Georgetterox

August 31, 2009

Kenalkan, Ini Bingka

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 5:14 am


Ini namanya bingka. Kue ini kebanggaannya orang-orang Banjar. Dijual di Cali, dengan harga dibanderol rata-rata kira-kira dua puluh ribuan. Gw ambil foto ini waktu lagi jalan-jalan di kawasan Pasar Besar di Palangka, minggu lalu. Menurut wali gw, kue bingka ini cuman dijual pas bulan puasa doang. Maksudnya buat kue-kuean buka puasa gitu.

Salah satu event menarik di daerah selatan Cali pada waktu bulan Ramadhan adalah banyaknya penduduk yang jadi tukang wadai dadakan kalo sore-sore. “Wadai” dalam bahasa Banjar berarti kue, begitulah yang dikasih tau orang ke gw. Orang-orang pada gelar tenda di pinggir jalan, lalu jualan wadai-wadai buat dibawa orang untuk buka puasa di rumah. Wadai yang dijual tampangnya beragam, rata-rata hampir mirip kue lapis gitu, dengan dikasih macam-macam pewarna.

Gw sangat senang jalan-jalan ke pasar wadai. Tapi yang gw suka bukan beli wadainya. Gw cuman seneng liat kelakuan orang-orang mau ngantre panjang cuman buat beli wadai itu. Ada pembeli yang cerewet minta pesenannya diduluin, ada penjual yang jutek aja sepanjang jualan. Sebenarnya gw kepingin sekali motret ekspresi orang-orang, tapi gw kepikiran bahwa orang belum tentu senang dipotret kalo lagi ribet begitu. Lagipula gw nggak mau cari gara-gara sama orang local pada hari-hari terakhir gw berada di Cali.

Gw sempet nanya ke penjual bingkanya, “Tahan berapa lama, Bu?”

Si penjualnya jawab, “Nggak tau.” Duh, mukanya jutek banget pula. Kenapa sih lu, Bu? Laper ya, jam segini belum waktunya buka?

Gw ngernyit. Batin gw, elu yang bikin kue, kok nggak tau sih kuenya tahan berapa lama? Kalo cuman tahan sehari, ya udah gw belinya cuman satu. Toh keluarga gw di rumah cuman empat orang plus satu asisten pribadi, sehari juga tuh kue langsung abis. Tapi kalo kuenya tahan berhari-hari, ya gw beli banyak dong. Masalahnya, tuh kue bisa basi apa enggak kalo nggak ditaruh di kulkas?

Akhirnya gw beli satu aja. Terus gw bawa pulang ke Bandung. Nih, kuenya orang Kalimantan, kata gw sambil mempresentasikan bingka itu ke keluarga gw. Gw bilang, janganlah diliat kuenya. Tapi liatlah kayak gini lho caranya orang Cali bikin kue kebanggaan daerah mereka.

Nyokap dan adek gw bersikap sopan waktu nyicipin oleh-oleh gw.
Kata nyokap gw, “Hm. Loyang kuenya kecil segini tapi harganya sampai segitu?”
Kata adek gw, “Hm. Lumayan.” Lalu dia buru-buru ambil ayam panggang yang ada di meja.
Grandma gw, 86 tahun, mengunyah kue itu. Dan tanpa tedeng aling-aling, berkata dalam bahasa Belanda yang kira-kira artinya begini, “What the **ck is this?” tukasnya, lalu buru-buru minum air.
Gw nyengir.
Lalu nyokap gw nyisihin sepotong bingka di piring, lalu ngasih ke asisten pribadinya. Si bedinde itu, 23 tahun dan luar biasa polos, menyicipnya dan meringis. Katanya, “Kok nggak ada rasanya sih..?”

Saat itulah gw belajar, apa yang enak banget di lidah orang Cali, belum tentu enak di lidah orang Jawa. Mungkin ini cuman masalah selera.

Gw ingat bagaimana orang-orang mau ngantre di pasar cuman buat beli kue beginian. Buat orang Cali sendiri, barangkali bingka itu kebanggaan. Sialnya buat asisten pribadi nyokap gw, imigran Kebumen yang udah lama kerja di Bandung, bingka bukan apa-apa.

