Georgetterox

June 28, 2010

Satu Baju Berdua

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 9:03 pm

Salah satu ciri khas dari orang yang punya adek sepantaran dan sama onderdilnya (maksudnya sama jenis kelaminnya) adalah sering pinjem-pinjeman baju. Kayak saya dan adek saya. Kami sama-sama perempuan, dan beda umur kami cuman tiga tahun, dan hasilnya adalah kami menganut prinsip standar: Bajumu adalah bajuku. Sisirmu adalah sisirku. Sepatumu adalah sepatuku Tasmu adalah tasku. Satu-satunya yang milikku tapi bukan milikmu adalah pacarku. Oh ya, dan celana dalamku.

Sebenarnya sih saya nggak keberatan, coz rata-rata selera adek saya masih bisa dipertanggungjawabkan. Satu-satunya yang nggak saya mufakat adalah warna favoritnya: Dia sukaa banget sama baju warna ijo. Sedangkan saya benci sekali warna ijo, entah apapun itu jenisnya, mulai dari warna ijo lumut, ijo Gedebage, ijo tentara, sampek ijo dangdut. Makanya saya nggak pernah mau pinjem baju dia yang warna ijo. Buat saya, warna ijo itu emak-emak banget deh..

Kebiasaan pinjem-pinjeman barang dan satu barang milik berdua itu kadang-kadang jadi sumber pertikaian nggak penting juga di antara saya dan adek saya. Seperti akhir-akhir ini, waktu ulang tahun kan saya dapet kado tas. Tasnya ciamik deh, saya kalau makai itu rasanya jadi anggun, hehehe. Tapi nyokap saya kasih saya informed consent bahwa nyokap saya merencanakan tas itu harus dipakai berdua, artinya kalau adek saya mau minjem, saya harus kasih. Sebagai dampaknya terjadilah kesepakatan bahwa saya dan adek saya harus merawat tas itu sesuai dengna standar prosedur yang berlaku (yupz, di rumah saya ada SOP untuk merawat tas).

Beberapa hari yang lalu, saya ke tempat servis laptop buat ngambil jenazah laptop saya yang meninggal. Sebelum pergi, saya udah nyiapin saya mau pakai baju apa, sepatu apa, tas apa. Pas mau berangkat, adek saya kaget. “Eh, nggak boleh! Kamu nggak boleh pake tas yang itu! Ayo ganti sana!”

Saya ngerut jidat. Lhoo..ini kan task ado ulang tahun saya, mosok saya mau pakai nggak boleh? Tapi kata adek saya, sesuai consensus kan tas itu milik dia juga, jadi kalau saya mau pakai itu harus dengan persetujuan dia. Dan dia tidak setuju hari itu saya pakai tas itu, soalnya..soalnya saya CUMA mau pergi ke tempat servis computer.

Whuatt? Saya tersinggung. Memangnya saya kalau mau ke tempat servis kompie nggak boleh pakai tas modis? Tapi adek saya tetap melarang saya. Coz dia bilang tas itu mestinya dipakai ke tempat-tempat yang anggun, misalnya ke tempat high tea atau kalau makan di restoran mahal. Bukan ke tempat servis! (Dia nggak tahu aja, kalau bulan lalu saya pakai tas ini buat mendaki Gunung Tangkuban Perahu, hehehe..)

Nah, beberapa hari lalu kami bongkar-bongkar lemari dan adek saya mengeluarkan sepatu boot kami yang udah cukup lama dikubur dalam lemari. Saya nggak bisa menahan keluh, bahwa saya kepingin sekali pakai sepatu boot itu, tapi nyokap saya melarang. Padahal beneran deh, kaki saya cakep banget kalau pakai sepatu boot itu. Bootnya nggak berat-berat amat kok, cuman sepergelangan kaki, dan tinggi haknya cuman sekitar lima senti.

Tukas nyokap saya, “Wong cuma makan di warung aja kok pakai baju apik-apik?”
Duuh, batin saya, itu bukan warung. Itu kafe keren yang home band-nya nyanyiin lagunya Jay Graydon!

Kenapa sih kita harus mendiskriminasikan baju hanya karena alasan tempat? Apa maksudnya tas dan sepatu X cuman boleh dipakai ke tempat yang keren-keren dan nggak boleh dipakai meskipun saya cuman kepingin belanja di hypermarket? Memangnya kalau mau pergi ke tempat murah-meriah saya cuman boleh pakai baju standar seperti kaos ketat dan celana panjang, dan nggak boleh bergaya anggun dengan sackdress dan tas kulit?

