Georgetterox

June 30, 2009

Tahan Berry Item

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 5:35 am

Waktu pertama kali gw diumumin harus berangkat ke Pulang Pisau sembilan bulan lalu, yang pertama gw lakukan adalah mastiin gimana gw tetap bisa ngeblog meskipun gw terperangkap di dusun yang nggak ada warnetnya. Tau senjata gw satu-satunya adalah HP, maka gw pun mastiin kartu seluler yang gw punya sinyal di Pulang Pisau, dan HP gw harus bisa main internet. Nggak ada ceritanya blogger nggak bisa ngeblog biarpun berada di dusun terpencil sekalipun.

Dua poin di atas aman terkendali, sampai dua musibah menimpa gw dalam bulan ke-10 gw berada di sini. Pertama, HP gw kena virus. Nggak nyaman banget buat dipake ngeblog. Lalu gw telepon customer service-nya, dan orang-orang itu ngasih tau gw dengan intonasi nada seperti robot bahwa gw sebaiknya membawa HP gw ke service center resmi mereka di Banjar. Yang bikin gw sangat keberatan coz kalo ke Banjar berarti kudu korban biaya banyak, lebih banyak daripada harga perbaikan HP itu sendiri. Biaya akan bisa ditekan jauh lebih rendah kalo aja mereka punya service center di Palangka. Tapi ternyata merk HP yang gw pake ini nggak punya kantor perwakilan resmi di Palangka. Bikin gw mesem-mesem kecut, kalah nih, soalnya merk HP saingan mereka punya service center di Palangka.

Lalu musibah kedua udah gw beberin kemaren, perkara operator seluler gw yang GPRS-nya mogok dan mereka suruh gw bawa ke kantor pelayanan mereka di Balikpapan. Ini lucu, coz mereka sempat bilang tadinya, mereka nggak punya perwakilan di Kalimantan Tengah tempat gw berada. Giliran gw tanya, “Kalo di Palangka Raya ada, nggak?”
Mereka sempat terdiam sejenak, lalu jawab, “Oh, ada! Ada, Bu!”
Dasar gagap geografi. Ini satu lagi yang nggak lulus SD.

Dua kejadian berturut-turut inilah yang bikin gw narik pelajaran penting, sangat signifikan buat kita mastiin bahwa setiap gadget yang kita miliki, sebaiknya punya kantor service center yang kita tau alamatnya. Supaya kalo ada masalah apa-apa dengan barang yang udah kita beli itu, bisa diservis oleh produsen resminya.

Minggu ini diawali kehebohan bahwa negeri kita berhenti ngimpor Berry Item legal. Alasannya sederhana aja, coz Berry Item ternyata nggak punya service center resmi di Indonesia. Alamak, gw bahkan baru tau itu! Kalo seseorang di Indonesia punya Berry Item, lalu tiba-tiba Berry Item-nya rusak, maka satu-satunya kantor perwakilan resmi produsen Berry Item yang bisa nolongin dia adalah kantor mereka di…Singapur. Whaaat??!

Sebagai seorang blogger yang selalu gatel buat nulis, gw harus ngakuin bahwa HP yang gw miliki sekarang sudah nggak bisa lagi ngimbangin kecepatan gairah nulis gw yang meluap-luap. Nggak ada yang gw pengenin sekarang selain HP baru, dan satu-satunya HP yang gw idam sekarang hanyalah Berry Item. Gw bahkan sedang gadang-gadang akumulasi gaji gw selama setahun terakhir, apakah gw cukup bijak untuk mengurasnya sedikit supaya gw bisa beli Berry Item. Dan berita dari Depkominfo ini cukup mengejutkan gw.

Dengan adanya kedua musibah yang udah nimpa gw terakhir ini, gw nggak yakin sekarang apakah gw masih mau beli Berry Item. Gw yang cuman berada di Pulang Pisau aja udah mikir berkali-kali buat bawa HP gw ke Banjar yang jaraknya cuman dua jam perjalanan darat. Nggak kebayang kalo HP gw yang rusak itu Berry Item, masa’ gw kudu pesen tiket pesawat ke Sinx cuman buat perbaikinnya?

Gaya itu oke. Fungsional itu wajib. Tapi salah satu syarat wajib kita kalo mau beli barang elektronik, cek dulu pelayanan purnajualnya. Ada garansinya, nggak? Kalo barangnya rusak, di mana bisa perbaikinnya? Makin dekat posisi kantor service center-nya dengan posisi rumah kita, makin bagus. Dan akan jauh lebih oke kalo mereka punya kantor service yang bertebaran di seluruh propinsi Indonesia. Singkatnya, kalo kepingin suatu barang tuh, ya beli hari ini, tapi puasnya kudu selamanya, bukan cuman satu-dua bulan doang.

Sebaiknya orang-orang Kanada di Research in Motion yang bikin Berry Item itu mulai berpikir buat buka kantor perwakilan resmi di Indonesia. Kalo bule-bule itu emang ogah tinggal di Indonesia, setidaknya mereka kudu ngajarin teknisi-teknisi negeri kita supaya bisa perbaikin Berry Item sesuai standar mereka. Kita bukan konsumen bloon, kan? Masa’ mau jual barang doang ke kita tapi nggak mau beresin kalo barangnya rusak?

http://georgetterox.blog.friendster.com
http://www.georgetterox.blogspot.com

June 29, 2009

Hilang Dua Hari

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 1:34 am

Sesuai yang gw bilang minggu lalu ke Senna, gw telah ketimpa musibah dan gw akan segera cerita begitu musibahnya selesai.

SELASA, 23 JUNI
Jam 4 sore, lagi blogging, tiba-tiba HP gw ngga mau on-line. Di layar tulisannya “Subscribed to packet data first”.
Padahal tepat kemaren, gw baru aja beli paket sebanyak 300 MB seharga Rp 100.000 dan belum gw pake.

Gw nelfon ke customer care-nya operator seluler gw. Gw marah-marah, sementara petugas yang nerima di sana berulang-ulang minta maaf dengan nada terlatih. Dibilangnya bahwa di Cali tidak terjadi gangguan sinyal pada data mereka. Dia minta gw pindah area dari tempat gw sekarang, untuk mengecek apakah gangguan sinyal juga terjadi di area lain. Gw balas, gw udah pake produk GPRS operator seluler yang ini 10 bulan di tempat gw sekarang dan tidak pernah bermasalah, jadi kenapa sekarang gw mesti pindah hanya untuk dapet sinyal?

Dan sang frontliner malang minta maaf lagi, lalu menyilakan gw nunggu 1 x 24 jam, sambil ngecek keberadaan jaringan GPRS-nya setiap 2-3 jam sekali.

Maka semalaman gw nyalain Opera Mini gw saban tiga jam, tapi nggak mau nyambung. Gw terus penasaran apa salah gw. Gw udah bayar. Kenapa gw nggak bisa on-line?

RABU, 24 JUNI
Biasanya akses paling kenceng subuh-subuh. Tapi pagi ini, tetap browser gw nggak mau on-line. Pak Indra, staf di kantor gw, mengakui bahwa sore kemaren mendadak dia juga nggak bisa main internet di HP-nya sampai sekarang. Tapi staf lainnya, Bu Rahmi, yang juga pake operator seluler yang sama, bilang bahwa GPRS di HP-nya lancar-lancar aja. Lalu Pak Indra ngatur ulang setting internet di HP-nya. Ajaib, dia berhasil on-line. Aneh, gw nggak pernah ngatur-ngatur setting internet di HP gw tuh, dan selama ini lancar-lancar aja.

