Georgetterox

July 21, 2010

Kenapa Perempuan Dandan

Filed under: me daily — Vicky Laurentina @ 2:58 pm

Setiap orang pasti punya baju favorit buat dipakai untuk situasi-situasi special. Saya juga dong. Saya punya baju favorit buat dipakai ke symposium. Buat dipakai ke kondangan. Buat dipakai ke Lebaran. Saya malah punya underwear favorit segala. Simpel aja. Lha namanya aja udah situasi special, jadi saya mesti nyiapin mood terbaik saya untuk situasi itu. Dan jadi mood booster, biasanya saya ngandalin pakaian. Soalnya kalau orang memakai pakaian favoritnya, maka aura positif cenderung terpancar dari dirinya. Iya nggak sih? Iya nggak? Bilang iya dong..

Nah, namanya aja kalau ada baju favorit, berarti ada baju non-favorit dong. Sayangnya yang namanya baju non-favorit suka nggak dipakai, jadinya dianaktirikan. Hm..kesiyan juga ya baju non-favorit? Padahal pasti baju non-favorit juga kepingin dipakai buat acara-acara special, bukan cuman teronggok di lemari nunggu waktunya dipakai ke pasar sayur, hihihi.. *sok ngerti perasaan baju*

Termasuk kemaren, pas saya mau nemenin bonyoknya my hunk jalan-jalan. Jauh-jauh sebelum harinya dateng dan my hunk udah kasih tahu saya bahwa saya diajakin ikut mereka, pikiran saya ya urusan baju. Tahu nyokapnya my hunk itu rada niat kalau dandan, ya saya sebagai pacar putranya juga mesti ngimbangin niat dong. Yang repot tuh kayaknya hampir semua baju favorit saya udah pernah dipakai buat ketemu nyokapnya. Jadi saya kuatir kalau saya cuman pakai baju yang itu-itu aja, ntie nyokapnya ngira saya nggak punya baju lain. Mana my hunk pembuat dokumentasi yang baik, saban kali kita kencan pasti kita foto-foto pakai kamera yang dia sembah-sembah macam berhala itu. Nggak heran saya sampek inget, pas pertama kali ketemu bonyoknya saya pakai baju anu, pas kali kedua saya pakai baju apa, dan kali-kali berikutanya saya pakai baju yang mana pula lagi.

Kadang-kadang saya sampek punya pikiran jahil. Enaknya kapan-kapan kalau saya mau kencan sama bonyoknya my hunk lagi, saya mau ngusulin kita pergi berenang aja. Biar saya nggak pusing mikirin mau pakai baju apa, kan tinggal lepas jubah mandi dan nyebur ke kolam..byur! Tapi pikiran itu urung. Lha kalau saya kencan sama bonyoknya ke kolam renang sampek berkali-kali, jangan-jangan nanti mereka ada yang nanya, “Kok Vicky pakai baju renangnya itu-itu aja dan nggak pernah ganti?” Hihihi..

Kok tahu-tahu saya jadi kesiyan sama para selebritis itu. Lha saya lihat mereka tuh kalau muncul di acara gala-gala dinner, bajunya ya beda-beda. Saya pernah bertanya-tanya apakah baju yang mereka pakai waktu nyanyi untuk acara Harmoni-nya SCTV dipakai lagi buat nyanyi untuk acara Panasonic Awards, misalnya. Soalnya sayang juga kalau baju bagus-bagus dipakai cuman buat manggung satu kali. Kalau dilelang ke orang lain juga belum tentu berguna. Apa ada orang mau beli baju artis buat dipakai lagi?

X: “Bajunya baguus, Jeng. Njahit di mana?”
Y: “Makasih.. Ini baju lelang pernah dipakai sama Krisdayanti waktu nerima award..” :-p

Sekarang saya malah bersyukur pacar saya kalau mau nyambangin saya mesti pakai pesawat dulu. Karena nggak bisa ketemuan sering-sering, maka saya jadi nggak terlalu sering mesti mikirin ganti baju favorit buat dipakai, hahaha. Maka kalau pas ketemuan kan kita berdua pasti foto-foto, dan foto kita biasanya variatif bajunya. Nggak heran saya menikmati setiap kencan kami, dan saya sulit menentukan kencan mana yang favorit. Bahkan saya sudah bisa menikmati setiap kencan itu dari saat saya milih-milih baju buat dipakai kencan, dan justru saat saya milih-milih itulah momen yang paling menyenangkan.