Saya jadi inget kata my hunk, waktu dia janjiin saya suatu saat nanti mau ajak saya ke pasar Arab. Belum apa-apa, dia udah kasih syarat aneh, “Tapi kamu ke sana pakai baju biasa aja ya, jangan pakai baju kayak putri.”
Saya mengerutkan kening. “Hah? Memangnya kapan aku pernah pakai baju kayak putri?”
“Itu tuh..waktu kamu pergi sama aku makan sate.”
Ya ampun. Itu bukan baju kayak putri. Itu namanya unfinished-detailed top sabrina!

Padahal kan nggak pa-pa kalau saya pakai fashion bagus buat ke tempat-tempat murah. Saya yakin penjualnya juga seneng kalau pembelinya orangnya modis, ya nggak sih?

Advertisements

43 Comments »

  1. abis kan emang ada tempat2 yang kurang bersahabat dengan baju bagus. misalnya ntar bisa kecipratan kecap pas penjual satenya nuang kecap, atau jadi bau asep, atau kepercikan api ntar jadi bolong bajunya, atau kena kotor, kena becek, dll… 😀

    Comment by Arman — June 28, 2010 @ 9:34 pm

  2. Sebenarnya menurut gw itu tergantung kelakuan yang pake baju, Man. Kalo nggak mau ketumpahan kecap ya jangan deket-deket orang nuangin kecap. Kalo nggak mau kena asep ya jangan deket-deket orang bakar-bakaran. Kalo nggak mau kena becek ya minta orang buat ngangkatin kita pake permadani.. :-p

    Comment by Vicky Laurentina — June 28, 2010 @ 9:55 pm

  3. Kalau saya ndak bisa bertukar baju dengan adik laki-laki saya, padahal umur kami cuma berselisih 1 tahun. Tapi, ukuran badannya lebih besar daripada badan saya.Kalau masalah ke mana harus pakai baju apa, saya ndak terlalu memusingkannya. Yang penting kita yang pakai merasa nyaman. Tapi jangan berlebihan juga sih. 🙂

    Comment by Agung Pushandaka — June 28, 2010 @ 9:56 pm

  4. Tebak2, kayaknya mb.Vicky perfeksionis urusan fashion ya. Kayak aku dulu, waktu mau beli cacing buat makanan ikan di aquariumku. Waktu lagi bedakkan (secara kulitku kan berminyak (tp yg 2 kali penyaringan hihi), mama bilang :"duuh wiin, cuman ke tukang cacing aja pake bedak segala, mmgnya mau ditaksir sm tkg cacing apa?"Cappedee…

    Comment by Winny Widyawati — June 28, 2010 @ 10:12 pm

  5. Kalau menurut saya sih, kita pakai baju itu untuk menghargai diri kita sendiri dan orang lain. Kalau kita pakai baju yang bagus biarpun cuman pergi beli cacing, berarti kita menghargai diri kita bagus di hadapan tukang cacing. Lagian tukang cacing pasti akan merasa lebih dihargai oleh kita daripada kalau kita berpakaian a la gelandangan kan?Dan standar kenyamanan tiap orang itu beda-beda. Apa yang nyaman dipakai orang lain ketika berinteraksi dengan kita, belum tentu nyaman di mata kita. Contoh kecil aja, saya nggak pernah nyaman bicara dengan orang pakai kaos yang warnanya udah butek, biarpun kata orang itu, kaos buteknya itu baju paling nyaman sedunia.

    Comment by Vicky Laurentina — June 28, 2010 @ 10:50 pm

  6. kl saya sih g mau mbak sepakai sama adek, tapi alhadulilah kami agak beda dlm selera berpakaian…slm kenal y sis……….

    Comment by Justmeilani — June 29, 2010 @ 12:53 am

  7. Sebenarnya ada benar ada gak juga kata hany, adek and nyokap..tapi sayang juga kalau musti beli barang bagus trus pakainya cuma pas ketempat yg bagus…kasihan tasnya atau bajunya yg cuma di beli buat pajangan.

