Georgetterox

March 31, 2010

Fotonya Bauk!

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 6:35 am

Weekend lalu, adek gw disumpah. (Yepz, satu orang udah lulus di keluarga kami, dan itu artinya ada satu pengangguran baru lagi, hahaha.)

Seluruh keluarga diundang menghadiri upacara pengangkatan sumpahnya, jadi gw dan bonyok gw pergi ke upacara itu.

Acara angkat sumpah dokter ini adalah wisuda tahap pertama, jadi panitia merekrut fotografer khusus buat motret seluruh upacara. Tapi ya yang namanya wisuda, mesti ada aja fotografer-fotografer jalanan yang nyusup-nyusup buat motret. Contohnya pas gw baru turun dari mobil aja, beberapa fotografer langsung sibuk ngejepret-jepret muka gw. Beuh, serasa selebriti jalan di karpet merah aja!

Nah, selaku keluarga wisudawan yang baik, maka gw duduk di bangku undangan yang disediakan. Ketika acara dimulai, panitia acara nutup rapat pintu aula, lalu mulailah pidato dekan, pidato rektor, dan pidato entah siapa lagi.

Menjelang pertengahan acara, seseorang berkostum preman (kaos + celana jeans) ngesot di antara bangku penonton. Tadinya gw pikir dia semacam tukang kabel atau tukang sound system gitu. Tapi, lho..kok ngesotnya ke sela bangku, kan di situ nggak ada kabel?

Nah, rupanya dia mengincar seorang ibu di bangku depan gw. Lalu dia merogoh bokongnya sendiri (yeah, bokongnya!), kemudian mengeluarkan..segepok foto! Foto-foto itu dia angsurin ke si ibu, lalu dia nunggu ibu itu memilih foto-foto yang rupanya dia jual.

Gw nggak percaya apa yang gw lihat. Dia naruh foto-foto itu di bokongnya. Bukan di saku celana jeans-nya. Tapi di DALAM celana jeans-nya! (For God’s shake, did he wear underwear inside??)

Gw berusaha mengucek-ngucek mata gw, tapi gw takut maskara gw mbleber.. Sebagai gantinya, gw buru-buru nyabut kamera gw dan menjepret pemandangan itu, sebelum gw sadar bahwa gw mungkin cuma berhalusinasi..

Lalu si ibu mengeluarkan uang. Dan foto pun berpindah tangan. Tentu saja si ibu tidak tahu kalau foto itu tadinya berasal dari dalam bokong celana jeans si fotografer!

Pas acara wisudanya kelar, beberapa fotografer itu ngedeketin nyokap gw dan nawarin foto-foto nyokap hasil jepretan mereka. Gw wirid dalam hati, “Please, jangan beli, Mom, please jangan beli! Fotonya bau bokong si tukang foto!”

Jadi, Sodara-sodara Jemaah blog gw tercinta, kalau Anda datang ke perhelatan-perhelatan gitu dan ditawarin foto Anda, coba dicek tukang fotonya bawa tas apa nggak. Kalau dos-q nggak bawa tas, coba iseng tanyain, “Mas, Mas, sampeyan tadi nyimpen foto ini di mana?”

Moral dari tulisan hari ini:
1. Berhati-hatilah kepada tukang jual foto cetak yang nggak bawa tas.
Tapi yang lebih penting lagi:
2. Berhati-hatilah kepada mbak-mbak cantik yang sebenarnya adalah fotografer tukang candid!

Advertisements

March 29, 2010

Sinting Berjamaah

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 8:56 pm

Ngajarin masyarakat Indonesia tentang Earth Hour pada awal-awal kayak gini kurang lebih sama kayak tahun-tahun pertama ngajarin masyarakat Indonesia tentang Valentine. Ide tentang matiin lampu selama satu jam di malam hari masih dianggap ide gila oleh kebanyakan masyarakat. Termasuk oleh orang tua gw.

H-2 Earth Hour, pas lagi sarapan, gw ngajakin bonyok gw buat ikutan. Gw kasih tahu mereka, Earth Hour itu aksi matiin listrik bareng-bareng selama satu jam, dan ini dilaksanakan di seluruh dunia, fungsinya untuk membantu kita merenung bahwa kita harus hemat energi. Implementasinya, pada tanggal 27 Maret itu, antara jam 20.30 sampai jam 21.30, kita akan matiin lampu di rumah, dan segala macam aktivitas yang kita lakukan tanpa listrik sama sekali. Gw menjelaskan aksi itu kepada bonyok gw seperti gw menerangkan kepada professor gw tentang patofisiologi karsinoma cervix.

Dan, bokap dan nyokap gw memandang gw seolah-olah gw baru keracunan udang.

Mereka: “Kita matiin lampu seluruh rumah?”
Gw: “Yeah. Satu jam aja.”
Mereka: “Jadi rumahnya gelap dong?”
Gw: “Betul. Satu jam aja.”
Mereka: “Kalau Bu X nggak ikutan matiin lampu, gimana?” (Bu X itu tetangga depan rumah gw.) “Nanti tetangga-tetangga kita nggak ada yang matiin lampu dan rumah kita jadi gelap sendiri.”
Gw: “Nggak masalah. Yang penting kita matiin lampu dan ikut membantu menghemat energi yang diboroskan pembangkit listrik dan berkontribusi untuk pemanasan global.”
(Gw terdengar mantap seolah-olah mau ikutan wajib militer ke Kongo.)

Bokap: “Gimana kalau malam-malam ada pasien mau ke sini? Kan lihat rumahnya gelap, pasiennya jadi pergi?”
Hehehe, ini masalah pendapatan untuk keluarga yang buka praktek dokter di rumah.

Gw tersenyum. “Banyak bisnis yang akan kehilangan konsumen untuk sementara selama satu jam ini, Pops.”

Nyokap: “Nanti kita dikira sinting, kok rumahnya gelap-gelapan!”
Gw nyengir.
Nyokap: “Bisa-bisa Parmin terheran-heran dan ngetok rumah ini dan nanya, ‘Ada apa ini, Pak?’”
(Parmin itu penjaga siskamling yang ngeronda di perumahan tempat gw.)

Intinya, ide itu diketawain abis-abisan oleh bonyok gw.

Nyokap gw: “Apa bedanya koen nggak nyalain lampu, tapi tetep aja cetek-cetek HP? Kan itu juga nyalain listrik?”
Gw: “Nanti HP ta’ matiin. Nggak ada telfon, nggak ada SMS, nggak ada internetan. No listrik at all.”
Bokap gw ngakak. “Vicky matiin HP itu adalah keajaiban terbesar di dunia.”
(Iya sih. Gw kecanduan blogwalking setiap saat. Hehehe.)

Lalu kata bokap gw, gw Earth Hour-an sendiri aja di kamar. Sementara nyokap gw mau internetan di HP-nya, bokap gw mau fesbukan, adek gw nonton film Korea, sementara asisten pribadi nyokap gw nonton sinetron termehek-mehek.

Gw menghela napas kecewa. Ya udah, batin gw. Memang Earth Hour ini masih fenomena anyar, jadi keluarga gw seperti masyarakat lainnya, juga masih dalam tahap belajar mengenal.

Hari Sabtu, 27 Maret, gw melaksanakan janji gw. Gw beresin semua urusan gw, gw makan malam duluan sendirian, lalu gw setel HP buat alarm bangun jam dua pagi (gw ada acara ke Jakarta besoknya, berangkat jam tiga pagi). Jam 8.25, gw matiin lampu kamar gw, terus gw tutup pintu, lalu gw selimutan di kasur.

Nyokap gw terheran-heran, dan ngejar gw ke kamar. “Eh, Ky, koen sungguhan mau matiin lampu, gelap-gelap?” tanyanya sambil buka pintu. Cahaya lampu dari ruang tengah memberkas masuk ke kamar.