Kayak kemaren, tuh, sebelum dia dateng ke Bandung, beberapa hari sebelumnya, saya udah kelayapan di toko cari gaun anyar. Rasanya seneng banget kalau lihat tampang senyum-senyumnya yang puas lihat saya keluar dari rumah. Saya malah lebih girang lagi kalau saya gandeng my hunk jalan-jalan, dan terus my hunk bisik-bisik ke saya bahwa ada satu-dua orang pria lain yang melirik kita berdua, dan begitu my hunk noleh ke mereka, mata-mata keranjang itu langsung buang muka. Kok kayaknya mereka nggak rela gitu lihat perempuan seayu saya nggandol laki-laki seganteng pacar saya, hahaha.. Dan saya jelas sangat menikmatinya dong. Makin banyak yang cemburu, saya makin seneng, hahahahah..
*ketawa puas dengan tanduk di kepala*

Quote hari ini:
1. “Bikin orang lain iri itu adalah kepuasan tersendiri.”
2. “Women doesn’t dress for impress a man. Woman dress for OTHER women!”

Lho, kok jadi riya’ sih? Kata guru agama saya, riya’ itu adalah syirik kecil, dan syirik itu adalah dosa besar. Berhentilah sok pamer!
*ngibasin rambut, gandeng my hunk lebih erat*

Advertisements

14 Comments »

  1. Ada benarnya dua kutipan terakhir, krn gw tebak saat perempuan ngaca dgn pakaiannya ntu, dia pasti berfikir nanti orang" bilang apa ya ?Pastinya mengharapkan pujian dong.Tapi gw pribadi gak terlalu musingin soal pakaian, ya asal keliatan pantas aj gitu. Mungkin karena gw cowok ya ? ha ha. . salam.

    Comment by Mood — July 21, 2010 @ 3:16 pm

  2. aku dandan rada niat malah kalo mo jalan sama temen2 cewek.. kalo sama cowok sendiri malah biasa-biasa aja soalnya dia sukanya aku pake kaos sama jins doang :)) ga rela kalo dandan cantik2 ntar diliatin orang, katanya. hahahaoh iya jadi pernah nih pas lagi kumpul2 temen kampus ada salah satu cowok nyeletuk, "ngapain sih cewek itu suka banget belanja baju ama sepatu. tau gak si kalo cowok ngeliat cewek itu yang pertama diliat dadanya, jadi ga mungkin ngeh kalo si cewek pake sepatu baru. hahaha.."ketawa puas dia, sebelom kami cewe2 motong kalimatnya.."yah GR banget jadi cowok.. kita mah dandan gitu buat pamer ke cewek laen, tau." hahaha

    Comment by christin — July 21, 2010 @ 3:19 pm

  3. Betul, pol! Pol! Aku sebenarnya nggak peduli cowok mau bilang apa soal bajuku. Aku justru lebih peduli apa yang "cewek" lain bilang. Makin banyak dari mereka yang cemburu, makin sip buatku!Entahlah buat cowok ya, apakah mereka ada semacam kecemburuan di antara sesama jenis kelamin mereka gitu?*evilsmirk*

    Comment by Vicky Laurentina — July 21, 2010 @ 3:28 pm

  4. Laurentina berfatwa:"Aku justru lebih peduli apa yang "cewek" lain bilang. Makin banyak dari mereka yang cemburu, makin sip buatku!"Hoooh, gitu ya…?*manggut-manggut bego*Sumpah, aku baru tahu fakta penting ini!Gara-gara baca post ini nih, Aunt Vick, aku jadi pengin punya pacar lagiii… *pasang muka innocent*

    Comment by Hoeda Manis — July 21, 2010 @ 4:23 pm

  5. Kalau saya yang lihat, Mbak Vicky jalan dengan pacar tentu harusnya tak boleh ngiri. Karena kalau sampai ngiri jadi pingin kawin lagi saya. Ha…Ha….Ha….Kalau urusan pakaian yang harus gonta-ganti, sebetulnya tidak hanya wanita saja. Saya terkadang ngiri sama orang yang kerjanya pakai baju seragam karena tidak ada tuntutan harus ganti baju kerja setiap hari. Seperti saya ini harus tiap hari ganti baju kerja terus. Tentu tidak lucu kalau ada yang ngatai saya: "Lho, kemeja Pak Joko yang kemarin, kok dipakai lagi?"

    Comment by Jokostt — July 21, 2010 @ 4:27 pm

  6. beruntung aku lahir jadi cowok…jadi ga pernah mikirin baju terlalu banyak. apalagi udah trade mark aku kemana-mana pake kaos dan sandal jepit. sampe pernah ga boleh masuk ma satpam pas mau meeting di thamrin. padahal niatnya mau numpang ganti baju dulu di toilet. hehehe…males banget pergi pergi pake baju resmi…

    Comment by rawins — July 21, 2010 @ 5:08 pm

  7. Lhaah, Pria-pria.. Wanita tuh bukan dandan buat nantang para pria. Wanita tuh dandan buat bikin iri wanita lain. Itu fakta yang sulit dibantahkan.. :-P*tapi kalau sampek bikin pria lain kepingin kawin lagi, anggap saja itu bonus.. :-p *Kalau bajunya kurang variatif, mungkin di sinilah kelebihannya para pegawai negeri. Mereka pakai kostum yang sama tiap hari, jadi nggak bisa ganti. Saya pernah kerja untuk Pemerintah, dan saya tahu rasanya cuman boleh pakai baju bebas saban hari Jumat. Nggak heran Jumat jadi hari favorit saya, hehehe..coz pada hari itu saya boleh jadi kreatif.Eh, Pak Rawins, gimana ceritanya, akhirnya boleh masuk sama satpam Thamrin-nya, nggak? Caranya gimana, buka ransel dan tunjukin setelan baju resminya..? *wink*

    Comment by Vicky Laurentina — July 21, 2010 @ 9:33 pm

  8. mungkin mba dokter pada diliatin karena ada kancing bajunya yang lupa dikaitkan 😀

    Comment by mawi wijna — July 21, 2010 @ 10:03 pm

  9. Hahaa..saya kan nggak pake kancing.. 🙂

    Comment by Vicky Laurentina — July 22, 2010 @ 12:20 am

  10. eh baju artis yang di lelang itu ada lho yang mau beli, enggak tau buat apaan? mungkin para borjuis bangga aja kalo dia orang bisa memiliki baju bekas di pakai ama artis hahaha ^^klo dandan sekarang sih sebisa mungkin klo ada acara keluarganya si ayank g dandan biar cakepan dikit dan pakai baju rapihan dikit, secara g default na dekil n dekumel waakakaka:) nanti susah lolos ujian jadi mantu ^^

    Comment by Pitshu — July 22, 2010 @ 12:52 am

  11. Pagi Vicky, udah lama gak mampir ketempat Mb ya…Dua kata terakhir bagus dan ada benarnya juga…Tapi diluar dari itu, keakraban dan kemesraan kami berdua membuat mereka cemburu..hal yang menyenagkan..

    Comment by IbuDini — July 22, 2010 @ 1:06 am

  12. Pagi, Mbak-mbak! Maaf ya belum sempat blogwalking ke mana-mana, soalnya lagi ada proyek cari rejeki.Memang kayaknya kalau lagi jalan bareng tuh, orang lain yang ngeliat bisa jadi cemburu berat. Biarin aja, lha aku kalau lagi jalan sendirian tanpa ditemenin my hunk pun, kalau liat orang lain gelayutan pun aku juga jadi cemburu, hahaha..Mudah-mudahan aku n Pitshu lulus ujian mantu yah. Asal jangan kalau udah jadi mantu terus balik lagi ke default-nya nan kumel, hahaha!

    Comment by Vicky Laurentina — July 22, 2010 @ 1:37 am

  13. Aku dandan kenapa ya..? Mungkin agar tak keliatan lebih jelek jika kumpul dg wanita2 lain…. hahaha.Sementara suamiku sendiri gak terlalu suka kalau aku dandan.. Aneh banget ya..?

    Comment by catatan kecilku — July 22, 2010 @ 2:39 am

  14. Nah, nah, bener kan??Memang tujuannya supaya nggak nampak jelek di mata WANITA lain kok. Bukan pria lain. Hahaha..

    Comment by Vicky Laurentina — July 22, 2010 @ 2:42 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: