Georgetterox

June 30, 2010

Parade Orang Sungkan

Filed under: features — Vicky Laurentina @ 8:49 pm

Ngomongin pesta pernikahan selalu jadi tema favorit coz di situ sarangnya penuh orang-orang pakai topeng kepura-puraan. Pura-pura senyum padahal kakinya pegel. Pura-pura pakai baju bagus padahal kepanasan. Pura-pura kenal padahal namanya aja lupa.

Sewaktu blogwalking kemaren, saya baca tulisan seorang teman yang mengeluh bahwa bulan ini cukup memberatkan. Anda nyadar nggak sih kalau salah satu bulan yang paling laris dipakai bikin hajat itu adalah antara bulan Juni-Juli? Nggak heran tiap minggu pasti aja ada undangan hajatan mendarat di rumah. Termasuk teman saya ini harus ke kondangan tiap minggu, berarti tiap minggu mesti ngamplop. Padahal teman saya ini masih kesulitan dalam menabung untuk keluarga yang harus dinafkahinnya. (Baca: Penghasilan belum cukup tajir.)

Lalu saya kepikiran sesuatu. Memangnya kalau ke kondangan mesti ngamplop ya? Lha kalau kita lagi bokek gimana? Nggak dateng ke kondangan dong?

Saya jadi inget masa-masa saya masih kuliah dulu. Satu per satu teman saya menikah, dan diam-diam saya hampir selalu resah. Soalnya waktu itu saya lagi kena krisis asmara. Saya baru putus sama pacar saya, dan saya belum nemu gandengan yang baru, dan saya nggak punya gundik buat dibawa ke kondangan. (tidak, itu alasan ngaco :-p).
Tapi yang paling memberatkan saya adalah alasan dompet. Coz waktu itu saya kan masih kuliah, dan aktivitas magang sukarela di rumah sakit bikin saya kesulitan setengah mati buat cari pekerjaan paruh waktu yang bisa menghasilkan duit. Alhasil untuk urusan keuangan saya masih ditopang orang tua. Nah, mosok buat ngamplop di kondangan aja saya mesti morotin bonyok? Malu ah..

Namun kedua alasan itu tidak menyurutkan saya buat merestui temen-temen saya yang menikah. Saya rasa saya harus kembali ke prinsip awal, mana yang duluan, telor atau ayam? Apakah telor itu hadir karena ada ayam, atau apakah ayam itu hadir karena ada telor? Begitu juga dengan urusan dateng ke kondangan. Apakah kita dateng ke kondangan karena kita mau pamer pacar, atau kita dateng karena kita memang temenan sama yang empunya hajat? Apakah kita ngamplop untuk meringankan beban si tuan rumah yang harus menggelar pesta, atau kita ngamplop hanya karena sungkan kalau nggak ikutan mbayar makan?

Satu cerita menggelitik lain yang masih saya simpen dari jaman kuliah dulu. Waktu itu, teman kuliah saya mau menikah. Nyokapnya si teman itu adalah temen arisan nyokap saya. Nah, sebulan sebelum temen saya menikah, nyokapnya bela-belain nelfon ke rumah saya buat nanyain alamat rumah saya, coz dia mau ngirimin undangan via pos (baik, kan?).

Pada hari H, saya dan nyokap dateng ke pesta itu. Yang dateng banyak banget, mungkin karena bokapnya kedua penganten itu pejabat.
Waktu kami salaman, si teman menjerit kegirangan, “Vicky!” lalu dia memeluk saya sampek mahkotanya nyaris melorot.
Kami di pesta itu sampek pestanya bubar. Ketika kedua penganten lagi makan, nyokapnya si penganten jalan-jalan keliling aula menyapa para tamu yang tersisa. Si Tante itu merangkul nyokap saya, “Trims ya, X. Kapan nyusul, X? Anakmu cakep tuh..” Si tante ngomong gitu sambil ngelirik saya, ehm..
Nyokap saya, seperti biasa, cuman ngangguk-ngangguk. “Yah, didoaken saja..”

Oke, sekitar seminggu kemudian, pas nyokap saya pergi ke arisan, nyokap kan ketemu lagi sama si tante yang punya hajatan. Nah, tahu-tahu si tante itu ngomong gini ke nyokap saya, “Eh, X, lu nggak dateng ih ke kawinan anak gw..”
Nyokap saya tercengang.

Waktu nyokap saya cerita itu ke saya di rumah, saya jadi bingung. “Jadi waktu itu dia ngerasa nggak, Mom, kalo lagi ngobrol sama Mom?”
Nyokap saya juga nggak ngerti.

Lalu saya mikir, jangan-jangan si tante itu memang nggak merasa salaman sama nyokap saya pada malam pesta itu. Tapi aneh juga ah, kalo nggak merasa salaman kok rangkul-rangkulan segala? Lha kalau dia merangkul itu apakah sebenarnya dia nggak kenal? Saya bingung, kenapa orang mau aja memeluk orang yang nggak dia kenal? Lha kalau nggak kenal, kenapa ngundang, pakai acara nanya-nanyain alamat segala?

Jangan-jangan, kita ini merangkul orang karena kita sungkan kalau nggak merangkul. Kita nggak merangkul karena kita memang nggak kenal, tapi kita sungkan juga kalau kita dikira nggak kenal. Kita nggak kenal makanya rada segan ngundang, tapi kalau nggak ngundang kok ya rasanya sungkan. Lingkaran sungkan yang aneh..

Makanya saya kira jadi orang itu mbok ya jujur aja. Kalau nggak kenal ya nggak usah ngundang. Kalau nggak hafal namanya ya nggak usah meluk-meluk. Kitanya juga jangan muna, kalau nggak diundang ya jangan ngambek merasa nggak dikenal. Kalau lagi jomblo ya jangan dateng bawa gundik sewaan. Kalau nggak kuat ngamplop ya jangan maksa mbayar. Jangan sampek kita ngamplop di hajatan orang, tapi anak-istri di rumah cuman makan dua kali sehari pakai nasi dan krupuk doang.

Nikah itu kan yang penting doa restunya, supaya menjalani pernikahan itu selamat tanpa gangguan. Tapi saya juga nggak sungkan-sungkan nulis di sini, Nanti kalau saya ngundang Anda ke hajatan saya, Anda ngamplopin saya yang banyak ya.. :-p

Gambarnya ngambil dari sini

Advertisements

June 29, 2010

Musim yang Bulet-Bulet

Filed under: tips n trick — Vicky Laurentina @ 8:47 pm

Mungkin lantaran sekarang lagi musimnya Piala Dunia, jadi pamor anting bulet naik pesat. Entah kenapa sekarang kalau saya lihat cewek-cewek yang jadi pemanis di acara siaran sepak bola, sering saya lihat mereka pada pakai anting bulet. Apakah karena ini menyesuaikan dengan bentuk bola bahwa bola itu bunder?

Saya pikir anting bulet ini cuman kostum buat memeriahkan acara bola. Tapi ternyata saya lihat juga sekarang orang-orang di helatan-helatan hiburan juga kembali seneng pakai anting bulet. Pas saya nonton Indonesian Idol kemaren, saya lihat Agnes Monica juga pakai anting bulet. Lain-lainnya, banyak yang memodifikasi anting bulet. Ada yang anting buletnya dikasih tambahan batang kecil di tengah-tengahnya. Ada juga yang bentuknya nggak bulet, tapi bentuknya seperti hati. Tapi tetep aja pada dasarnya itu adalah anting bulet.

Anehnya, trend anting menyesuaikan bentuk ini hanya terjadi pada musim sepakbola. Tidak berlaku buat cabang-cabang olahraga lain. Pas kemaren-kemaren semua orang ngomongin Thomas-Uber Cup misalnya, nggak ada tuh cewek-cewek berlomba pakai anting bentuk kok atau minimal raket gitu. Apakah ada anting dengan bentuk seperti barbell untuk mendukung atlet angkat besi? Bentuk seperti Frisbee untuk nyorakin atlet lempar cakram? Paling-paling saya baru pernah lihatnya anting berbentuk papan setrikaan. Ups..maksud saya anting berbentuk papan selancar.