Gw rasa, mungkin bingka itu akan bisa keliatan lebih istimewa jika penjualnya mau mendandaninya sedikit. Mungkin, telurnya jangan kebanyakan, tapi kudu ditambahin penyedap rasa sedikit. Mungkin, dikasih tetek-bengek pemanis gitu, misalnya krim, cokelat, atau raspberry. Mungkin dipaknya kudu pake dus kue yang bagus, jangan cuman dibungkus kertas cokelat dan kantong kresek doing. Mungkin penjualnya kudu lebih ramah, dan bilang, “Kuenya cuman tahan sehari, Bu. Tapi kalo ditaruh di kulkas barangkali bisa sampai tiga hari.”

Mungkin para penjual bingka ini kudu belajar di kursus bikin kue. Bukan masalah belajar kuenya, tapi belajar mengemas suatu jajanan pasar yang tadinya biasa-biasa aja menjadi kue keren yang bernilai jual tinggi.

Kita semua perlu belajar tentang pemasaran. Memasarkan barang-barang yang kita jual. Dan pada akhirnya memasarkan diri kita sendiri supaya tampak lebih menarik. Ini satu lagi, pelajaran yang gw tarik, selama gw tinggal di Cali.

August 26, 2009

Bercerai Itu Indah

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 3:04 am

Akhirnya! Gugatan cerai gw dikabulkan, Sodara-sodara! Lepas sudah hubungan itu, tak ada lagi kewajiban itu, yang perlu gw lakukan hanyalah menuntut harta gono-gini yang jadi hak gw! Yihaa! Gw pulang! Catet, gw pulang! Merdekaa!

Saat gw nulis ini, gw lagi mau ambil pesawat pertama ke Jakarta. Nanti di Jakarta gw tinggal ambil travel ke Bandung, dan gw menikmati kebebasan gw. Bebas, lepas, seperti merpati!

Akhirnya tugas gw sebagai dokter PTT berakhir. Aih, senangnya! Dan gw sekarang mau ngucapin pidato dulu. Yuhuu.. *keprok-keprok tangan*

Pertama, terima kasih kepada kedua kolega gw yang juga alumni PTT, Kuy Nainggolan dan Dini Norviatin. Ya, kalian yang pertama gw peluk, Jeng-jeng! Coz kalianlah yang pertama kali nyemangatin gw buat pergi, hanya dengan mantra sakti, “Vic, PTT itu nggak pa-pa lagih..” Betul-betul kalimat yang menenangkan..dan menyesatkan!

Lalu, gw mau berterima kasih kepada bonyok gw. Thanx, Mom, Pops, for letting me go. And thanx for keeping my name in your prayers all the time. Kalo Tuhan mengijinkan, nanti sore anak kalian sudah ada di rumah..:-) Adek, pastikan baju-baju gw dan sepatu gw ada di tempatnya. Cukup sudah kamu pake itu semua selama setahun gw nggak ada..

Lalu, terima kasih buat Om dan Tante Agus Yunarso, untuk Nindy, Yoga, Yudha, Dimas, yang udah jagain selama di Pulang Pisau, jadi shelter gw di Palangka, sumber asuransi hiburan kalo gw udah kangen pengen liat lampu rumah yang terang. Maaf, Tante, Om, selama ini saya ngerepotin.

Staf-staf di Kantor Kesehatan Pelabuhan Pulang Pisau tempat saya kerja, makasih udah nolong saya selama setahun ini. Ng-escort, online bareng, dan melawak biarpun saya lagi manyun. Mudah-mudahan Sodara-sodara semua segera naik gaji..

Bu Noordiani dan keluarga, makasih udah minjemin apartemennya buat saya tempatin. Mohon maaf jika selama saya nyewa di situ, ada sikap saya yang kurang berkenan.

Bu Menteri Kesehatan Dr Siti Fadilah Supari, terima kasih sudah memastikan diri saya sampai ke Cali dengan aman, merespons laporan keluhan saya dengan cepat, dan bayar gaji saya tepat waktu. Semoga Ibu dapet yang terbaik pada masa pemerintahan berikutnya.

Buat angkatan dokter PTT yang berangkat bareng gw ke Kalimantan Tengah: Ratnadewi Ciputra, Faiz Wibowo, Endi Setyawan, makasih! Persahabatan kita, biarpun cuman satu malam di Hotel Lampang, sangat menyenangkan. Sekarang kita pulang, Guys! Muhammad Abubakar, satu-satunya yang nggak pulang, mudah-mudahan lu bahagia di Barimba sana.

Para pegawai di Dinas Kesehatan Kalimantan Tengah, Dinas Kesehatan Pulang Pisau, terima kasih buat upayanya ngurus PTT. Mudah-mudahan harta gono-gini hak saya segera dibayar. Jangan lupa lho, ini amanat pajak rakyat!

Keluarga besar Purnomo dan Djojodiharjo, makasih udah ngedentum-dentum Vicky di SMS, telfon, dan Facebook buat bilang, “Kapan pulang??” Tau nggak, cucu kalian ini lebih senang pertanyaan itu ketimbang “Kapan nikah?”

Buat kolega-kolega dokter yang tetap kerja di Kalimantan Tengah, mudah-mudahan Tuhan melindungi kalian semua. Untuk Hetty Christine, selamat udah nemu panggilan hidupnya jadi dosen di Palangka. Buat Mbak Widya Hastuti, semoga bahagia dengan keluarga kecilnya di Sampit. Dan buat Gideon Trinovianto di Pangkalanbun, biarpun kita pilih hidup kita sendiri-sendiri, Gid, ke mana pun kamu melangkah, doaku selalu buat kamu. God bless you, dear.

Temen-temen yang tetap bersama gw via on-line, makasih tetap ngirimin kabar-kabar nggak penting buat gw. Kalian bikin gw sadar bahwa di ujung dunia manapun gw berada, gw tetap dicariin. Ayo kita dugem lagi!

Dan akhirnya, karena efek samping utama PTT adalah bosan, tapi coz orang-orang berikut telah bikin gw semangat buat menjalani hari demi hari. Untuk Andyka Abdillah, Afan, Fanda Amnesiana, Julia Anggraeny, Hasan Bashari, Aditya Bayu, Budiono, Poltak Butarbutar, Edy Cahyono, Henny Caprestya, Angga Chen, Zizy Damanik Pardede, Didi, Setiawan Dirgantara, Eddy Fahmi, Fenty Fahmi, Fanny Fredlina, Yudhi Gejali, Senna Gumilar, Fe Gumilar, Tikno Guyana, Ira Hairida, Yuliarsih Hardy, Andri Harmaya, Budi Hermanto, Herdiani Hidayanti, Henry Hongdoyo, Deddy Huang, Risma Hutabarat, Ilham, Syafwan Irawan, Nugroho Irianto, Joni Ismail, Andri Jaenuri, Rangga Janaka, Sofhian Javanur, Reni Judhanto, Fabiolla Katsuyuki, Wahyu Kardanto, Yeremia Krisnanto, Manshor Makmun, Farid Mardin, Harry Multahadi, Ali Munir, Bilher Naibaho, Maya Notodisuryo, Hedi Novianto, Nura, Trie Pramono, Hendriawan Prasajajati, Oktarina Prasetyowati, Harsya Pratama, Rudy Pujiono, Ayu Purnama, Dyah Purwati, Mita Puspita, Ferdi Putra, Gabriela Putri, Muhammad Qori, Fauliza Rakhima, Miftakhur Roifah, Salwangga, Arya Santosa, Raffaell Sanzio, Seno, Dian Siagian Decante, David Simanjuntak, Helen Stevanie, Sudino, Riyati Sugiarto, Lily Suhana, Raden Suparji, Trie Suprihatin, Kazuma Suryadiningrat, Elly Suryani, Agus Suryatmojo, Ade Susanti, Hadi Susanto, Ruli Sutanto, Zamri Talib, Arman Tjandrawidjaja, Syelly Tuhumury, Edy Widodo, Wihikanwijna, Sidik Wikromo, Natasya Wisaksono, Wisnu, Yanti, Deppy Yanto, Ike Yurissa, Muhammad Yusuf,
Asep Zainudin, Attayaya Zam.. dan teman-teman lain yang nggak bisa gw sebutin satu per satu, soalnya..gw nggak tau nama kalian semua! Thanks udah nemenin gw selama ini, Jemaah. Semoga dilancarkan semua koneksi internetnya..

Dan pada akhirnya, ingin gw bersimpuh kepada Tuhan Yang Maha Pengasih. Tuhan, makasih ya udah sayang banget sama Vicky..:-)

Vicky Laurentina sedang pulang.. Senangnya! 🙂

August 24, 2009

Helm Keramat

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 8:51 pm

Boleh sebut gw norak, tapi gw nggak tau caranya bawa motor.

Gw bisa nyetir mobil. Kalo diajarin, gw bisa nyupir traktor. Waktu kecil gw sering berkhayal nyupir traktor di Kansas dan ditontonin petani gandum yang sexy dengan tampang mirip John Haymes Newton (inilah akibatnya kalo kebanyakan nonton film). Waktu agak gedean dikit, gw suka ngekhayal nyupir bis sambil dirangkul sama Keanu Reeves (I know! Gw emang penggemar film Speed!). Tapi gw nggak pernah berkhayal nyetir motor.

Waktu gw tiba di Pulang Pisau pertama kali dulu, gw bersorak coz gw nggak perlu naik speed boat ke mana-mana coz udah ada jalan darat. Tapi kemudian gw ciut coz ternyata nggak ada bemo. Padahal di Bandung gw biasa naik angkot ke mana-mana.

Semua orang nampaknya (bisa) naik motor. Kayaknya cuma gw satu-satunya yang nggak bisa naik motor.

Lalu dari kantor sebenarnya gw boleh dipinjemin sepeda motor. Tapi berhubung gw nggak bisa bawa motor, akhirnya kantor nugasin satpam buat jadi ajudan gw. Ajudan inilah yang tugasnya nganter-jemput gw ke apartemen gw tiap hari, selama setahun. Keren kan gw? Bahkan kerja di pelosok pun gw tetap dikawal, hehehe..

Yang bikin gw salut adalah, Pulang Pisau ialah tempat di mana penduduknya patuh pake helm. Katanya mantri gw, di Pulang Pisau, biarpun kau raja, kau tetap ditangkep pulisi kalo kau nggak pake helm pas naik motor.

Ini mengejutkan gw, coz di tempat asal gw di Bandung aja masih banyak pengendara motor yang nggak pake helm. Tukang ojek di Bandung nggak nyediain helm buat penumpangnya. Tapi kalo di Pulang Pisau, gw mau gandol ojek pun, ojeknya minjemin gw helm. Bahkan karena gw cewek, gw sengaja dipilihin helm warna pink, hehehe.. Padahal gw rada empet tuh sama warna pink.

Nah, ini unik, coz biarpun secara teknis gw nggak punya motor, tapi gw punya helm sendiri. Seperti yang gw potret di atas, helm ini nggak gw beli sendiri, melainkan helm warisan. Yang ngewarisinnya adalah Dokter Sari, kolega gw yang PTT sebelum gw. Sari sendiri ngewarisin helm itu dari dr Poppy, dokter PTT sebelum dia. Jadi nih helm udah dipake turun-temurun oleh tiga dokter cewek, hehehe. Nggak kebayang ketombe yang ngumpul di situ..
*Gw sih nggak ketombean, Sari pake kerudung, Poppy..ah, entahlah. Mudah-mudahan kepala kami baik-baik aja dalam helm itu.*

Jadinya lucu. Tiap ada dokter yang pensiun, pasti dia nurunin barang-barangnya ke dokter penggantinya. Sari pernah cerita bahwa dari Poppy, selain tuh helm, dia juga diwarisin payung, pemanas air, sapu, panci, dan entah apa lagi. Pas Sari pensiun tahun lalu, dia ngewarisin tetek-bengek itu juga ke gw. Lumayan nih, gw nggak perlu beli ember dan kain pel, hahaha..

Masalah muncul coz gw sekarang pensiun juga dari PTT, dan dokter pengganti gw ternyata nggak ada. Jadilah gw nggak ngewarisin barang-barang gw ke siapa-siapa. Paling gw kasih aja ke ibu kost.

Tapi helm nih, sayang banget kalo nggak diwarisin. Nih helm kan bersejarah, helm keramat ini dipake tiga orang dokter cewek yang berhasil tabah bekerja di Pulang Pisau sampai selesai dan nggak mewek minta berhenti di tengah jalan! (Penting lho itu..) Lagian helmnya masih bagus, manis pula..
*Vic, gimana sih caranya cewek bisa tetap manis biarpun pake helm? Kan mukanya ketutupan visor?*

Akhirnya helmnya gw bawa ke Palangka, truz gw hibahin ke wali gw yang punya anak cewek umur 13 tahun. Bukan maksud mau ngedoain si adek kecil jadi dokter ya, tapi dengan helm keramat ini, yang makenya bisa tabah mengerjakan tugas di dusun terpencil, setia membela pekerjaan sampai titik darah penghabisan.

Haha..kalo aja gw bisa naik motor, nih helm gw paketin ke Bandung biar bisa gw pake di sana. Tapi gw nggak bisa naik motor, jadi terpaksa ngandalin ajudan buat ng-escort-in gw.

Pelajaran nih buat gw, kalo suatu hari nanti gw punya anak, gw mau dia belajar naik motor. Mau nanti dia ke mana-mana nyetir Jaguar kek, Ferrari kek, pokoke dia kudu bisa naik motor. Ini bukan masalah murah-meriah, tapi ini masalah fleksibilitas. Coz, manusia itu, kudu kosmopolitan, alias bisa hidup di tempat manapun, dalam kondisi apapun..

Pengakuan Hati yang Remuk

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 1:01 am

Gw menatap tumpukan koper di apartemen gw. Di dalam kepala gw, berdendang lagu Roxann-nya David Foster, “So it’s down to this.. Your bags are packed, you’re at the door..”

Sebentar lagi gw mau cabut dari Pulang Pisau. Gw akan ke Palangka, menghadiri pelepasan dokter PTT di sana, dan setelah itu gw akan bebas sebagai dokter merdeka.

Gw akan ambil pesawat, lalu pulang ke Bandung. Tak ada lagi kerja di Cali. Selamat tinggal, pelosok nan terisolir. Halo, peradaban nan intelek.

Dan untuk pertama kalinya, gw melempar pertanyaan keramat itu pada diri gw sendiri, kok mau-maunya lu jadi dokter PTT, Vic? Meninggalkan hedonisme kesayanganmu dan milih bertapa di tempat yang jauh dari mana-mana?

Gw mencoba ngumpulin puluhan alasan yang berserakan di kepala gw. Butuh pekerjaan dengan gaji yang terstruktur. Butuh pengakuan sebagai dokter yang pernah nanganin orang susah. Pengen jalan-jalan. Sampai terpikir juga alasan yang paling bikin gw empet itu, I wanted to get over him.

Tadinya, gw pikir, kesulitan utama gw jadi PTT adalah sengsara karena berada di daerah yang susah makan enak, kurang air bersih, dan doyan mati lampu. Tapi ternyata, kesulitan utama gw adalah nggak sabaran menghadapi pola pikir masyarakat lokal.

Kenapa Pulang Pisau? Kalo buat PTT gw bisa pilih daerah lain di Indonesia. Gw bisa aja ke Manggarai Barat, Halmahera Selatan, atau Wakatobi. Tapi gw malah pilih Pulang Pisau.

Gw lahir di sini. Bokap gw pernah ditugasin di sini, jadi nyokap gw terpaksa ngelahirin di sini. Gw nggak pernah liat tanah kelahiran gw, coz pas umur gw 1 tahun gw udah keburu pindah ke Surabaya dan gw nggak pernah balik ke Pulang Pisau lagi.

Tahun lalu pendaftaran dokter PTT dibuka dan gw bisa milih daerah penugasan mana pun yang gw mau. Inilah kesempatan emas gw buat liat Pulang Pisau dan berbuat sedikit untuk menolong tanah kelahiran gw.

Dan sekarang, setelah gw setahun kerja di sini, gw mengakui gw dapet apapun yang gw inginkan dulu. Penghasilan, gengsi, wawasan baru. Kesepian telah memaksa gw buat temenan dan nyantol sama orang-orang baru, sehingga gw berhasil lupa bahwa pas gw dateng ke sini dulu, gw lagi patah hati.

Tapi hati gw juga remuk. Coz gw kecewa, gw belum bisa perbaikin cara mikir pasien-pasien gw bahwa mencegah itu lebih baik daripada mengobati. Gw masih nolak nyuntik dengan pura-pura bilang obat suntiknya abis, padahal mestinya gw bilang suntikan itu nggak akan menyembuhkan apapun. Mental penduduk yang mikirnya pendek jadi penghalang buat dokter-dokter yang idealis kayak gw. Dan belum lagi kondisi dinas lokal yang susah buat diajak maju.