“Mom,” protes gw. “Ini jam setengah sembilan, acara Earth Hour-nya udah mulai. Nggak boleh ada listrik masuk KAMAR ini! Kita harus menyelamatkan bumi!”

Nyokap gw ketawa terbahak-bahak, terus nutup pintu kamar gw dan ninggalin gw sendirian. Gw merem, berusaha tidur. Lalu, tahu-tahu, gw dengar suara saklar dipencet di ruang tamu. Berikutnya saklar dipencet di kamar sebelah. Eh?

Gw melek lagi. Lho? Dari ambang pintu kamar gw, nggak ada lagi berkas sinar di luar.

Gw buka pintu kamar gw dan keluar. Ternyata, nyokap gw matiin lampu seluruh rumah.

Oke, nggak seluruh rumah. Ruang makan masih nyala, dan bonyok dan adek gw lagi makan malam. Laptop adek gw masih nyala berikut tivi yang muterin DVD di ruang tengah, tapi adek gw telah matiin lampu di ruang tengah. Dapur masih nyala, coz asisten pribadi nyokap gw masih cuci piring. Termasuk kamar tidur si asisten juga masih terang-benderang. Tapi lain-lainnya sudah gelap-gulita, termasuk teras depan dan teras belakang.

Gw: “Mom juga matiin lampu?”
Nyokap: (nyeruput soto) “Katanya koen nggak mau lihat listrik, kenapa ke sini?”
Gw: “Dek, kok laptopmu nyala tapi lampu ruangnya mati?”
Adek: (berseru galak) “Jangan matiin laptopku! Aku belum selesai!”

Rasanya mau jingkrak-jingkrak. Bonyok dan adek gw mau ikutan Earth Hour!

Gw masuk ke kamar gw, lalu merem. Gw dengar suara-suara di ruang makan menghilang, lalu gw dengar ketiga orang itu masuk kamar yang gelap gulita dan ikutan tidur juga. Satu-satunya yang nggak ikutan Earth Hour cuman asisten pribadi nyokap gw, coz dia nggak bisa ninggalin sinetron kesayangannya!

Ternyata, kita semua kebablasan tidur. Earth Hour di rumah gw nggak berhenti jam 21.30, tapi lampu mati terus sampai tengah malam! Hahaha..

Gw dibangunin alarm HP gw jam 2 pagi, dan senyum-senyum sendiri. Gw sudah berhasil nularin semangat Earth Hour gw ke keluarga gw. Yaiy!

March 28, 2010

Tentang Gw, Kali Ini

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 9:53 pm

Yupz..setelah selama ini gw membanjiri blog gw dengan pengalaman-pengalaman gw yang aneh-aneh, akhirnya tiba juga saatnya gw mesti cerita tentang diri gw sendiri. Gara-gara ditodong tag sama Mbak Fanda dan Mbak Fanny tiga hari yang lalu, maka gw merasa ketiban pe-er. Cuman gw nggak mau jawab biasa-biasa aja, kali ini gw mau jawab sekalian dengan foto!

Siapakah dirimu di rumah?

Anak, tentu saja. Soalnya gw masih tinggal bareng bonyok, hehehe.. Meskipun ada gejala-gejala akhir-akhir ini mereka nyuruh gw segera kawin. Alasannya bagus sih, tapi gw curiga mereka punya alasan terselubung lantaran gw sering ngabis-ngabisin makanan, terutama kue, es krim, dan kripik.

Photo by my hunk.

Apa yang dikatakan teman-temanmu tentang dirimu?

Seperti iklan sebuah rokok, “Nggak ada lo nggak rame..”
Kata teman-teman gw, gw orangnya narsis berat, ke mana-mana doyannya motret-motret, dan paling senang motret diri sendiri. Lho, nggak pa-pa kan? *sok polos*
Gw juga dikata-katain selalu terlibat affair dengan orang-orang yang nggak diduga-duga. Ah, mosok seh..? *wink wink*

Photo by my hunk, too.

Lima hal yang kauinginkan, tapi belum terpenuhi

Town house, yang deket rumah sakit, dan deket mal yang jual es krim dan sepatu. Maunya town house, soalnya kecil, biar ngepelnya gampang. Deket rumah sakit, biar deket sama kerjaan. Deket tukang jual es krim, soalnya gw seneng es krim. Deket toko sepatu, soalnya kata nyokap gw, sepatu gw sering rusak sampai sebentar-sebentar gw harus beli yang baru. Bukan gw yang ngerusakin lho! Salahkan kaki gw.

Photo from http://inforumah.net

Mecca. Soalnya ini kan utang yang mesti dibayar kepada Tuhan yang sudah mau meluangkan waktunya buat bikin makhluk macam gw.

Photo from http://members.virtualtourist.com

Gelar professor. Alasan sederhana: Belum ada professor dokter yang punya blog yang di-update setiap hari.

Photo from http://kaskus.us

Anak. Terserah deh, mau dapet laki-laki atau perempuan. Yang penting sehat, dan cukup bisa diandalkan buat ngedoain gw kalau nanti gw sudah meninggal.

Photo from http://rottnestexpress.com.au

Apalagi ya? Oh ya.. ini dong. Cincin. Yang di dalemnya ada ukiran nama suami gw. Hahaha..

Photo from http://ibspro.net

Seseorang yang sangat penting bagimu

Mmmh..maunya sih gw pajang fotonya di sini, tapi orang-orang yang penting buat gw rada-rada pemalu (PEMALU = PEngen MAkan meluLU) , jadi kayaknya susah masang fotonya di sini. Ya udah, gw pasang barang-barang mereka aja ya..

Nyokap. Yang selalu ngomel kalau perut gw mulai membuncit.

Bokap. Yang sampai sekarang masih bingung kenapa gw belum sekolah lagi.

Adek. Yang selalu bilang gw jelek kalau gw pakai rok boho.

Photos by me.

My hunk. Yang masih merayu gw supaya pindah aja ke kota dia supaya kita bisa pacaran tiap hari.

The glasses were captured by my hunk.

Sebutkan blogger favoritmu (berdasarkan karakter blog mereka), dan sebutkan alasannya.

Riyati Sugiarto, Oktarina Prasetyawati, Raditya Dika. Alasannya? Soalnya mereka mirip gw, sama-sama suka bikin hal-hal yang nggak penting jadi penting, dan bikin hal-hal yang penting jadi nggak penting..:-p

Kapankah Anda ingin menikah?

Tanggal 9 bulan September tahun ’99. Supaya mas kawinnya jadi angka Rp 90.999.xxx *matre MODE : ON*

(Vic, tahun ’99 kan udah lewat..)

Photo from http://weddingsongsblog.wordpress.com

Pengalaman pahit bersama mantan pacar?

Wualah..banyak! Justru karena pengalamannya pahit itu makanya statusnya jadi mantan! Bisakah pertanyaan ini diganti saja?

Pengalaman pahit bersama pacar?

Hm..gw paling sedih lihat muka my hunk setiap kali gw harus ninggalin dia buat pulang ke Bandung. Percayalah, mukanya yang ganteng berubah jadi manyun. Dan gw selalu pura-pura senyum coz gw nggak mau nangis di depan dia. Kalau nangis, nanti maskara eike luntur, bo..’

Photo from http://covergirl.ca

Lagu cinta favoritmu?

Somewhere Somehow-nya Michael W Smith. Colour of My Love-nya Celine Dion. When You Look into My Eyes-nya Jay Graydon. Semuanya karya David Foster, hehehe..

Apa prinsip hidupmu?

Berhentilah kenyang sebelum makan.

Oops. Bukan. Hehehe.

Prinsip hidup gw adalah, be yourself, do the best and let God do the rest!

Yupz, ada yang mau ngerjain tag ini? Ayyooo..!

March 27, 2010

Perkara Perkomentaran

Filed under: blog's construction — Vicky Laurentina @ 9:39 pm

Waktu blog gw di Blogspot ini baru dikenal, seorang blogger ngomporin gw buat buru-buru pindah ke WordPress. Alasannya, sistem perkomentaran Blogspot ini cukup ribet ketimbang di WordPress. Waktu itu gw nggak ngerti, dan gw milih mempertahankan Georgetterox sampai jadi besar seperti sekarang. (Oke, gw terdengar seperti ibu dari balita berumur 1,5 tahun.)

Pertama-tama punya Georgetterox, yang komen masih do-re-mi, jadi masih terkendali mbalas komentarnya. Tapi lama-lama penontonnya jadi banyak. Ketika Georgetterox berumur enam bulan, penonton yang komentar dalam sekali post mencapai 10 orang dan mulailah gw mengenal kata “kewalahan”. Sering terjadi komentar yang masuk berendeng sampai gw kesulitan menjawab semuanya.

Oh ya, gw nggak menganut sistem menjawab komentar orang per orang. Buat gw, fungsi penting dari blog adalah diskusi buat bagi-bagi pengetahuan, di mana setiap komentar mesti layak dibaca oleh tiap orang, bukan cuman dibaca oleh gw doang. Makanya gw jarang nyebut komentar ini untuk Mbak X atau Mas Y, misalnya. Gw pikir, justru di situlah kelebihan sistem komentar di Blogspot.

Yang repot, kalau gw nggak buka internet selama beberapa jam, terus ternyata yang komentar udah lebih dari empat orang. Waduh, itu yang pusing ngebalesnya.

Makanya gw usahain, begitu satu komentar masuk, langsung gw bales saat itu juga. Jadi nggak ada yang ngantre lama di kolom moderasi. Itu sebabnya push mail gw nyalain di HP, supaya kalau ada notifikasi komentar bisa langsung ketahuan oleh gw.

Oh ya, ada dua metode kolom komentar di Blogspot. Metode pertama, kolomnya ditaruh langsung di bawah posting. Metode kedua, kolom komentar ditaruh di halaman tersendiri. Menurut gw, masing-masing metode ada kelebihan dan kelemahannya sendiri.

Gw pernah pakai metode pertama. Jadi kolom komentarnya langsung di bawah posting-nya. Ini memberi efek menggoda langsung kepada penonton untuk langsung berkomentar setelah membaca artikel.

Tapi jeleknya, kalau penontonnya masih komentator gaptek. Bingung dia, “Select profile” itu apaan sih? Di mana dia harus naruh nama dirinya? Gimana kalau dia nggak punya alamat e-mail di Google?

Jadi, metode gini cuman cocok buat blogger newbie yang kepingin blognya cepet rame komentar, dan mengincar komentator dari segmen kelas “blogger senior”.

Metode kedua, kolom komentar ditaruh di halaman tersendiri. Kelebihannya, ada petunjuk buat penonton yang kebingungan untuk berkomentar. Klik “post a comment”. Nanti pilih, mau pakai alamat di Google, atau pakai Name/URL aja. Dan komentator yang pakai alamat Google-nya, bisa dapet keuntungan tambahan coz fotonya narsis di situ.

Kelemahannya jelas. Terlalu banyak klik sungguh tidak baik buat penonton yang fakir bandwidth, hahaha!

Gw pilih metode ini, coz gw berusaha mendesain blog gw supaya ramah kepada para blogger newbie, terutama kepada para netter yang nggak pernah baca blog. Soalnya sebagian besar relasi gw adalah dokter-dokter yang gaptek dan nggak ngerti caranya berkomentar dalam blog.