Jam 16.30. Gw telfon lagi ke customer care itu. Lagi, mereka minta maaf berulang-ulang dengan nada terlatih. Gw ulang lagi keluhan gw, kali ini dengan nada yang lebih sopan. Sang petugas ngajarin gw setting internet manual di HP gw. Jika ini tidak berhasil, ganti kartunya ke HP lain. Kalo masih nggak bisa on-line juga, mereka akan bikin laporan atas kerusakan kartu gw. Mereka minta maaf lagi.

Gw cobain setting manual itu. Masih gagal juga. Semalaman gw memotret muka gw yang merana memandangi HP gw yang nggak mau on-line. Rasanya seperti terkucil dari dunia. Teman-teman eksis sementara gw nggak bisa menjangkau mereka sedikit pun. Tuhan, tolong bangunkan aku dari mimpi buruk ini sesegera mungkin.

KAMIS, 25 JUNI
Bu Rahmi masangin kartu gw di HP-nya, dan sambungan tetap gagal. Bukan salah HP-nya. Mau begini sampai kapan? Ini sih operator seluler yang memenjarakan gw. Gw masih di sini sampai September, gw nggak bisa nunggu selama itu untuk tidak bisa on-line lagi.

Akhirnya gw nelfon customer care lagi, dan menjelaskan duduk perkaranya secara sistematis. Orang-orang itu minta maaf lagi berulang-ulang sampai gw bosan. Oke, ini pasti salah robot yang ngatur jaringan itu kan, bukan manusia yang salah mencet tombol. Maka sang petugas minta gw pergi ke kantor cabang mereka di Palangka sambil bawa fotokopi KTP, kartu seluler gw, dan HP gw. Kartu gw akan diganti. Nomernya tetap. Jadi gw bisa make pulsa internet yang baru gw beli itu buat on-line lagi.

Gw menyeringai. Tiga hari berturut-turut pulsa gw udah habis untuk customer care. Masa’ gw mau ke Palangka sekarang dan bayar travel lagi, hanya untuk memperjuangkan pulsa internet gw yang senilai Rp 100.000 dan akan habis masa berlakunya pada 23 Juli?

Nanti aja ke Palangka, kalo udah menjelang 23 Juli. Sementara ini, gw beli nomer yang lain aja dulu, supaya gw bisa on-line. Udah gatel kepingin nge-blog. Dan ada seseorang nun jauh di ujung dunia sana yang sangat gw kangenin.

Pulang kantor, gw pasang nomer baru di HP gw. Nyalakan Opera Mini. Dan tiba-tiba Yahoo Mail gw muncul tulisan, “You’ve got 26 unread messages.”

Tuhan Mahabesar! Aduh, gara-gara operator siyalan ini, e-mail-e-mail pada ngendon bulukan. Resminya, gw menghilang dari dunia maya 46 jam.

Gw pake nomer baru aja. Nomer lama cuman dinyalain 15 menit sehari buat cek SMS.

MINGGU, 28 JUNI
Jam 6.30 gw tuker kartunya. Nomer yang lama gw aktifin bentar. Iseng speed dial ke Yahoo. Tiba-tiba displaynya ganti. Gw tertegun. GPRS di nomer yang lama aktif lagi, seolah-olah tidak terjadi apapun. Sampai detik ini.

Jadi, HP bisa ngga mau on-line karena:
1. Ngga ada jaringan untuk operator seluler di area kita.
2. Ngga bisa setting automatic, jadi kudu manual.
3. HP-nya error, ngga bisa akses GPRS.
4. Robotnya si operator seluler yang ngatur jaringan, ngga sengaja error sehingga mengacaukan nomer-nomer tertentu dari operator itu, gagal mengakses GPRS.

Gw telah terperangkap akibat gagal on-line, tapi gw nggak menyerah. Gw menggunakan sisa-sisa mental gw buat survive, cari nomer baru, ngadu ke customer care. Dan dengan itu, Tuhan menolong gw dari mimpi buruk gw. I’ve survived.

http://georgetterox.blog.friendster.com
http://www.georgetterox.blogspot.com

June 27, 2009

Kangen Ajeb-ajeb

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 10:02 pm

Gw selalu ngira masalah terbesar dari kota yang terpencil adalah urusan defisit infrastruktur. Tapi gw salah. Masalah terbesarnya adalah urusan defisit psikologis.

Kemaren, siang bolong, gw lagi enak-enak baca komentar dari Mas Farid dan Bung Eoin di blog, tau-tau mati lampu lagi. Waduh, ini pasti pemadaman listrik lagi di Pulang Pisau. Segera gw matiin laptop yang masih nyala. Laptop sih boleh nyala tanpa batere, tapi siapa yang jamin listrik bakalan nyala pada enam jam mendatang yang dijanjikan? (Sentimen sama PLN MODE: ON) Aktivitas internet di HP terpaksa rehat juga, takut GPRS nguras batere. Jangan sampai HP nanti kehabisan batere padahal PLN masih ngadat. Siapa tau ada musibah sewaktu-waktu, dan nomer yang bisa gw teriakin minta tolong hanyalah nomer teleponnya Brad Pitt. Tunda dulu blogwalking, tunda dulu jawab komentar. Cuman gw sempatkan ngirim e-mail ke Tokyo, coz e-mail yang satu itu penting banget.

Ini mungkin kesekian kalinya gw nulis di blog ini tentang mati lampu di Pulang Pisau. Hahaha, bosankah kalian, Jemaah Penonton? Sudah berapa kali gw bilang bahwa mati lampu dadakan di Pulang Pisau itu biasa, seminggu bisa sampai 2-3 kali? Inilah jadinya kalo perusahaan yang boleh jualan listrik cuman satu. Makanya diprivatisasi dong ke insinyur-insinyur lokal yang kompeten. Dan maaf, kayaknya gw masih akan sering nulis tentang mati lampu di kota sunyi ini. Mengingat gw di Pulang Pisau masih paling lama 65 hari lagi. Hihihi.. (ketawa serem a la kuyang) Eh, kuyang bisa ketawa, ya?

*Nggak tau. Tepatnya Little Laurent nggak tau dan nggak mau tau apakah kuyang bisa ketawa apa enggak.*

Begitu seringnya mati lampu di Cali, sampai-sampai benda canggih pertama yang gw kenal ketika pertama kali tinggal di Cali adalah genset. Seumur-umur baru kali ini gw liat genset. Karena hampir setiap penduduk punya genset pribadi di rumah masing-masing. Penduduk udah capek nungguin mesin pembangkit tenaga listrik yang soak melulu dan karatan, jadi mereka milih bikin listrik mandiri dengan memiliki genset. Dengan genset itu mereka nyalain kulkas buat jualan air minum, nyalain mesin cuci buat nyuci baju, dan nyalain kompie supaya kantor tetap jalan. Jadi pegawai-pegawai negeri sipilnya nggak dimarahin bupati gara-gara ongkang-ongkang kaki doang lantaran listrik mati.

Kantor gw sendiri punya genset. Dan saban kali mati lampu lagi, ajudan kantor gw dengan sigap nuangin minyak ke mesin genset supaya semua orang tetap bekerja.

Seperti minggu lalu misalnya, pas lagi mati lampu di kantor. Gw buka pintu lebar-lebar supaya dapet AC alias Angin Cepoi-cepoi. Nah, pas gw buka pintu, tiba-tiba gw dengar suara Russell Hitchcock nyanyi, “Now the night has gone..now the night has gone away..”

Gw tertegun. Mimpikah gw? Kok lagi pemadaman listrik gini tau-tau ada orang nyanyi?

Tapi gw nggak mimpi. Russell tetap nyanyi, “Doesn’t seem that long, we hardly had two words to sayyy..”

Gw keluar nyari sumber suara itu. Baru ngeh, ya ampun, itu kantor seberang gw, lagi nyalain genset, dan gensetnya mereka pake buat nyalain kompie, dan mereka pake kompie buat muter mp3 The One That You Love-nya Air Supply, keras-keras pula.

Gw manyun dengan iri. Gw selalu ngirit listrik saban kali pemadaman lampu bergilir, kalo perlu nggak nyalain kompie atau HP dan berhenti ngeblog. Tapi kantor seberang gw malah buang-buang listrik dari genset yang mestinya dipake buat keperluan darurat, hanya buat muter musik!

Mungkin itulah hiburan mereka di kota sunyi ini. Begitu sepinya tempat ini, sampai-sampai buat hiburan mereka hanya ngandalin koleksi mp3 di kompie. Mereka lupa bahwa listrik dari genset itu ngabis-ngabisin minyak, buang-buang bahan bakar, mestinya dipake hanya untuk urusan kepepet. Tapi buat mereka, musik itu kebutuhan wajib. Coz tanpa musik, apalagi hiburan yang diperoleh di Pulang Pisau? Tak ada diskotik, tak ada kafe, tak ada bioskop. Mau dugem di mana? Jangankan bioskop, layar tancap aja nggak ada!

Seandainya Little Laurent diangkat jadi bupati, Little Laurent punya cita-cita pengen bikin tempat ajeb-ajeb. Supaya penduduk nggak haus hiburan, jadi nggak norak pake acara puter musik segala di tengahnya lagi mati lampu. Musik itu penting, buat pelepas stres. Melepas stres penting buat keseimbangan psikologis. Dan bagi penduduk Pulang Pisau, keseimbangan psikologis jauh lebih penting ketimbang mengirit listrik.

Sorry, fotonya gelap. Lha diambilnya pas lagi mati lampu!

http://georgetterox.blog.friendster.com
http://www.georgetterox.blogspot.com

Flirtous

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 3:38 am

Ada perbedaan mendasar antara pria yang udah menikah dan yang belum menikah. Pria yang udah menikah ngga boleh jelalatan coz dia udah punya istri. Pria yang belum menikah boleh jelalatan coz dia belum punya istri.

Gw ngga ngerti kenapa pria masih juga belum ngerti norma satu yang sederhana ini.

Teman gw, baru-baru ini ngaku ke gw bahwa dalam setahun terakhir sering ngobrol sama mantan pacarnya. Gw sebenarnya agak takjub juga, coz mereka kan udah berpisah 12 tahun yang lalu. Teman gw nyangkal bahwa kini mereka intim seperti waktu mereka pacaran dulu. “Hanya ngobrol secara kasual,” kilahnya.

Teman gw ngga pernah ketemu mantannya lagi. Mereka cuman ngobrol di chatroom doang. Kadang-kadang mantannya meneleponnya cuman untuk nanya apa kabar. Tak ada pembicaraan kotor yang sexy. Betul-betul hubungan yang kasual aja. Tak ada yang aneh jika mantan pacar kita sering ngajak kita ngobrol pada jam 9 atau jam 10 malam, saat semua orang udah mulai menguap karena ngantuk, bukan? Tak aneh juga kalo kita sering ngobrol sama mantan pacar pada jam larut malam padahal masing-masing dari kita kudu ngantor pagi-pagi sekali besoknya, iya bukan? Bukan.

Keluhan baru muncul kemaren, ketika temen gw iseng buka Facebook dan menemukan sang mantan di halaman pertama. Si mantan itu menulis di statusnya, “Lagi jemput istri..”

Temen gw kaget bukan main. Istri?! Si Mas udah married?!

Karena tidak pernah sedetik apapun dalam pembicaraan mereka, pria itu menyebut bahwa dia sudah menikah. Bahkan dalam pembicaraan mereka yang “kasual” itu, tidak pernah tersirat sedikit pun bahwa mantannya itu sudah menikah. Dan untuk ketidakadaan pemberitahuan ini, teman gw sangat keberatan. Yah, istilahnya yang lebih tepat adalah tersinggung.

Dan perempuan ini tak mengerti kenapa dirinya harus tersinggung bahwa teman pria yang sering ngajak chatting malem-malem itu tidak bilang bahwa si teman sudah menikah. “Apa mereka ngga mikir bahwa mereka harusnya bilang?” gugatnya.

Gw bilang, mungkin mestinya temen gw ngecek dulu apakah si mantan itu udah menikah atau belum. Berpisah selama 12 tahun bukanlah waktu yang sebentar untuk mengetahui perubahan status kelajangan masing-masing.

Temen gw nyanggah, katanya dia ngga punya waktu buat ngecek profil mantan-mantannya. Lagian itu hanya hubungan “kasual”, bukan begitu?

Gw bilang, kalo memang cuman “kasual”, kenapa harus tersinggung?

Kata temen gw, “I thought he flirted with me. Dan dia sedang berusaha cari kesempatan kedua buat balik lagi..”

Gw bilang, kita ini flirtee (flirtee lho ya, bukan flirter) yang berpengalaman. Mestinya tau mana flirt yang potensial, dan mana flirt yang cuman ecek-ecek. Gimana temen gw itu bisa begitu bodoh mengira bahwa si mantan telah melancarkan flirt yang cukup potensial buat ngajak rujuk?

Lalu kata temen gw, “Coz saban kali gw muncul, dia selalu panggil gw, ‘Halo, Cantik.'”

Rasanya gw mau ikutan sewot. Edan, berani betul pria itu mempermainkan temen gw. Dan mempermainkan istrinya.

Perempuan yang dipanggil “Halo, Cantik” hanya bisa melancarkan dua reaksi:
1. Tersenyum, bilang terima kasih, atau flirt balik dengan bilang, “Halo, Ganteng!” Artinya dia senang dipanggil begitu.
2. Panggil hansip buat nangkap pria yang berani panggil dia begitu. Artinya dia merasa dilecehkan.

Gw rasa si mantan panggil temen gw begitu untuk tujuan pertama. Temen gw emang cantik. Tapi gw rasa si mantan udah ngga pantas panggil gitu lagi. Itu flirtous namanya. Ngga etis. Dia kan udah punya istri. Dan buat laki-laki manapun yang udah punya istri, dia ngga boleh anggap ada perempuan yang lebih cantik selain istrinya. Bahkan meskipun dia berhadapan dengan Angelina Jolie sekalipun.

Memang, tidak semua istri bisa lebih cantik daripada Angelina Jolie. Tapi suami juga kudu tau diri. Bahwa kalo menurut dia Angelina lebih cantik daripada istrinya, dia tetap harus tutup mulut. Karena laki-laki yang baik, akan selalu jaga perasaan istrinya. Tidak flirtous kayak mantannya temen gw itu. Menyebar guyonan bernada merayu, racun yang bikin kangen.

Sekarang temen gw ngerti kenapa mantannya selalu ngajakin dia chatting malem-malem. Coz sang mantan itu jenis suami kesepian. Tinggal beda kota dari istrinya. Tak ada yang lebih memicu kesepian laki-laki dewasa manapun, selain sendirian di tengah malam tanpa perempuan cantik di sebelahnya. Kalo istri nun jauh di sana sudah ketiduran, lalu masih ada mantan kekasih yang bangun, enak diajak ngobrol, dan fotonya memikat, jadi kenapa tidak?

Untung mereka udah putus 12 tahun lalu. Laki-laki itu, memang bukan suami yang baik. Dan dia sangat beruntung coz tidak dimilikinya sekarang.

Temen gw mendesah. Kalo aja dia tau bahwa si mantan itu udah punya istri, takkan diladeninya chatting flirtous itu. Kita ini mungkin bitch, tapi bitch santun ngga pernah goda suami orang.