    Comment by Adhini — June 29, 2010 @ 1:07 am

  8. Yaa..kebetulan saya dan Adek kan seleranya sama, jadi kami masih pakai baju berdua, lumayan buat ngirit, hehehe. Tapi kan sayang juga kalau baju cuman dipakai ke tempat bagus aja. Buat saya, biarpun ke tempat "jelek" pun saya harus tetap pake baju bagus.

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 1:44 am

  9. huuuh sama tuh. aku sama adikku juga dulu gitu. ga pernah bisa punya baju pribadi. paling nyebelin tuh kalo dah sampe soal pedaleman. perasaan baru beli yang baru berapa biji, tau tau dah ngungsi ke lemari adik semua. yang ada di tempatku yang kolornya dah pada molor..hehehe… masa lalu…

    Comment by rawins — June 29, 2010 @ 1:52 am

  10. kalo buat aQ pribadi sih lebih baik pake yang nyaman aQ pakai daripada mementingakan pendapat orang ^^Untungnya adik perempuan sya masih kelaas 6 SD 😀

    Comment by debhoy — June 29, 2010 @ 2:14 am

  11. Aku selama ini hanya ingin tampil rapi aja, gak kepikiran modis apa enggak.. heheheYang penting aku gak pake babydoll/daster kemana2 apalagi sampai nganter anak ke skolah atau ke pasar..!Sst.., soalnya aku sering banget liat orang pake babydoll/daster kemana-mana.

    Comment by catatan kecilku — June 29, 2010 @ 2:14 am

  12. turut berduka cita atas meninggalnya laptop vicky. kapan dimakamkannya mbak? ato jgn2 sy sudah ketinggalan ya? ;-)salam persahablogan

    Comment by wongkamfung — June 29, 2010 @ 2:23 am

  13. Asal jangan pergi berenang pake dress yaaa….. (kidding 😀 )

    Comment by chocoVanilla — June 29, 2010 @ 2:32 am

  14. Pak Rawins, sampek urusan pedaleman juga berbagi? Ck ck ck.. Hahaha..repot yah kalau diameter karetnya jadi berubah gara-gara dipakai adek.. :-DMbak Reni, aku sih sekarang sumpek banget kalo liat orang ke pasar cuman pakai daster. Nggak banget deh ah! Tapi aku jadi inget, dulu kolegaku pernah juga ke rumah sakit pakai daster. Dasternya ditutupin sama jas putihnya. Ketahuan tau..digosipin sama pasien-pasien di ruang tunggu, hehehe..Debby, jangan sampek deh baju barengan sama anak SD! Hahaha!Bung Adi, laptopnya belum dimakamin. Tapi nggak diapa-apain juga. Bingung mau ngejualnya ke mana. Sayang sih kalau dibuang. Buat bahan oprekan mahasiswa kejuruan komputer kan lumayan tuh..Mbak Choco, aku ke kolam juga pakai dress, hahaha.. Tapi kalau masuk ke air sih dress-nya dicopot.. :-p

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 2:59 am

  15. pake baju bagus emang penting-ga penting gitu deh mbak.kalo dari awal udah tau cuma mau makan di warung pinggir jalan, henny rasa pake pakaian casual (seperti kaus dan jeans) jg nyaman *meskipun akhirnya diajak ke mall atau cafe*

    Comment by Henny Y.Wijaya — June 29, 2010 @ 3:17 am

  16. Easy going ajalah,Vic. Kayaknya malah jadi ribet banget kalo kemana-mana harus pake dress code yang memusingkan. Jangan tersinggung,lho ini cuma dari pandangan saya aja:):)

    Comment by tukangpoto — June 29, 2010 @ 3:24 am

  17. Ternyata ada untungnya dan ada ruginya yaa kalau ukuran badan samacuma nanti temenya bisa2 keliru lho..

    Comment by BIG SUGENG — June 29, 2010 @ 5:01 am

  18. Nggak akan keliru, Pak. Tampang saya n adek saya beda kok. 😀

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 5:13 am

  19. wah aku setuju mbak, kita pake baju memang untuk menghargai diri, ya tapi mungkin balik lagi ma masing2 orang pendapatnyawah kalo aku ga pernah pinjem2 baju, lha wong ga punya adek