Tapi setahun udah cukup buat gw. Coz mau dikasih lima tahun pun dokter di sini, tetap nggak ada peningkatan kualitas hidup rakyat selama bau nepotisme masih kental dalam pembangunan di Pulang Pisau.

Kemaren sore, gw nongkrong di depan gedung DPRD Pulang Pisau. Gedung yang cukup bagus, dicat indah dengan ukiran-ukiran khas Dayak. Gw membatin, bangunan ginian kalo di Bandung Utara pasti udah dibeli dan dijadiin rumah tinggal. Ironisnya, persis di sebelah gedung itu berdiri rumah petak di mana pemiliknya buka warung kecil. Gw mikir, begitu banyak orang senang jadi pejabat tapi lupa melirik tetangganya yang melarat. Padahal tetangganya yang melarat itu yang bayar pajak buat bayarin gajinya pejabat.

Persis di depan gedung itu, ada lapangan kecil buat ngecengin sungai. Gw nongkrong di situ kemaren sambil motretin langit yang merona merah dimakan senja. Sebuah klotok melintas pelan di sungai, dan gw motret diri gw sendiri dengan latar klotok itu.

Di pinggiran sungai ini, gw dilahirkan. Sungai ini, yang sering diliat Little Laurent yang masih bayi kalo ngintip dari jendela dapurnya. Kadang-kadang nyokap gw ngegendong gw ke belakang rumah, cuma buat ngeliatin perahu yang lewat.

*Tahukah kenapa kita menyukai perahu, Vicky? Karena waktu itu nggak ada mobil. Perahu satu-satunya alat transportasi yang bisa membawa kita pergi dari sini, keluar dari pelosok ini, menuju tempat di mana kita bisa mencium peradaban dan wawasan hidup yang lebih baik. Catat, Vicky: Wawasan!*

Yang paling berharga di hidup kita bukanlah harta, cinta, atau tahta; tapi yang berharga adalah mental untuk mencapai hidup yang lebih baik, supaya jadi manusia yang diberkati di dunia dan akhirat. Itulah sebabnya kenapa ada rakyat yang bisa maju, dan ada rakyat yang tetap jalan di tempat.

Sudah 27 tahun semenjak gw dilahirkan di tempat ini, tapi gw nggak pernah bosan liat sungai. Saya mencintaimu, Sungai Kahayan. Makasih udah kasih saya minum waktu saya bayi dulu.

Pulang Pisau, gw emang cuma turis dengan visa kerja yang numpang lahir di sini.

Gw siap cabut sekarang, menggeret koper gw naik ke travel. Sementara di kepala gw, lagu Roxann pun udah gw ganti pake nama gw sendiri.
“Laurent, don’t go,
Can’t we try and work it out?
Isn’t that what love’s about?
Laurent, I know that I’ll be a broken man if you just turn me away,
Baby, won’t you stay?”

Tidak, I don’t wanna stay.

August 22, 2009

Kebanyakan Obat

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 9:10 pm

Gw menghela napas dengan prihatin waktu meriksa lemari obat di kantor kami kemaren. Obatnya terlalu banyak, tapi pasiennya terlalu dikit.

Sekitar enam bulan lalu, gw dimintain nasehat, obat-obatan apa yang kudu disediain buat klinik untuk tahun ini. Proposal akan dibikin, diajuin ke Direktorat Jenderal di Jakarta, lalu mereka akan nurunin sejumlah dana buat kantor kami untuk beli obat-obatan baru. Jawaban gw, nggak usah beli obat lagi. Toh stok obat yang tahun lalu masih banyak. Malah perhitungan ramalan gw, stok obat di kantor kami masih cukup sampai dua tahun lagi.

Tapi dari Dinas, ada semacam “ngeyel” bahwa kantor kami mesti ngajuin permintaan stok obat yang baru. Alasannya, dari anggaran Negara juga udah diplot dana sekian juta buat penyediaan obat di klinik-kliniknya Pemerintah, termasuk klinik tempat gw kerja. Dana itu kudu abis buat laporan Negara. Nah, daripada dananya “diabisin” di Jakarta, kan mending dipake buat beli obat untuk klinik-klinik di pelosok.

Setahun gw kerja di klinik Negara di pelosok Cali, gw mencoba memetakan masalah kenapa rakyat kecil susah maju dalam urusan memperoleh pelayanan kesehatan. Lalu gw kenalan sama seorang mantri, sebut aja namanya Sutan. Sutan ini cerita ke gw, bahwa dia pernah kerja di Pustu di pinggiran Sungai Kapuas.

Pustu alias Puskesmas Pembantu, adalah jenis Puskesmas yang ada di pelosok-pelosok kecil dan umumnya sulit dijangkau pake mobil. Kebanyakan Pustu nggak ada dokternya, dan yang ngelola Pustu itu cuman ada 1-2 orang perawat. Sutan adalah salah satu mantri yang pernah jagain Pustu itu.

Karena posisinya yang di pelosok, rakyat yang berobat di Pustu itu dikit banget. Paling sehari yang berobat cuma 1-2 orang. Maka bisa dibayangin, beban obat yang kudu dikeluarin oleh Pustu itu nggak terlalu berat. Buat seorang perawat, paling-paling penyakit yang bisa ditanganin sendiri hanyalah penyakit khas Puskesmas, yaitu PUSing, KESeleo, dan MASuk-angin.

Masalah buat Sutan cuman satu: Stok obatnya terlalu banyak.

Sudah dikasih tau oleh Sutan ke penilik penyediaan obat di Dinas Kesehatan, bahwa pasien yang berobat ke sana setahunnya nggak nyampe 100 orang. Tapi tetap aja dari Dinas didrop ke Puskesmas mungil itu obat yang jumlahnya cukup buat 1000 orang. Mungkin dikira mereka stok obat itu seperti stok berasnya Bulog, nggak boleh sampai kurang, tapi kalo ada lebih ya syukur.

Sutan, seorang perawat yang berdedikasi, nggak suka kata mubazir. Dan stok obat yang dijatuhin ke Pustu-nya terancam mubazir. Pasien terlalu dikit, obat terlalu banyak. Mau diapain obat-obatan gratisan ini? Kalo dibiarin numpuk doang, nanti obatnya kadaluwarsa. Sayang kalo obat kudu dibuang sia-sia cuman gara-gara kadaluwarsa.

Akhirnya Sutan ambil jalan pintas. Obat-obatan yang terancam nggak kepake, olehnya dijual ke perawat-perawat lain yang kebetulan ngobyek. Di pelosok-pelosok memang sering nggak ada dokter, maka penduduk yang sakit sering berobat ke bidan, mantri, atau suster yang ada. Dengan cara itu, Sutan berhasil mengeliminasi obat-obatan gratis dari Pemerintah yang melebihi kebutuhan itu, menghindari obat yang kadaluwarsa, dan mendatangkan “bisnis”.

Gw bertanya-tanya dalam hati, korupsikah ini? Tapi gw sendiri udah pengalaman ngeliat, kalo kita bilang ke atasan pengelola anggaran bahwa kenyataannya kita cuman butuh dana Rp 1 juta, pasti dari atasan malah dikasih Rp 10 juta coz teori di atas kertasnya emang jumlah kebutuhannya segitu.

Dan ini nggak cuman terjadi di pinggiran Sungai Kapuas di Cali. Kolega gw, seorang dokter di Papua Barat, pernah cerita bahwa di Puskesmasnya ada stok obat maag yang bejibun banget. Padahal jarang ada orang dateng ke Puskesmasnya buat ngeluh sakit perut. Akhirnya, jalan keluarnya, tiap pasien yang berobat sakit apapun di Puskesmas itu, dikasih bonus obat maag dengan dalih “buat persediaan di rumah”, hehehe..

Gw sering kesiyan kalo baca berita banyak orang sakit parah lantaran nggak bisa beli obat. Tapi jarang banget ada berita bahwa kantor layanan Pemerintah sering banget kelebihan obat dan pada akhirnya obatnya jadi kadaluwarsa. Padahal obat-obatan itu kan dibeli pake pajaknya rakyat.

Masalahnya bukanlah anggaran negara itu kekurangan biaya buat melayani rakyatnya. Pemerintah nggak pernah bokek kok. Tetapi masalah besarnya, manajemen pengelolaan anggaran itu yang seringkali nggak mampu membaca kebutuhan nyata yang ada di lapangan.

Older Posts »

Blog at WordPress.com.