Dan sekarang lagu favoritnya adalah lagunya Ari Lasso. “Aku tak tahu kau sudah punya kekasih.. Mana kutahu? Kau yang tak jujur padaku..”

http://georgetterox.blog.friendster.com
http://www.georgetterox.blogspot.com

June 26, 2009

Minggat Buru-buru

Filed under: Fresh from d'Oven — Vicky Laurentina @ 3:32 am

Aku bukan penggemarmu. Buatku, kamu biasa aja. Tapi kamu adalah daftar wajib dalam playlist setiap orang, apalagi mereka seperti aku, yang lahir di tahun ’80-an dan dibesarkan dalam keluarga yang memulai setiap paginya dengan putar musik. HAVE YOU SEEN MY CHILDHOOD? Tak ada sepekan berlalu tanpa bokap muter THRILLER. Aku tanya siapa yang nyanyi dengan teriakan aneh itu, WHO IS IT?

Rasanya nggak lengkap kalo kamu nggak nge-JAM dengan SCREAM anehmu yang kayak orang tercekik itu. Aku heran kenapa orang-orang kudu semaput atau bahkan CRY a lot saban kali kamu ngeluarin SMILE-mu yang aneh itu. Mukamu nggak berbentuk, putih kayak dicat. Gosipnya luka bakar which is really really BAD, tapi kamu nggak mau cerita yang sebenarnya. Kamu milih nyembunyiin semuanya rapat-rapat, you just keep it IN THE CLOSET. Kamu milih KEEP THE FAITH bahwa semua manusia itu sama, warna kulitnu harusnya nggak jadi masalah. BLACK OR WHITE, yang penting kamu tetap manusia. Mau item kek, mau kuning kek, mau ijo kek, tetap aja WE ARE THE WORLD.

REMEMBER THE TIME at ONE DAY IN YOUR LIFE as they sued you at Singapore? Kamu nunda konsermu di sana dan nyumput di Hotel Raffles? Kamu bilang kamu sakit, orang nggak percaya. Katamu, THEY DON’T CARE ABOUT US. Orang Indonesia yang nonton aja bilang, promotor Singapur yang kelas dunia aja gagal bikin konsermu secara profesional, apalagi kalo kamu sampai diundang ke Indonesia, WILL YOU BE THERE? Kamu nggak akan bisa, coz kamu terlalu sibuk nyangkal bahwa kamu nggak pernah nyodomi bocah umur 14 tahun itu. Semua orang bilang kamu DANGEROUS, nggak seperti anak kecil yang dulu jadi beken gara-gara nyanyiin A-B-C itu. Kamu ceraikan Lisa Marie, kamu memilih mengasingkan diri di Neverland-mu, persis STRANGER IN MOSCOW.

Warna musikmu mempengaruhi banyak orang. Hampir semua orang terinspirasi buat HEAL THE WORLD. Dunia ini kebanyakan berantem, lihat bumi ini kepanasan gara-gara nggak ada EARTH SONG. Kamu selalu dikelilingi anak-anak setiap saat, selalu nampak bahwa YOU ARE NOT ALONE. Anak-anak kecil kepingin sekali minta tandatanganmu: LITTLE SUSIE, BILLIE JEAN, dan lainnya, bahkan BEN yang sudah dewasa pun kepingin sekali foto denganmu, termasuk LIBERIAN GIRL yang sexy itu, yang kamu perebutkan dengan Paul McCartney sampai-sampai Paul bilang bahwa THE GIRL IS MINE. Dan kamu tetap ngotot kepada Paul, “GIVE INTO ME.”

Kamu sungguh membuat dunia musik yang kucintai menjadi berwarna. YOU ROCK MY WORLD, dengan segala lagumu. Lagu-lagumu sulit jadi cover version buat penyanyi lain. Buat aku, tak ada yang bernyanyi seperti kamu. Don’t know WHY, it’s about THE WAY YOU MAKE ME FEEL in writing all of your songs. Aku menyesal kamu harus meninggal seperti ini. Terlalu cepat, minggat terburu-buru, istilah bahasa linggisnya, GONE TOO SOON.

Michael Jackson, kamu tidak pernah tergantikan.

http://georgetterox.blog.friendster.com
http://www.georgetterox.blogspot.com

Older Posts »

Blog at WordPress.com.