    Comment by mixedfresh — June 29, 2010 @ 5:17 am

  20. Walau sama laki dan beda umur gak terlalu jauh saya sama kakak saya gak pernah tukeran pakaian, risih aja.

    Comment by PakOsu — June 29, 2010 @ 5:59 am

  21. Wah, saya dan adek saya nggak ada risih-risihan, Pak. Lha antara kami aja urat malunya udah putus, hahaha..

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 6:15 am

  22. hahaha Vic… aku dukung kamu 100%. dalam kesehariannya aku sih termauk cuek banget bahkan kalo tempatnya dianggap "bagus" walau masih sopan sih, tapi sebnernya pengen banget bisa pake baju bagus2 kita cuma modalnya ga ada^^

    Comment by alice in wonderland — June 29, 2010 @ 6:28 am

  23. dari pada pakaiannya, lebih penting kelakuan pemakainya 🙂

    Comment by ra kun — June 29, 2010 @ 6:46 am

  24. Alice, sebenarnya pakai baju bagus nggak butuh modal banyak-banyak sih. Asal ada kemauan buat nyisihin uang saku buat nabung, plus pengetahuan tentang tempat-tempat yang jual baju keren dengan harga miring, dan juga mesti ngerti cara merawat baju supaya awet, kainnya nggak cepat melar, dan warnanya nggak cepet butek. Plus satu lagi, suasana hati juga penting. Baju sebiasa apapun, kalau kita makainya pe-de, jatuhnya ya tetap aja nampak keren.

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 7:34 am

  25. pake baju bagus itu teteup apalagi kalo mau beli barang bermerek, kalo cuma ngejins sobek dilutut) plus kaos dan sandal jepit, ntar di kira si mbaknya tukang ngamen lagi. Benar kata si Vicky, dimana aja musti dandan maksimal, kita tidak tau cowok cakep dan cinta berada, siapa tahu pas makan di warung bakso pinggir jalan ada BMW bannya meletus…siempunya yang wangi dan tampangnya sekeren Ian sommerholder keluar dari mobil udah mau nendang itu ban…pas liat di warung bakso dekat mobilnya ada wanita bergaun melambai duduk anggun dengan rambut tergerai dengan nikmatnya mengunyah bakso…si cowok ngga jadi misuh-misuh eh malah dadag…"Hai" sapanya salah tingkah.

    Comment by Ina — June 29, 2010 @ 7:42 am

  26. kenapa gak suka warna ijo ? aku suka lho ijo lumut = ikatan jomblo lucu lucu dan imut imut =))

    Comment by save energy — June 29, 2010 @ 7:45 am

  27. Unfinished-detailed top sabrina paan ya mbak?Saya baru denger baju kayak gitu, xixixi…Modis itu emang perlu, tapi jangan berlebihan :DOh..ia, kalo saya sih gak bertukar baju, tapi dapet baju "longsoran" dari si kakak yang udah gak muat, wkakakka…

    Comment by Zippy — June 29, 2010 @ 8:07 am

  28. merasa senasib.. saya juga punya adik cowok, kebetulan ukuran badannya juga sama. cuman saya yang lebih sering minjem, soalnya saya nggak punya baju (maen) dan selera bajunya dia keren siih.. *tapi nggak sampe rebutan gitu..

    Comment by Gaphe — June 29, 2010 @ 8:45 am

  29. Selama pemakainya tetap merasa nyaman dan tidak canggung, silakan aja berpakaian bagus, walau pergi ke tempat2 'murah'…Asyik juga ya punya saudara perempuan 🙂

    Comment by lina@happy family — June 29, 2010 @ 9:03 am

  30. andaikata saya punya pacar, pasti yg bersangkutan bakal protes penampilan saya yang seneng pakai baju itu-itu aja…

