST 12 begitu populer kalo banyak orang bilang mereka kampungan. Jawabnya simpel, coz sebagian besar orang menyukai mereka, termasuk tetangga gw dan penjaga warung nasi kuning. Yang nggak suka, langsung bilang kampungan untuk membedakan diri dari para penyuka.

Maka pertanyaannya, yang mutu itu kayak apa? Kalo ST 12 dicap nggak mutu karena alasan-alasan di atas, maka band yang bermutu itu mungkin yang vokalnya nggak niru-niru bangsa lain (apalagi bangsa yang terkenal suka gebukin TKI), lagunya susah ditiru (maksudnya apa? Kayak Eminem, gitu?), dan iramanya ngajak orang untuk jadi produktif. Musik Melayu, dangdut, gambus, musik India, akan susah nembus kriteria ini.

Ini jelas diskriminatif untuk ras-ras turunan Asia Selatan, Tenggara, dan bahkan Timur Tengah. Memangnya musik artis dari ras yang lain di dunia ini nggak ada yang nggak kampungan?

Lalu sontak gw ingat Ricky Martin. Dia Hispanik, dan dia menang Grammy. Apakah lantas kategori yang terakhir itu mengukuhkan dia sebagai artis bermutu?

Gw rasa nggak juga. Coz di videonya bertabur cewek-cewek sexy. Kenapa kita mencintai Ricky Martin? Karena matanya yang provokatif “come-to-me, come-to-me”? Atau karena dia sexy waktu sedang “shake the bon-bon”? Bayangin kalo di video itu yang nyanyi bukan Ricky Martin, tapi Syaipul Jamil. Pasti serta-merta kita memvonis Syaipul itu kampungan. Padahal videonya sama persis. Syaipul juga ganteng dengan mata merayu kan? Apalagi kalo udah nge-shake bonbon-nya Kiki Fatmala..

*Tidak, Vic, Syaipul Jamil itu nggak ganteng! Yang bilang Syaipul itu ganteng cuman Dewi Perssik! Dan Dewi Perssik lagi sakit mata!*

Maka, kenapa kita sebut ST 12, Syaipul Jamil dan sodara-sodara sejawatnya itu kampungan? Apakah karena tiket pertunjukan mereka nggak sampai 350ribu perak per hari atau 850ribu untuk tiga hari?
Mungkin karena mereka identik dengan musik kaum miskin. Kaum miskin tinggal di kampung dan jadi kampungan.
Itulah sebabnya kita nggak suka mereka, coz kita ogah disebut kampungan.

Tapi gw rasa kampungan nggak ada hubungannya sama selera musik. Kampungan itu nyangkut mental kita, termasuk:
– malas dan nggak mau kerja keras
– pesimistik dan mehek-mehek
– nyerobot pacar orang
– copycat-in karya orang
– jual tampang dan nggak pake otak
Dan musik yang memprovokasi ke arah sana, layak disebut kampungan.

Sekarang, yuk liat koleksi playlist kita. Masih ada lagu kampungan, nggak?

Older Posts »

Create a free website or blog at WordPress.com.