Nah, segala macam kelemahan dari sistem perkomentaran di Blogspot, sebenarnya udah diatasi di WordPress. Tapi menjawab tantangan di alinea pertama, gw nggak mau memboyong Georgetterox pindah ke WordPress. Soalnya, nama http://www.georgetterox.blogspot.com masih jauh lebih “menjual” ketimbang nama http://www.georgetterox.wordpress.com, di kalangan netter non-blogger. Nama “blog” pada kata “blogspot” masih mengandung makna eksklusif.

Tapi bukan berarti WordPress nggak asyik lho. Buktinya, penonton WordPress gw di URL http://laurentina.wordpress.com masih mencapai angka kunjungan yang lumayan, untuk sebuah English blog yang penontonnya nggak biasa ngomong pakai bahasa linggis. 🙂

Oh ya, gw sering diprotes coz gw naruh satpam terlalu banyak di kolom komentar gw. Mulai dari captcha sampai moderasi. Alasannya gini lho.

Namanya juga blog publik, gw sering disatronin penonton nakal. Mereka pura-pura komentar, padahal tujuan akhirnya mau kirim iklan berupa link. Beuh, gw benci banget kalau ada yang ngiklan di blog gw tanpa bayar premi! Dan yang paling bejat mereka tuh suka nyepam. Komentar yang sama dikirim sampai lima kali, jelas bukan lantaran koneksi error. Makanya gw pasang captcha, supaya para spammer capek sendiri.

Dan kenapa tiap komentar kudu dimoderasi? Simpel aja, gw mau blog gw berkualitas, jadi sedapat mungkin gw nggak meluluskan komentar nggak nyambung dengan postingan. Misalnya gw lagi nulis tentang pencegahan kematian ibu melahirkan, tau-tau ada komentar ngiklan buat ngajakin ikutan MLM obat herbal? Komentar nggak nyambung gini ya terpaksa gw reject dong. Dan sengaja tiap komentar yang masuk gw moderasi dulu, supaya gw bisa meng-ACC mana komentar yang layak tayang dan mana komentar yang nggak layak tayang.

Dan tiap orang yang komentar pasti gw catet URL-nya, dan biasanya gw kunjungin balik. Kalau gw main ke suatu blog orang lain, biasanya gw komentar di situ juga. Terima kasih buat penonton yang udah komentar di sini, jangan bosen ya..:-)

Hipster Salah Kaprah

Filed under: tips n trick — Vicky Laurentina @ 9:52 am

Hipster, menurut kamus mode bahasa Inggris, artinya pakaian yang potongannya persis di pinggul. Seharusnya orang-orang ngerti ini sebelum nekat beli celana hipster.

Minggu lalu gw ke sebuah mal. Selagi jalan-jalan gw baru ngeh bahwa gw udah punya hampir semua jenis pakaian yang ada di situ, kecuali satu: celana jeans. Sudah bertahun-tahun gw nggak pakai celana jeans semenjak pinggul gw membesar dan celana jeans gw susah dikancingin, sehingga gw terpaksa meliburkan jeans terakhir gw.

Tidak, gw salah. Gw ternyata tidak meliburkannya. Lebih tepatnya gw memensiunkannya. Sebab tuh jeans udah kekecilan di bodi gw.

Maka, sekarang gw kepingin punya jeans, dan gw mau beli yang baru.

Toko yang pertama majang celana-celana jeans yang cukup bagus. Pramuniaganya nunjukin gw celana-celana jeans buat cewek. Ada beberapa potong yang cocok di paha gw waktu gw cobain di kamar pas. Bentuknya ngepas ngikutin paha, bahannya stretch. Tapi ternyata waktu gw coba jongkok..hey, tuh potongan pinggang celana narik banget ke bawah sampai memperlihatkan hal-hal yang bukan konsumsi publik.

Terus, gw minta ke pramuniaganya, celana jeans yang potongannya nggak kelihatan perutnya, ada? Kata si pramuniaga, “Kalo buat cewek memang trendnya hipster semua, Teh..”

Wuaa..kalau gitu hipster sama sekali nggak matching sama gw! Emang nggak ada gitu sekarang jeans yang nggak hipster?

Kata pramuniaganya, “Ada sih yang nggak hipster, tapi ini mah jeans buat cowok, Teh. Tapi cewek juga bisa make sih..”

Gw cobain satu. Oh ya, bener, celana jeans cowok lebih enak, perutnya nggak keliatan kalau jongkok. Cuman problemnya, bentuk kakinya nggak kelihatan.

Gw lepasin celana jeans itu, terus gw jalan-jalan ke toko lain.

Di toko di lantai atas gw nemu satu toko yang isinya celana-celana jeans doang. Pramuniaga-pramuniaganya centil manggil-manggil gw. “Celana jeans, Teh? Cari ukuran berapa?”

Gw bilang cari yang ukuran segini, mereka langsung sigap ngobok-ngobok tumpukan jeans mereka di laci. Lalu mereka ngasih gw sepotong celana warna biru muda. “Coba yang ini, Teh.”

Gw masuk ke kamar pas. Terus gw cobain celana itu. Hm, kekecilan.

“Kurang gede, Mbak,” kata gw. “Coba satu nomer di atasnya.”

Gw dengar suara kresek-kresek. Gw ngintip dari balik gorden. Si pramuniaga lagi berlutut di lantai sembari ngobok-ngobok lemari. Lalu gw tercengang.

Si Mbak Pramuniaga juga pakai celana jeans. Ketika dia berlutut, potongan pinggangnya narik ke bawah. Gw bisa lihat CD-nya. Ugh. Tahu-tahu garis sela bokongnya ngintip.

Oh my God, bokongnya item!

Gw memalingkan muka, mau nangis. “Ada, Mbak?” tanya gw parau.

“Ada, Teh!” seru Mbak Pramuniaga.

Syukurlah..gw mendesah lega, merepet ke tembok.
Bukan, bukan bersyukur celana jeans-nya ketemu yang seukuran gw. Tapi bersyukur si Mbak berhenti berlutut. Biar bokongnya nggak terus-menerus ngintip, gitu lho.

Demi Tuhan, ada apa sih dengan celana jeans jaman sekarang? Kenapa ada jeans yang namanya potongan hipster? Apa barusan itu yang dimaksud dengan hipster? Hipster maksudnya keliatan pinggulnya, kan? Lha kalau yang barusan itu pasti bukan hipster, tapi itu namanya BUTTSTER! Keliatan “butt”-nya, alias keliatan bokongnya!

Gw nggak akan ngoceh soal aurat di sini. Coz masing-masing dari kita punya definisi yang beda-beda tentang aurat. Tapi gw harus bilang, bahwa orang mau bugil aja harus punya selera, apalagi yang baru pakai hipster?

1. Kalau pakai celana jeans yang kelihatan pinggulnya, pastikan jangan sampai celana dalamnya “ngintip”.

2. Kalau celana dalamnya memang harus “ngintip”, pastikan celana dalamnya punya warna yang menarik. Misalnya silver metalik, atau sekalian warna yang “glow in the dark”!

3. Jangan pakai celana dalam yang warnanya pudar, belel, apalagi yang banyak ventilasi alias celana dalam yang bolong-bolong.

4. Usahakan warna celana dalam sama dengan warna celana jeans-nya. Jadi orang-orang yang matanya kayak elang (seperti gw ini) nggak ngeh bahwa yang “ngintip” itu celana dalam.

5. Kalau celana dalamnya ternyata hipster juga, maka bokong harus tahu diri. Bokong nggak boleh panuan apalagi sampai item-item!

6. Kalau semua tips di atas masih terlalu sulit, ya udah cari yang gampang aja. Nggak usah pakai celana hipster doong..!

Older Posts »

Blog at WordPress.com.