    Comment by mawi wijna — June 29, 2010 @ 9:20 am

  31. Bwahahaha..Ina kayaknya kebangetan ngayalnya deh. Aku sih nggak pernah tuh makan bakso di warung terus ketemu cowok cakep naik BMW. Lha aku kalo lagi makan bakso ya makan aja, nggak pernah noleh kanan noleh kiri apalagi lihat cowok cakep..Ngomong-ngomong, Ian Summerholder siapa sih? Cakepan mana sama Keanu Reeves? *duh..seleraku jadul*Mas, aku nggak suka warna ijo soalnya tuh warna emak-emak, hehehe..Zippy, unfinished detail top sabrina = baju atasan berkerah model sabrina dengan detail yang sengaja tidak diselesaikan, hehehe.. Biasanya detail tuh, pada bagian lengan sengaja kainnya nggak dipotong atau dijahit..Kayak Zippy tuh biasa dapet lungsuran baju dari kakak yang nggak muat. Di keluarga saya, justru saya yang dapet lungsuran soalnya bodi saya lebih langsing, hehehe..Mas Gaphe, ini nggak rebutan kok. Cuman overprotected dari dualisme kepemilikan aja, hehehe..Mbak Lina, aku mufakat banget! Yang penting pe-de dan nggak boleh canggung, maka ke tempat manapun jadi! :-)Wijna, mungkin itu sebabnya Wijna belum punya pacar. Soalnya baju Wijna itu-itu aja, cewek mana yang nggak protes? Hahaha..

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 9:37 am

  32. Yang lucu waktu Teroris lagi begitu hot adalah Berpakaian berjubah Ulama atau orang biasa yang datang dari luar datang ke Indonesia disangka teroris… hihihi

    Comment by achen — June 29, 2010 @ 10:07 am

  33. Oh itu juga alasan kenapa saya nggak pake baju a la ulama. Takut ditanyai panjang-panjang oleh petugas imigrasinya, hehehe..

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 10:15 am

  34. Jarak usia saya dengan adik lumayan jauh, tapi biasanya ada isitilah baju "warisan", jadinya masih dipakai generasi selanjutnya 🙂

    Comment by Cahya — June 29, 2010 @ 12:06 pm

  35. Asal bajunya masih trendy sih nggak pa-pa, Cahya. Yang repot tuh kalau bajunya itu sudah ketinggalan jaman karena beda generasi. Cahya cowok sih, jadi urusan itu nggak terlalu ngefek. 🙂

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 12:15 pm

  36. Kayaknya aku harus minta nasehatmu biar modis Vic. Pakeanku selalu menang "orang berbusana paling ancur semester ini" 8 kali berturut2 (bentar lagi ngalahin kehebatan Brasil megang piala dunia berturut2). Eh gak bisa ding karna udah lulus habis itu kan koass…Aku juga slalu barengan semuanya ama adek, ampe SMU. Habis itu justru aku yang suka ngembat bajunya karna selera dan koceknya bagusan dia daripada aku. Oya soal naik gunung emang lebih bijak taat pajak eh maksudku pake ransel. Tas LV kalo dibawa ke sana suka kena VL (vulnus laceratum). Sayang gak bisa dijual seken jadinya =)

    Comment by Sri Riyati — June 29, 2010 @ 1:17 pm

  37. Halah, modis apanya? Modis = MOnyet DISko!Lhoo..itu Louis Vuitton jangan dibawa naik gunung, man-eman nanti baret-baret! Kalo mau naik gunung mbok pake tas ransel dari detailer obat aja tho, jadi kalo rusak juga ndak sayang-sayang amat..*aku mulai kedengeran seperti adekku*

    Comment by Vicky Laurentina — June 29, 2010 @ 2:25 pm

  38. eh itu sepatu boot-nya bagus. kayaknya cocok dipasangkan dg baju ungu favoritku, hehe 😀

    Comment by fahmi! — June 29, 2010 @ 11:08 pm

  39. Kalo gitu nanti Mas pakai sepatu boot juga ya. Jadi aku nggak keliatan keren sendirian.. 🙂

    Comment by Vicky Laurentina — June 30, 2010 @ 12:32 am

  40. Hahaha.. itu salah satu keuntungan punya saudara perempuan dengan ukuran pakaian dan sepatu serta selera yang sama yaa, jadi bisa tuker2an and serasa koleksi pakaian and sepatu serta tas itu dobel, huehehehe 😀

    Comment by -Indah- — June 30, 2010 @ 8:14 am

  41. Iya dong, jadinya kayaknya lebih ekonomis, hahaha..!

    Comment by Vicky Laurentina — June 30, 2010 @ 8:31 am

  42. hahahaha,,,enaknya yg pny saudara bs tuker2 an baju,,coba laen x pke baju putri beneran,,yg biasa qt pke pas sd,,yg bahannya bikin kulit gatel,,hohoho

    Comment by risdania — July 1, 2010 @ 3:55 am

  43. Oh, yang pake bahan tile itu? Duuh..nggak banget deh! Hahaha!

    Comment by Vicky Laurentina — July 1, 2010 @ 4:00 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: