Georgetterox

April 30, 2010

Cengiran Lebar Merusak Foto

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 5:29 pm

Efek negatif dari kamera digital adalah mengurangi tingkat percaya diri. Salah satu ciri yang sangat disukai dari kamera digital adalah kita nggak perlu takut hasil jepretan kita akan boros rol film. Artinya kalau kita nggak pe-de dengan hasil jepretan kita, ya sah-sah aja buat kita menjepret obyek yang sama berulang-ulang. Termasuk kalau kita ngejepret diri sendiri. Pas kita lihat hasilnya di preview dan ternyata hasilnya nggak sreg dengan apa yang kita inginkan, pasti kemudian kita bakalan ngejepret lagi sampek berkali-kali kan? 🙂

Maka itulah yang terjadi, waktu gw foto berdua bareng kakak gw beberapa minggu lalu. Pas dilihat hasilnya, kakak gw protes dan nyuruh fotonya diulang. Soalnya, di jepretan pertama tuh poninya jatuh, jadi merusak jidat. Nah, pas foto kedua kalinya, dos-q nggak suka lagi sama hasil preview-nya, coz menurutnya senyum dos-q kurang simetris. Akhirnya kita foto lagi yang ketiga kalinya. Dan coba tebak, dos-q suruh ulang lagi, soalnya kali ini, katanya senyum gw terlalu lebar sampek gusi gw jadi keliatan gede.

Laah..kalau kayak gini caranya, lantas kapan selesainya foto-fotonyaah..? 😛

Alhasil, sebenarnya yang tadinya niat cuman mau motret gw berdua sama kakak gw doang, tapi gw bisa punya serinya sampek berkali-kali. Padahal kalau dipikir-pikir yah, mau fotonya diulang sampek 100 kali pun, muka gw dan muka kakak gw toh ya nggak ganti. Paling ada sedikit varian, entah poni yang jatuh, senyum yang nggak simetris, atau gusi gw terlalu nongol.

Lalu gw melihat setiap seri, dan meneliti setiap senyum gw. Eh iya, mungkin kadang-kadang senyum gw terlalu lebar sampek gusi gw terekspos terlalu banyak. Gusi gw baik,baik aja sih, tapi memang dalam beberapa pose senyum, tinggi gusi gw hampir dua pertiganya gigi. Padahal yah, gw mana tahu kalau gusi gw segede itu? Gw kan kalau difoto tuh, ya bawaannya langsung senyum lebar aja, nggak pakai acara ngukur-ngukur gusi.. 😛

Lha gw nih orangnya spontan kalau motret orang. Gw seneng motret orang secara candid, alias motret nggak pakai bilang dulu ke orangnya, apalagi pakai aba-aba “satu-dua-tiga-CHEESE!” Soalnya dengan motret orang secara candid, kita bisa nangkep ekspresi paling jujur dari seseorang. Orang tuh kalau aselinya periang, maka nggak usah disuruh siaga foto pun mukanya udah tersenyum sendiri. Beda dengan orang yang aselinya pemurung, kalau nggak sengaja difoto maka akan nampak raut mukanya yang berkabung. Bahkan kalau pun dos-q dikasih tahu bahwa dos-q mau difoto sehingga dos-q kudu senyum, senyum yang keluar akan irit. Kalau Anda biasa moto-moto, Anda pasti tahu kan mana yang senyumnya lebar dan mana yang senyumnya irit tanda basa-basi doang?

Kemaren gw baca sebuah penelitian yang cukup menarik. Menurut Profesor Ernest Abel asal Detroit, orang yang senyumnya lebar, biasanya umurnya panjang. Coz senyum lebar itu tanda periang, dan sifat periang itu yang bikin orang jadi lambat mati. Bandingin sama orang yang pemurung, dos-q pasti akan sulit bikin senyum lebar yang palsu. Orang macam ginian biasanya nyimpen stress dalam hati, yang mana kalau ditumpuk-tumpuk itu akan bikin dos-q jadi sakit-sakitan dan ujung-ujungnya bisa jadi meninggal.

Prof Abel menyimpulkan ini setelah meneliti foto dari 230 pemain liga baseball sebelum tahun ’50, di mana pemainnya tuh ada yang senyumnya pelit dan ada juga yang senyumnya lebar. Pada 1 Juni ’09, foto itu disensus lagi, dan ternyata semua pemain baseball di situ sudah pada meninggal, kecuali 46 orang. Dan coba tebak, ternyata ke-46 pemain yang masih hidup itu, adalah pemain yang dulu tersenyum lebar waktu difoto.

Setelah itu, gw jadi mikir-mikir lagi tentang foto yang dibikin oleh gw dan kakak gw. Apakah betul yang dibilang kakak gw bahwa sebaiknya kalau difoto tuh jangan senyum terlalu lebar? Lha mau diatur gimana, orang gw aselinya senyumnya emang kayak gini. Kalau gw senyumnya lebar tuh, sebenarnya waktu difoto tuh gw lagi seneng banget. Jadi mestinya ya disyukurin aja, coz berarti mudah-mudahan gw panjang umur dan bisa bagi-bagi rejeki sama orang banyak. Biarpun dengan senyum gw yang udah selebar itu, gusi gw sampek nongol-nongol kegedean sehingga “merusak” foto.

Justru gw yang paling sebel tuh, kalau lihat foto-foto orang yang berjejer formal abis upacara gitu sama pejabat, gw lihat orang-orang di dalam foto tuh memang pada senyum semua, tapi kok senyumnya irit serasa dipaksakan. Seolah-olah sebenarnya masing-masing dari mereka lagi ngempet kebelet pup..

Gimana, Jemaah Penonton? Anda merasa lebih sreg mana, difoto pakai senyum atau nggak pakai senyum? Senyum Anda yang tipe ketawa lebar atau senyum yang pelit?

Sesuatu yang Tertunda

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 2:45 am

Bukan, ini bukan tentang lagunya Padi. 😛

Pernahkah Anda membayangkan dua orang teman lama yang sudah lama nggak ketemu, berantem karena masalah yang udah lama sekali, yang mana orang lain hampir lupa karenanya, dan berantem itu terjadi di sebuah situs bernama fesbuk?

Well, buat gw kedengerannya menggelikan, tapi ya, begitulah, itu sungguhan terjadi.

Jadi, tersebutlah seorang ibu bernama sebut aja Relina. Suatu ketika Bu Relina nulis status begini di FB, “Duh, enaknya dingin-dingin gini jalan-jalan ke Ciwidey.”

Teman-teman Bu Relina pun mulai komentar macem-macem di bawah status itu. Salah satunya, sebut aja namanya Pak Jakob, nyahut gini, “Kalau di daerah bukit di Ciwidey itu suka banyak makhluk-makhluk yang kalo jalan kakinya nggak napak.” (Biasa deh, becanda itu nggak lengkap kalau nggak ngomongin dedemit.)

Sahut Bu Relina, “Hoo..kamu tuh salah satu jenis orang yang kakinya nggak napak itu ya, Kob? :-P” (ngejek MODE : ON)

Jawab Pak Jakob, “Iya, itu katanya temenmu yang namanya ‘A’.”

Tahu-tahu muncul temennya Bu Relina yang lain, sebut aja namanya Bu Agnes, komentar gini, “Memang jaman sekarang itu banyak banget orang edan”

Terus Pak Jakob langsung nimpal komentar itu, sebenarnya sekilas kesannya kayak nyahut ke Bu Relina tapi kok nadanya kayak yang nyindir Bu Agnes. Berikutnya Bu Agnes merasa tersenggol, lalu nyindir balik. Akibatnya kedua orang itu jadi sindir-sindiran sengit nggak jelas di kolom komentar statusnya Bu Relina.
Lama-lama Bu Relina jengah, dan menulis komentar terakhirnya, “J dan A, kalian sudah tua, nggak usah banyak ngomong (nyelekit)!”

***

Bu Relina nyeritain ini ke gw, dan semula gw nggak ngerti di mana sisi menariknya. Lalu Bu Relina bilang bahwa sebenarnya Pak Jakob dan Bu Agnes itu temen sekelasnya jaman SMA dulu. Dua orang itu rupanya pernah berkencan, lalu entah kenapa tahu-tahu mereka nggak pacaran lagi. Agnes mangkel berat, dan semenjak itu nggak pernah mau lagi lihat muka Jakob. Waktu pun berlalu, baik Jakob maupun Agnes sama-sama udah kawin dengan jodoh masing-masing, sama-sama punya anak yang sekarang udah beranjak remaja. FB ternyata telah mempertemukan mereka lagi, biarpun cuman dalam dunia maya, yang nggak cuman membangkitkan nostalgia, tapi juga meledakkan amarah lama yang sudah lama terpendam (ceilee.. bahasa gw..)

Siyalnya, Pak Jakob ternyata nggak mau nge-add FB-nya Bu Agnes, demikian pula Bu Agnes ngeblokir Pak Jakob dari FB-nya. Tapi dua-duanya sama-sama jadi friend-nya Bu Relina, dan nampaknya keduanya sama-sama ngintip sepak terjang satu sama lain via komentar-komentar mereka di wall-nya Bu Relina, kalau perlu saling serang di situ. Kebayang nggak sih? 😛

Pasangan mantan itu nampaknya sama-sama masih penasaran satu sama lain tapi gengsian nggak mau nge-add. Gw bilang ke Bu Relina, “Kok bisa ya masih marahan, padahal sama-sama udah bapak-bapak dan ibu-ibu, dan kejadian itu sudah jauh berpuluh-puluh tahun yang lalu?”

Hahaha..mungkin itulah akibatnya kalau pacaran tapi putusnya nggak baik-baik. Padahal tadinya gw kirain, waktu akan sembuhkan luka yang timbul oleh mantan kita. Gw kirain suatu saat nanti salah satu akan ngajak baikan duluan dan pada akhirnya mereka akan jadi teman biasa aja. Apalagi kalau masing-masing udah menikah dengan orang lain. Sudah punya anak. Sudah jadi direktur di masing-masing tempat. Sudah hidup mapan sendiri-sendiri.

Ternyata gw salah. Kadang-kadang, seperti kata Elton John, sorry seems to be the hardest word.

Maka gw pun menelaah ulang mantan-mantan gw, dan mikir apakah gw menuntaskan “gono-gini” yang udah lewat. Yah, sekarang toh gw udah sama laki-laki yang baru, jadi apa gunanya bongkar-bongkar luka pada pacar-pacar gw jaman dulu. Memang ada beberapa saat di mana gw merutuk sesuatu yang jelek terjadi pada mereka yang telah nyakitin gw, misalnya mereka jadi kena disfungsi ereksi atau ditagihin pajak yang banyak, tapi gw nggak pernah sungguhan berharap begitu.

Minggu lalu seorang mantan gw nulis bahwa dos-q akan mengunjungi daerah yang baru dirusak gara-gara kerusuhan, dan gw langsung spontan ngirim peran ke dos-q buat nyuruh dos-q hati-hati. Dos-q bales pesan gw, bilang bahwa dos-q sedikit takut.
Agak lucu, mengingat waktu kita putus dulu, saking marahnya gw pernah berdoa agar dia mengalami tumbuh bulu di tempat-tempat yang tidak dia inginkan. 😛

Jadi, apa yang akan Anda lakukan kalau jadi Bu Agnes atau Pak Jakob? Mau musuhan sama mantan sampek kapan? Mau nunda-nunda baikan sampek kapan? Apakah kita akan marahan terus gini, bahkan meskipun cuman di FB?

P.S. Buat mantan gw yang papasan sama gw di rumah sakit bulan lalu. Maaf, aku nggak nyapa kamu duluan. Soalnya aku lagi nggak pake kacamata, jadi aku nggak mengenali kamu dengan akurat. Tapi kurasa kamu mengenali aku, coz radarku merasa begitu. Aku sudah nggak marah lagi, aku sudah baik-baik aja sekarang. Mudah-mudahan kamu juga baik-baik aja. Dan, semoga anak laki-lakimu dalam kondisi sehat wal afiat.

Foto oleh Anna Palma.

April 29, 2010

TV yang Tidak Bisa Ditonton

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 2:43 am

Orang-orang kadang-kadang begitu semangatnya memasang tivi sampek-sampek mereka lupa satu hal yang paling penting: Bisakah tivi itu ditonton?

Seringkali di tempat umum kita nemu tivi. Di ruang tunggu rumah sakit, di stasiun, di kantor Pak Lurah, pasti ada aja tivi. Pernah suatu ketika gw nungguin antrean dokter (yeah, gw dokter, tapi pernah aja gw dapet giliran berobat ke dokter!), gw lihat tivinya muterin film kesukaan gw. Pas sekretarisnya manggil nama gw pertanda bahwa itu udah giliran gw, ternyata filmnya lagi rame. Lalu gw minta sama sekretarisnya, giliran gw belakangan aja soalnya gw mau nonton filmnya sampek abis. Kata sekretarisnya nggak bisa, soalnya gw pasien terakhir yang ditungguin dokternya. Gw akhirnya masuk ke ruang praktek sambil cemberut, hahaha..

Sekitar beberapa minggu lalu, gw nongkrong di kantor pelayanan telepon lantaran mau ngurusin setting internet. Sambil gw duduk, gw ngeliat tivi yang lagi muterin siaran. Dari suaranya sih gw tahu kalau itu siaran berita. Tapi kok gw nggak bisa lihat gambarnya?

Ternyata tivi ditaruh di sebelah selatan ruangan, sehingga tivi menghadap utara. Sayangnya sebelah utara ruangan gede itu berupa jendela-jendela kaca, sehingga cahaya dari luar masuk ke ruangan melalui jendela itu. Cahaya dari utara itu mantul ke tivi di selatan, sehingga gambar di tivi jadi nggak keliatan. Akibatnya orang yang duduk di situ jadi nggak bisa nonton.

Gw rasa kesalahannya pada waktu tivi itu dipasang di tembok. Nampaknya tivi itu dipasang pada waktu kantor lagi nggak beroperasi melayani penonton, mungkin waktu malem-malem. Kalau malem kan nggak ada cahaya matahari, jadi nggak ada cahaya dari utara memantul ke tivi yang ada di selatan dan orang bisa nonton tivi dengan nyaman. Makanya yang masang tivinya mengira bahwa posisi tivi di tembok selatan itu baik-baik saja.

Itu sebabnya kalau kita mau masang tivi tuh, harus dicoba pada segala situasi. Lihat kondisi ruangan, termasuk pencahayaan, jarak tivi ke penonton, berapa volume yang layak supaya volume tivi yang gede nggak mengalahkan suara panggilan antrean. Pendek kata, evaluasi apakah tivi itu bikin nyaman yang nontonnya atau enggak.

April 28, 2010

Episode Jembatan Merah

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 10:23 am

Banyak sekali pengalaman yang gw peroleh dari ngeblog, tapi baru kali ini gw nemuin kejadian “perang komentar” di blog gw. Kali ini gw akan berbagi pengalaman gw meladeni sebuah blog yang tadinya cuman tulisan biasa aja tapi berubah jadi sebuah episode pertikaian gara-gara ulah beberapa penonton.

Ceritanya, minggu lalu di Kompasiana.com gw merilis sebuah tulisan berbahasa linggis. (Tulisan lengkapnya baca di sini ya.)

Lalu datanglah seorang komentator, sebut aja namanya X, nampaknya orang Indonesia, berkomentar di tulisan gw. Katanya, tulisan linggis gw nggak karu-karuan. Ada kesalahan di sejumlah grammar dan vocabulary, dengan perincian spesifik di beberapa alinea.

Gw sendiri hanya membalas komentarnya X yang panjang lebar itu dengan ucapan terima kasih sebanyak satu baris. Sebenarnya gw nggak yakin bahwa apa yang dia koreksi itu benar, tapi gw nggak mau ambil pusing. Lagian, sebenarnya artikel itu sudah lama, jadi agak basi buat dikomentarin.

Kemudian datenglah seorang bernama Y. Gw menduga Y ini orang Kaukasus coz namanya bermarga sana. Lalu dia bilang, sebenarnya cara nulis gw itu udah bener kok, nggak ada yang salah. Justru koreksi yang diberikan X itu yang salah semua.

Gw mengklarifikasi di sana dengan menjelaskan maksud dari tiap alinea yang gw tulis di artikel itu. Kenapa gw memilih tense anu, kenapa gw milih vocab anu. Gw juga bilang terima kasih kepada Y coz udah komentar di tulisan gw.

Katanya Y, yang gw tulis itu udah oke. Memang kalau mau ngomong linggis itu kudu banyak belajar dan praktek. (sambil nge-wink ke X)

Katanya X kemudian, gaya nulis itu emang gayanya gw aja. Nggak problem.

Nah, kira-kira beberapa hari kemudian, alias kemaren, dateng seorang komentator lain bernama Z. Dos-q komentar dalam bahasa Indonesia, bilang X ini arogan dan sok bener sendiri, keliatan dalam beberapa tulisan yang telah dikomentari X di Kompasiana.com. Siyalnya, semua yang di-“koreksi” X itu salah pula. Dan itu terbukti di tulisannya Vicky Laurentina. Keliatan bahwa upaya X mengoreksi ternyata salah, untung diluruskan kembali oleh Y yang sebenarnya adalah guru linggis.

(Sampek di sini gw matiin internet di HP, coz gw mau tidur. Ternyata pas gw bangun dan gw on-line lagi, ketiga orang itu udah berdebat kusir di tulisan gw.)

X menangkis dengan bilang dalam bahasa Indonesia, bahwa Y itu cuman berusaha mem-back-up penulis (maksudnya Vicky) supaya penulisnya nggak minder. (Ouch! Minder?! Orang ini jelas nggak kenal gw. Gw nggak pernah minder!)

Y menyangkal. Lalu bilang bahwa sebaiknya X buka website-nya BBC buat belajar bahasa linggis. Z bilang sebaiknya X minta maaf ke Y coz udah salah menilai. Akhirnya X minta maaf sama Y, soalnya Z “maksa” X buat minta maaf. “..he had a grude with me for being a dick on other discussion,” kata X.

Y maafin X, dan suruh kedua pria itu temenan aja. Kata X, sebenarnya dia temenan sama Z kok, cuman ya emang gitu cara mereka “berinteraksi”, temenan kayak Bush dan Ahmadinejad. Kata Z, dia nggak maksa X minta maaf ke Y kok. Dan dia nggak merasa temenan sama X mirip Bush dan Ahmadinejad.

(Ada yang pusing nggak baca tulisan gw ini? Gw aja pusing lho mendeskripsikannya, hehehe..)

Gw buru-buru motong diskusi dengan bilang bahwa kalau sampai ada komentar baru lagi yang nggak berhubungan dengan topik utama tulisan, gw akan hapus!

***

Jadi,kadang-kadang ada aja jemaah gw di blog ini dan blog gw yang satunya yang protes, kenapa komentar di blog gw kudu dimoderasi, kayak penjahat aja dicurigain. Inilah maksud gw, gw nggak mau ada komentar nggak sopan muncul di blog gw, coz komentar kayak gitu potensial banget nyakitin hati orang lain. Meskipun sebenarnya jemaah blog gw rata-rata orangnya baik-baik, tapi kan pasti ada aja satu-dua orang nggak sopan.

Sekalinya gw ngeblog di Kompasiana, semua komentar bisa masuk tanpa moderasi dulu, akibatnya gw sulit mengontrol komentar-komentar nggak sopan. Contohnya ya pada kasus X, Y, dan Z di tulisan gw tadi. Ntie mereka berantem deh. Padahal kan asal-muasalnya cuman gara-gara salah satu salah menyangka bahwa bahasa linggis gw dodol. Sedangkan gw merilis tulisan itu bukan buat meminta orang komentarin bahasa linggis gw, tapi gw mau buka diskusi tentang kosmetik anti-UV buat pria yang bisa mencegah pria jadi item.

Gw memang sengaja mendesain tulisan gw di blog itu dengan pola keluarkan masalah, lalu jemaahnya berdiskusi dan bantu cari ide untuk nemu solusi. Ternyata jemaah blog gw cukup bejibun, berasal dari macam-macam umat intelegensia dan sudut pandang, makanya diskusi tentang hal remeh pun jadi menarik. Namun kali ini, tulisan gw di Kompasiana.com itu jadi ajang berantem, dan kalau gw nggak waspada sedikit lagi, bisa-bisa tulisan gw jadi jembatan merah tempat perang komentar. Padahal etika di blog itu di mana-mana sama: Boleh aja mengkritik isi tulisannya. Tapi jangan pernah menyerang penulisnya atau menyerang komentator lain.

Mari ngeblog. Mari berkomentar. Mari berusaha bikin dunia lebih baik tanpa harus nyakitin orang lain. To be a better place, for you and for me. Waduh, gw kayak lagunya Jacko aja.

Eh, gambarnya ngambil dari sini lho.

April 27, 2010

Paparazzi Kuliah

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 12:36 pm

Untuk orang-orang yang bukan tipe pendengar yang baik, mungkin cara begini boleh ditiru. Yang kita butuhkan hanya kamera, bangku paling depan, dan kulit muka yang sedikit tebal.

Gw ngambil foto ini waktu nonton simposium dokter dua minggu lalu. Narasumbernya ngoceh di depan sambil presentasi pakai Power Point selama 20-30 menit, sementara penontonnya duduk berjejer menyimak. 5-10 menit, gw melirik-lirik penonton sekitar. Ada yang masih semangat ngeliatin orasi. Ada yang sedikit-sedikit menguap. Ada yang asyik fesbukan di HP-nya. Dan ada yang jelalatan sambil nulis blog (yang ini sih gw..)

Penonton di foto ini adalah seorang dokter senior yang tadinya gw kirain adalah fotografer yang menyamar. Tapi gw perhatiin nampaknya dos-q ini fotografer yang masih amatiran, soalnya tiap kali ngejepret, shutter sound kameranya nggak pernah dimatiin (padahal kan lagi simposium lho). Lalu ternyata dos-q ngejepret tiap kali narasumbernya ganti slide. Eyalaa..ternyata dos-q berusaha mereproduksi presentasinya si narasumber dengan cara memotret layar in focus.

Sang dokter senior lama-lama sadar gw ngeliatin dos-q, terus dos-q nyengir.

Seorang kolega gw yang lebih junior dari gw bilang, “Kan nanti ada CD-nya, Doc?” (maksudnya seluruh presentasi symposium itu udah dipak dalam bentuk CD yang dibagiin gratis ke semua peserta. Jadi peserta symposium nggak usah repot-repot nyatetin isi orasi.)

Lalu gw berbisik pada si junior fresh-graduated itu, “Kadang-kadang CD-nya suka nggak lengkap.”

Dan sang dokter senior fotografer itu menimpal, “Betul. CD-nya suka bo’ong.”

Maksudnya, kadang-kadang pada H-1 simposium, narasumber udah kasih presentasinya ke panitia dalam bentuk file, supaya pada hari H panitia bisa bagikan kopian file itu ke seluruh peserta. Tapi rupanya kadang-kadang narasumber menambahkan beberapa slide lagi untuk presentasinya, tanpa sepengetahuan panitianya. Akibatnya peserta tidak mendapatkan salinan presentasi itu secara utuh, kecuali jika mereka memperhatikan presentasi narasumbernya dengan benar.

Sayangnya tidak semua orang tahan untuk memperhatikan orang bicara terlalu lama, apalagi kalau isi orasi ilmiahnya membosankan. Untuk bertahan menyimak orasi tanpa godaan ngantuk, beberapa orang punya solusi sendiri-sendiri. Menyalinnya mentah-mentah ke buku tulis. Merekam pakai tape recorder. Atau seperti kolega senior gw ini: memotret setiap slide.

Gw bukan tipe pendengar orasi yang baik. Jadi kalau ada orang ngomong di depan gw, gw akan dengerin dia sambil nyatet poin-poin yang menarik di notes. Itu sebabnya di tas gw selalu ada bolpen. Paling gw protes ke panitia simposiumnya kalau pesertanya nggak dikasih notes buat corat-coret.

Tape recorder nggak berhasil buat gw. Jarak tape dengan mike-nya narasumber terlalu jauh buat nangkep suara.

Kamera juga nggak berhasil buat gw. Soalnya tiap kali gw pegang kamera, pasti gw lebih banyak motret diri sendiri ketimbang motret presentasinya, hehehe.

Anda gimana? Apa cara paling efektif buat merekam suatu kuliah?

Older Posts »

Blog at WordPress.com.