Ngomong-ngomong, anting bulet ini memang gede banget perannya untuk mengelevasi penampilan jadi sporty. Kalau mau dandan a la olahragawan itu memang nggak bisa pakai asesoris macam-macam, tapi sedikit lip gloss di bibir dan anting bulet di kedua telinga sudah cukup buat bikin penampilan yang mestinya keringetan jadi cantik.

Tips makai anting bulet:
1. Kalau Anda nggak pe-de-an pakai anting bulet karena bentuknya yang sangat mencolok, jangan langsung pakai anting bulet yang gede-gede. Mulailah dengna anting bulet yang diameternya kecil, misalnya nggak lebih dari 2 cm.
2. Kalau sudah pakai anting bulet, nggak usah ribut pakai kalung dan gelang yang mencolok. Bentuk antingnya itu sendiri sudah cukup mencuri perhatian, jangan bikin orang yang ngelihat jadi pusing karena fokusnya diganggu oleh gelang dan kalung tumpuk-tumpuk.
3. Perhatikan venue buat memakai anting bulet. Jangan pakai anting bulet ke situasi yang cukup slum. Percayalah, alih-alih bikin tampang jadi mirip J.Lo, nanti Anda malah dikira penyanyi dangdut masuk pasar. Males deh ah..

Gambar-gambar saya culik dari sini, sini, dan sini

June 28, 2010

Satu Baju Berdua

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 9:03 pm

Salah satu ciri khas dari orang yang punya adek sepantaran dan sama onderdilnya (maksudnya sama jenis kelaminnya) adalah sering pinjem-pinjeman baju. Kayak saya dan adek saya. Kami sama-sama perempuan, dan beda umur kami cuman tiga tahun, dan hasilnya adalah kami menganut prinsip standar: Bajumu adalah bajuku. Sisirmu adalah sisirku. Sepatumu adalah sepatuku Tasmu adalah tasku. Satu-satunya yang milikku tapi bukan milikmu adalah pacarku. Oh ya, dan celana dalamku.

Sebenarnya sih saya nggak keberatan, coz rata-rata selera adek saya masih bisa dipertanggungjawabkan. Satu-satunya yang nggak saya mufakat adalah warna favoritnya: Dia sukaa banget sama baju warna ijo. Sedangkan saya benci sekali warna ijo, entah apapun itu jenisnya, mulai dari warna ijo lumut, ijo Gedebage, ijo tentara, sampek ijo dangdut. Makanya saya nggak pernah mau pinjem baju dia yang warna ijo. Buat saya, warna ijo itu emak-emak banget deh..

Kebiasaan pinjem-pinjeman barang dan satu barang milik berdua itu kadang-kadang jadi sumber pertikaian nggak penting juga di antara saya dan adek saya. Seperti akhir-akhir ini, waktu ulang tahun kan saya dapet kado tas. Tasnya ciamik deh, saya kalau makai itu rasanya jadi anggun, hehehe. Tapi nyokap saya kasih saya informed consent bahwa nyokap saya merencanakan tas itu harus dipakai berdua, artinya kalau adek saya mau minjem, saya harus kasih. Sebagai dampaknya terjadilah kesepakatan bahwa saya dan adek saya harus merawat tas itu sesuai dengna standar prosedur yang berlaku (yupz, di rumah saya ada SOP untuk merawat tas).

Beberapa hari yang lalu, saya ke tempat servis laptop buat ngambil jenazah laptop saya yang meninggal. Sebelum pergi, saya udah nyiapin saya mau pakai baju apa, sepatu apa, tas apa. Pas mau berangkat, adek saya kaget. “Eh, nggak boleh! Kamu nggak boleh pake tas yang itu! Ayo ganti sana!”

Saya ngerut jidat. Lhoo..ini kan task ado ulang tahun saya, mosok saya mau pakai nggak boleh? Tapi kata adek saya, sesuai consensus kan tas itu milik dia juga, jadi kalau saya mau pakai itu harus dengan persetujuan dia. Dan dia tidak setuju hari itu saya pakai tas itu, soalnya..soalnya saya CUMA mau pergi ke tempat servis computer.

Whuatt? Saya tersinggung. Memangnya saya kalau mau ke tempat servis kompie nggak boleh pakai tas modis? Tapi adek saya tetap melarang saya. Coz dia bilang tas itu mestinya dipakai ke tempat-tempat yang anggun, misalnya ke tempat high tea atau kalau makan di restoran mahal. Bukan ke tempat servis! (Dia nggak tahu aja, kalau bulan lalu saya pakai tas ini buat mendaki Gunung Tangkuban Perahu, hehehe..)

Nah, beberapa hari lalu kami bongkar-bongkar lemari dan adek saya mengeluarkan sepatu boot kami yang udah cukup lama dikubur dalam lemari. Saya nggak bisa menahan keluh, bahwa saya kepingin sekali pakai sepatu boot itu, tapi nyokap saya melarang. Padahal beneran deh, kaki saya cakep banget kalau pakai sepatu boot itu. Bootnya nggak berat-berat amat kok, cuman sepergelangan kaki, dan tinggi haknya cuman sekitar lima senti.

Tukas nyokap saya, “Wong cuma makan di warung aja kok pakai baju apik-apik?”
Duuh, batin saya, itu bukan warung. Itu kafe keren yang home band-nya nyanyiin lagunya Jay Graydon!

Kenapa sih kita harus mendiskriminasikan baju hanya karena alasan tempat? Apa maksudnya tas dan sepatu X cuman boleh dipakai ke tempat yang keren-keren dan nggak boleh dipakai meskipun saya cuman kepingin belanja di hypermarket? Memangnya kalau mau pergi ke tempat murah-meriah saya cuman boleh pakai baju standar seperti kaos ketat dan celana panjang, dan nggak boleh bergaya anggun dengan sackdress dan tas kulit?

Saya jadi inget kata my hunk, waktu dia janjiin saya suatu saat nanti mau ajak saya ke pasar Arab. Belum apa-apa, dia udah kasih syarat aneh, “Tapi kamu ke sana pakai baju biasa aja ya, jangan pakai baju kayak putri.”
Saya mengerutkan kening. “Hah? Memangnya kapan aku pernah pakai baju kayak putri?”
“Itu tuh..waktu kamu pergi sama aku makan sate.”
Ya ampun. Itu bukan baju kayak putri. Itu namanya unfinished-detailed top sabrina!

Padahal kan nggak pa-pa kalau saya pakai fashion bagus buat ke tempat-tempat murah. Saya yakin penjualnya juga seneng kalau pembelinya orangnya modis, ya nggak sih?

Cewek, Tutup Mulut Sajalah!

Filed under: Gimme a break — Vicky Laurentina @ 4:09 am


Kalau lagi nonton bola, segmen yang biasa bikin saya pengen buru-buru ganti channel adalah segmen komentar. Bukan, bukan karena orang Indonesia lebih jago komentar ketimbang jago main bola. Tapi karena saya nggak tahan lihat cewek dipasang di situ buat jadi komentator.

Saya heran kenapa stasiun-stasiun tivi itu masang cewek buat jadi komentator, lalu menanya-nanyai analisis dan segala macam. Dan komentator cewek itu akan menjawab dengan semangatnya seolah-olah dia tahu strategi pelatihnya tim yang main. Batin saya, memangnya kamu pernah main sepakbola, Jeng?

Logika saya sederhana. Kita nggak akan pernah jadi pakar tentang sesuatu, kalau kita tidak pernah nyemplung dalam hal itu. Dan itu juga berlaku buat komentator sepakbola. Gimana caranya mereka bisa jadi komentator yang handal, kalau nendang bola aja mereka nggak pernah?

Masi lebih masuk akal kalau yang ditanggap buat jadi komentator itu perempuan yang pernah jadi atlet sepakbola juga. Lha ini yang dipanggil buat jadi komentator itu mesti profesi aselinya model, model, model lagi. Model tidak pernah jadi item, model nggak pernah main sepakbola, gimana mereka mau berkomentar tentang sepakbola?

Kalau ini hanya strategi buat bikin pemirsa nongkrong di channel dan nggak pindah ke channel lain, well..saya rasa itu dangkal banget. Semua orang juga ngerti kalau cewek di situ cuman dijadikan pemanis. Kesiyan banget, kalau cuman buat jadi pemanis, mendingan cewek disuruh ngurusin bidang lain, misalnya jadi penyiarnya acara kuis sepakbola. Itu masih mending coz faktor tampang dari si cewek akan berpengaruh besar buat ngajakin penonton ikutan kuis yang hadiahnya jutaan itu. Atau jadi pemandu sorak buat crowd penonton yang lagi nonton bareng, itu masih mendingan.

Kalau memang stasiun tivi butuh komentator yang manis dan bening, lebih baik mendaulat mantan pemain bolanya Indonesia. Well, itu tugas PSSI buat memoles para pemainnya supaya nggak cuman bisa ngegocek bola doang, tapi juga mesti punya keterampilan bicara di tivi dan berpenampilan menarik. Supaya kalau pemainnya PSSI itu udah nggak main bola lagi, mereka bisa alih profesi buat jadi komentator sepakbola yang rupawan, bukan cuman nuntut janji diangkat jadi pegawai negeri doang. Industri sepakbola butuh orang yang ahli, bukan cuman pemain yang ngarep jadi PNS, atau komentator yang cuman jual tampang doang.

P.S. Perasaan muncul tiap hari di tivi, tapi saya googling gambar komentator cewek buat Piala Dunia aja kok susah bener yak? Akibatnya saya cuman bisa puas dengan ngambil gambar dari sini

June 27, 2010

IDE-IDE Gila

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 3:56 pm

Saya bingung kenapa saya hampir selalu kesasar kalau masuk mal elektronik. Masuk ke mal elektronik nggak sama dengan masuk mal fashion; saya kalau masuk mal fashion, saya bisa membedakan dari depan tokonya aja apakah toko itu jual sepatu boot atau tidak, sehingga saya tidak perlu buang-buang waktu buat browsing toko yang sebenarnya cuman jual sepatu mary jane. Tapi mal elektronik? Semuanya selalu nampak sama, jualan computer dan asesorisnya, jadinya saya susah membedakan toko yang satu dengan toko yang lain secara efisien.

Makanya kalau saya mau ke mal elektronik pasti saya mesti minta ditemenin. Kalau bisa laki-laki, coz mata mereka lebih jeli dalam urusan per-gadget-an. Tapi my hunk lagi nggak bisa nemenin saya. Soalnya, hiks..hiks..kalau dia mau nemenin saya, dia mesti naik pesawat dulu.

Masalah saya sudah dimulai semenjak laptop saya meninggal tiga minggu lalu. Menyelamatkan data dalam laptop mati ternyata cukup ribet. Data disimpen dalam hard disk, dan hard disk-nya mesti dievakuasi keluar dari dalam laptop. Supaya data dalam tuh hard disk bisa dibaca di laptop lain, hard disk mesti dimasukin dalam sebuah piranti bernama mobile rack, yang mana mobile rack itu nanti akan disambungin ke laptop lain dengan perantara kabel USB. Yang jadi problem, saya nggak punya mobile rack itu.

My hunk punya, dan dia ngirimin mobile rack miliknya ke saya via Tiki. Sayang seribu sayang, tuh rack nggak bisa dipakai. Soalnya, mobile rack miliknya cuman cocok buat hard disk tipe SATA, sedangkan hard disk saya tipe IDE. (saya aja baru tahu lho, kalau hard disk tuh ada macam-macam tipe)

Jadilah saya keluyuran di sebuah mal elektronik paling beken di Bandung kemaren buat cari mobile rack IDE itu. Berbekal nama sebuah toko yang direkomendasikan seorang teman, saya mendarat di sebuah toko yang jual khusus asesoris kompie yang katanya paling lengkap se-mal. Ternyata tuh toko nggak jual mobile rack, dan pramuniaganya nyuruh saya ke toko sebelah.

Di toko kedua itu ngakunya dia jual mobile rack, tapi ternyata dia cuman jual yang SATA dan nggak jual yang IDE. Pramuniaganya nyuruh saya ke toko seberang. Ternyata di toko ketiga juga nggak ada yang jual IDE. Jadilah saya nyisirin mal dari toko asesoris satu ke toko asesoris lain cuman buat nyari mobile rack hard disk itu.

Huhuhu..tampang saya persis orang susah. Mana saya nggak ngerti juga barang yang saya incar itu kayak apa. Ke tiap pramuniaganya saya cuman bilang, “Saya mau beli barang yang kayak gini..” sambil nunjukin mobile rack SATA punya pacar saya, “..tapi saya mau yang tipe IDE. Ada ndak?”

Dan hampir setiap toko yang saya datengin bilang mereka nggak jual yang tipe IDE. Tipe IDE itu udah nggak musim lagi. Saya nyaris nangis putus asa. Duh, emang sih hard disk saya itu kan keluaran bulan April 2005.

Lalu my hunk nelfon saya coz denger saya udah kelayapan nggak jelas nyari barang yang nampaknya sudah langka. Katanya, di kota tempatnya tinggal masih ada yang jual. Mungkin mesti dia yang beliin, buat dikirimin ke saya.

Sampek akhirnya saya mendarat di sebuah toko kecil. Saya pesimis coz toko itu lebih mirip gudang ketimbang toko. Tapi akhirnya saya cobain masuk. Ternyata itu memang sebuah toko asesoris.

Si penjualnya bilang ke saya, “Ada sih yang bukan SATA. Paling merk I*M, mau?” Harganya 70 ribu perak.
Saya bilang saya mau lihat. Dia ngeluarin barangnya, sebuah mobile rack yang ukurannya tidak lebih besar ketimbang Blackberry. Saya cocokin ke hard disk saya, dan ternyata.. mobile rack itu pas.

Asyiik..saya tetap bisa dapet data-data saya kembali biarpun laptop saya udah nggak bisa dipakai lagi. Saya udah kuatir aja, seandainya saya nggak dapet rack buat IDE itu, saya terpaksa bawa ke tukang servis buat nge-back up data hard disk saya dengan tariff Rp 300 ribu perak. Well, bukannya saya nggak percaya sama kredibilitas tukang servis sih, tapi saya kuatir mereka akan lihat kalau di dalam hard disk saya ada foto-foto vagina babi, kutil penis, dan gambar-gambar nggak senonoh lainnya yang saya ambil pas jaman saya kuliah dulu. Ntie kalau tuh foto bocor ke mana-mana, bisa-bisa saya ditahan kayak Ariel atas tuduhan menyimpan konten pornografi, hehehe..

Saya tahu perempuan sering dikira gaptek. Dan kenyataannya tuduhan itu memang banyak benernya. Banyak banget perempuan lebih suka minta pertolongan laki-laki buat benerin gadget mereka, entah itu minta kekasihnya, abangnya, atau bokapnya. Tangan perempuan tuh nggak becus kalau berhadapan sama gadget.

Tapi saya nggak bisa bela-belain nunggu ketemu my hunk buat nemenin saya nyariin barang buat benerin data hard disk saya. Saya harus bisa jalan sendiri, coz berada jauh dari pacar nggak boleh bikin saya jadi lumpuh. Dan kemaren, terbukti, dengan bimbingan my hunk via telepon, SMS, dan e-mail, saya berhasil nemu gadget yang saya perlukan buat memulihkan hard disk saya sendiri.

Older Posts »

Blog at WordPress.com.